Sunday, September 17, 2017

Forensic Dan Tabayyun

Assalamualaikum wbt

Wah..lamanya Patung Beruang tidak menulis disini. Tangan ini rasa gatal sangat untuk mencoret kisah disini tetapi apa kan daya, masa sangat mencemburui Patung Beruang. Jadi, Patung Beruang tahankan dulu keinginan untuk menulis bagi memberi tumpuan kepada perkara yang lebih penting.

Sebenarnya, sudah hampir sebulan Patung Beruang bergelut dengan Forensic Audit. Bermula dari persiapan sebelum Forensic dijalankan, sehinggalah hari dimana kami membuat pengumuman rasmi kepada anggota syarikat yang disiasat serta para pekerja yang lain, indirectly ini juga bermakna bermulalah sesi Forensic tersebut dan ia masih lagi berjalan disaat ini. 

Dalam masa yang sama, Patung Beruang juga terbabit dengan portfolio Finance and Account, menguruskan daily Finance operation untuk salah sebuah subsidiary, membuat closing dan memantau cash flow mereka. 

Maka, apabila ditanya apa portfolio Patung Beruang, jawapannya adalah Audit, Finance dan tugas-tugas khas. Jujurnya, sebelah kaki Patung Beruang berada di Holding company dan sebelah lagi pula berada di Subsidiary. 


Tipulah kalau cakap tak penat. Penatttttt sangat. 

Dalam kepala ini, macam-macam perkara yang ada, macam-macam benda yang perlu difikirkan, diuruskan, dan pelbagai tugasan yang perlu dilakukan agar tidak mengganggu kelancaran operasi syarikat, tidak mengganggu perjalanan Forensic dan yang paling penting, memenuhi expectation Shareholders dan Board of Directors. Semuanya urgent and requires full and immediate attention. 

Akibatnya, pekerjaan seharian Patung Beruang memerlukan Patung Beruang menggunakan 2 notebooks yang berbeza. Satu notebook untuk kerja-kerja Audit dan Forensic dan satu lagi khas untuk kerja-kerja Finance dan Accounts. 

Dan dalam tempoh beberapa minggu ini juga, Patung Beruang menghabiskan masa antara 12-14 jam sehari di pejabat. Tidak cukup hari bekerja, hari minggu dan public holiday pun Patung Beruang tetap hadir ke pejabat. Masa Patung Beruang banyak dihabiskan didalam bilik, meneliti document-document dan data-data sulit serta dalam masa yang sama menguruskan Finance transactions dan records. Keluar dari bilik hanya untuk ke ladies, surau dan juga meeting. The good thing is, oleh kerana Patung Beruang berseorangan didalam bilik, jadi Patung Beruang boleh focus kepada tugasan yang ada. Dan jika ada external Forensic auditor yang nak berbincang atau bertanya tentang sesuatu, mereka bebas untuk datang ke bilik Patung Beruang bila-bila masa sahaja. 

Kenapa perlu adanya Forensic audit? Apa bezanya Forensic audit dan normal audit? 

Forensic audit memerlukan skill yang tersendiri. Forensic dijalankan apabila Board of Directors or Shareholders hendak tahu apa sebenarnya benda yang tersirat yang berlaku, yang tidak dapat dibuktikan melalui normal audit. 

Normal audit biasanya mempunyai skop yang besar, area yang pelbagai. Namun jika terdapat persoalan yang besar yang tidak mampu dijawab melalui normal audit, maka, pihak-pihak yang mempunyai authoriti seperti BOD boleh mengarahkan agar Forensic dijalankan. 

Forensic dijalankan dengan cara auditor akan zoom in terus kepada transaksi / project / entity yang berkenaan. Kebiasaannya, mereka telah ada hipotesis dan Forensic dijalankan untuk membuktikan hipotesis tersebut. Dan ketika Forensic dijalankan, pihak yang tertentu akan diarahkan untuk bercuti sementara secara serta-merta dan mereka mestilah menyerahkan semua harta-benda syarikat termasuk notebook, handphone, access card etc. Ini bagi memastikan agar Forensic team ada access kepada semua maklumat dan rekod tanpa sebarang halangan. 

Malah, dengan kecanggihan teknologi yang ada, Forensic auditor boleh access kepada semua data, maklumat atau conversation yang ada didalam notebook, handphone, external devices walaupun maklumat atau rekod tersebut zahirnya telah di delete dari storage. 

Forensic seringkali dikaitkan dengan fraud. Yes, tidak dinafikan kebanyakkan forensic yang dijalankan adalah untuk mengenalpasti kemana sumber/dana syarikat yang hilang atau tidak dapat dikesan ini pergi, bagaimana ia boleh missing in action dan siapa pihak-pihak yang terbabit diatas keciciran atau kehilangan sumber/dana tersebut. 

Namun harus diingat, seseorang itu tidak dikatakan bersalah selagi tiada bukti yang menyabitkan kesalahannya. Maka, jangan mudah membuat kesimpulan selagi tiada bukti yang tepat. 

Dalam bahasa mudah, forensic adalah mencari pencerahan. 
Tabayyun..
Authority party ingin mengetahui apa sebenarnya yang berlaku? 
Benarkah ia berlaku? 
Jika benar, bagaimana ia boleh berlaku? 
Siapa pihak yang terlibat? 
Adakah ia disengajakan? 
Atau ia hanya kecuaian yang tidak disengajakan? 
Adakah pihak yang terlibat itu sedar apa yang mereka telah lakukan itu adalah salah?
Atau mungkinkah mereka dipaksa melakukannya?
Atau mereka memang tidak tahu yang ia adalah satu kesalahan?
Dan mungkin juga, mereka mengambil tindakan tersebut dek kerana ada maklumat yang sepatutnya mereka tahu, tetapi sengaja atau tidak sengaja disembunyikan oleh orang atau pihak lain? Maka, mereka merasakan mereka telah mengambil tindakan yang terbaik, yang bersesuaian dengan situasi tersebut. 

Terlalu banyak kemungkinan.. 
Maka, bagi memberi keadilan kepada semua pihak, bagi mengelakkan salah faham, bagi merungkai kekusutan, maka forensic pun dijalankan. 

Apabila diteliti semula, Patung Beruang sedar yang sebenarnya konsep forensic ini bukanlah konsep yang baru serta bukan juga konsep yang asing didalam Islam atau didalam kehidupan seharian kita. 

Didalam kehidupan kita, Islam sering menekankan tentang konsep tabayyun. Tidak menerima sesuatu berita atau perkara sebelum kita memastikan ia adalah benar-benar sahih. Menyampaikan fakta dan bukannya kata-kata yang tidak berasas. 

Malah, apabila berlaku sesuatu pertuduhan, kita diminta menyiasat dengan adil dan jelas. Jangan mudah menghukum sebelum kita mengetahui peristiwa yang sebenar, pihak-pihak yang terlibat dan sebab-sebab ia terjadi. 

Ini kerana kita tidak mahu menghukum pihak yang tidak sepatutnya.
Kita tidak mahu menganiaya manusia lain yang tidak bersalah.
Kita tidak mahu menjadi manusia yang mencetuskan atau menyebarkan fitnah terhadap manusia yang lain.
Kita tidak mahu menghukum seseorang melebihi kesalahan yang dilakukannya.
Kita tidak mahu berlagak seolah-olah kita ini bersifat maksum, maka dengan mudahnya melabelkan orang itu sekian sekian dan orang ini pula sekian sekian. 
Kita tidak mahu berlagak seolah-olah kita ini Tuhan dan tahu taraf dan darjat orang itu adalah ahli Neraka dan kita ini sudah semestinya ahli Syurga. 
Dan yang paling penting, kita tidak mahu muflis di Akhirat sehingga tidak mampu untuk mengangkat wajah dihadapan Allah swt. 

Maka, nampakkan, betapa pentingnya konsep Tabayyun atau Forensic, bukan sahaja didalam syarikat atau organisasi, tetapi juga didalam kehidupan kita.

Kita hidup hari ini bukanlah semata-mata untuk dunia ini, tetapi untuk kehidupan yang kekal abadi di Akhirat nanti. Jadi, jangan silap langkah, jangan silap berfikir, jangan silap berkata-kata, jangan silap andaian, jangan silap bertindak, sehingga menyebabkan kita muflis di Akhirat walaupun asalnya kita kaya di dunia. 


About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...