Saturday, December 27, 2014

Book Review: The Top 10 Distinctions Between Entrepreneurs and Employees

Tajuk: The Top 10 Distinctions Between Entrepreneurs and Employees

Penulis: Keith Cameron Smith

Menariknya Buku Ini: 
Buku motivasi ini adalah buah tangan dari Big Bad Wolf yang berlangsung 2 minggu lepas. Buku yang comel dan gaya penulisan yang santai, membuatkan Patung Beruang tertarik untuk membacanya ketika di dalam Hall lagi. 

Buku ini menggariskan 10 perbezaan utama antara mentaliti atau sikap seorang usahawan dan seorang pekerja. Dan isi-isi penting yang dapat Patung Beruang kongsikan disini adalah seperti berikut:


Perbezaan ke-10: Usahawan mendidik diri mereka lebih dari berhibur. Pekerja berhibur lebih dari mendidik diri mereka sendiri. 
  • Seorang usahawan akan memperuntukkan lebih banyak masa untuk mereka mencari ilmu pengetahuan, meningkatkan kualiti diri dan mencari ilmu atau pengalaman baru. 
  • Usahawan kurang memikirkan bagaiman untuk menghiburkan diri mereka atau orang disekeliling. 
  • Kehidupan yang padat tidak pernah menghalang mereka untuk berusaha memperbaiki diri. 
  • Seorang pekerja pula lebih mementingkan hiburan dari memperbaiki diri mereka sendiri. Pekerja menganggap yang hiburan itu adalah satu acara wajib untuk mereka berehat setelah penat bekerja. 
Perbezaan ke-9: Usahawan melihat kegagalan itu sebagai peluang tetapi pekerja melihat kegagalan itu sebagai kelemahan. 
  • Apabila seseorang usahawan itu gagal, mereka akan berusaha untuk mencari punca kepada kegagalan itu dan bagaimana cara untuk mengatasinya supaya ia tidak berulang. 
  • Bagi usahawan, kegagalan itu adalah peluang untuk mereka menimba ilmu dan pengalaman baru. Melihat kepada apa yang perlu dibuat, tetapi tidak dibuat. Dan apa yang sepatutnya ditinggalkan, tetapi dibuat pula. 
  • Tetapi, bagi pekerja, kegagalan adalah satu kelemahan yang tidak sepatutnya berlaku. Dan disinilah bermulanya adegan tunding menunding jari antara satu sama lain. 
  • Harus diingat, menyalahkan dan berbalah antara satu sama lain tidak akan menyelesaikan masalah, malah akan menambahkan masalah yang lain pula. Dan, tidak mustahil ia akan membawa kepada kesilapan yang sama atau mungkin lebih teruk dimasa hadapan. 
  • Bagi usahawan, kegagalan itu adalah sahabat dan bukannya musuh. Jadi, jangan sekali-kali takut untuk gagal. 
Perbezaan ke-8: Usahawan mencari jalan penyelesaian jangka panjang, pekerja pula hanya menyelesaikan masalah pada ketika itu. 
  • Ada perbezaan ke antara penyelesaian jangka panjang dan menyelesaikan masalah pada ketika itu juga? Ye, sudah semestinya ada. Seorang usahawan akan cuba untuk mencari jalan penyelesaian bagi masalah yang dihadapi agar dia tidak perlu berdepan dengan masalah yang sama di masa hadapan. Tetapi, pekerja biasanya hanya akan menyelesaikan masalah pada masa itu. Jika ia berulang keesokkan harinya, mereka akan selesaikan lagi dan lagi dan lagi.. dan begitu lah seterusnya. Jadi, tidak hairanlah jika masalah yang sama telah wujud bertahun-tahun tanpa ada sebarang inisiatif untuk menghentikannya terus buat selama-lamanya. 
  • Usahawan tidak takut untuk bekerja keras sekarang demi kesenangan di masa hadapan. 
  • Ibarat begini lah, manusia malas untuk naik tangga untuk pergi ke tingkat atas. Jadi, mereka juga lah yang mencipta lif dan eskelator agar mereka tidak perlu bersusah payah lagi untuk memanjat tangga. 
Perbezaan ke-7: Usahawan tahu sedikit mengenai banyak perkara. Pekerja tahu banyak mengenai sedikit perkara. 
  • Pening ke? Hehehe.. begini kiasannya. Seorang CEO sebuah syarikat ternama tahu banyak tentang syarikat nya, dari segi produk, business development, operation, planning, finance, strategic, marketing, risk, logistics, customers dan sebagainya. Tetapi, pekerja di Finance Department, hanya tau berkenaan kedudukan kewangan syarikat tetapi dengan mendalam. Begitu juga pekerja di Risk Management Department, beliau pastinya arif dengan risiko yang dihadapi oleh syarikat pada masa ini. Tetapi, mungkin kurang arif bagaimana kelemahan di logistic sekarang boleh memburukkan lagi risiko yang dihadapi oleh syarikat. 
  • Ye, memang kita kena tahu banyak perkara. Dan, dengan pengetahuan yang luas itulah yang akan membantu seseorang usahawan itu untuk membuat keputusan yang tepat dalam perniagaannya. Cuma, kita mungkin tidak pakar dalam semua benda. Tidak mengapa, itulah gunanya teamwork. Berkongsi kepakaran dengan pihak lain didalam syarikat yang sama, bakal mewujudkan satu sinergi yang hebat untuk syarikat tersebut. 
Perbezaan ke-6: Usahawan memberi dan menerima pujian serta teguran. Pekerja tidak memuji dan mengelak pembetulan. 
  • Kita bekerja tiap-tiap hari dengan manusia, bukannya robot. Jadi, kemahiran komunikasi dan psikologi adalah penting bagi menjaga keharmonian. 
  • Seseorang usahawan, tidak lokek untuk memberi pujian baik kepada pekerja bawahan, pelanggan hatta pesaing sekalipun.
  • Dan mereka juga tidak kisah untuk menerima teguran, baik dari pekerja, pelangga dan juga pesaing. 
  • Mengapa? Sebab ini adalah salah satu platform bagi mereka untuk meningkatkan kepuasan pihak disekeliling, sekaligus mewujudkan hubungan yang harmoni. Jgn lupa, mereka juga manusia seperti kita. 
Perbezaan ke-5: Usahawan berkata, "Duit terhenti disini." Pekerja pula berkata, "Ini bukan salah saya."
  • Usahawan akan mengambil tanggungjawab atas kesilapan atau kelemahan yang berlaku. Walau bagaimana teruk pun keadaannya, mereka akan merasakan bahawa tanggungjawab mereka untuk mencari jalan penyelesaian. Ini kerana bagi mereka, kesilapan dan kelemahan itu menyebabkan jentera operasi tidak berjalan, bermakna duit mereka juga statik disitu. 
  • Bagaimana pula dengan mereka yang mempunyai mentaliti seorang pekerja? "Ah, ini bukan salah saya."           "Saya tidak ada kena mengena dengan kejadian itu."          "Saya tidak tahu yang mesin itu rosak."                         "Salah mereka kerana tidak ikut jadual pengeluaran yang sepatutnya." 
  • See, tanggungjawab itu ditolak kepada pihak lain. Pekerja merasakan mereka tidak bertanggangjawab dan tidak bersalah kerana orang lain yang sepatutnya memikul tanggungjawab itu. 
Perbezaan ke-4: Usahawan membina kekayaan. Pekerja membuat duit. 
  • Pekerja berkerja berhempas pulas bagi memastikan adanya gaji dihujung bulan. Dapat gaji, hutang dah bersusun menunggu untuk dilangsaikan. Akhirnya, habis bulan, habislah duit. Tidak bersisa pun. Tabungan atau simpanan? Sangat minimum. Dan jika berlakunya kes-kes kecemasan, ia pasti habis digunakan.
  • Tetapi, usahawan berkerja berhempas pulas bagi memastikan mereka mendapat kebebasan kewangan di masa hadapan. Tidak perlu menunggu hujung bulan untuk mendapatkan income.  Hari-hari pun boleh dapat. Hutang? Hanya untuk menambahkan aset atau menambahkan duit. Bukannya sebagai liability. 
Perbezaan ke-3: Usahawan terbang bersama-sama helang. Pekerja bersiar-siar bersama-sama ayam. 
  • Pernah kah kita mendengar satu pepatah, "Jika kita hendak kenal siapa diri kita, lihatlah siapa kawan-kawan kita." 
  • Ada juga pepatah yang menyebut,  "Berkawan dengan penjual minyak wangi, kita pun akan sentiasa berbau harum."
  • Ye, orang disekeliling kita adalah cermin kepada diri kita. 
  • Hendak kaya, berkawanlah dengan orang-orang yang kaya dan berjaya. Hendak main saham, berkawan lah dengan mereka yang telah kaya kerana bermain saham. Hendak menjadi seorang penulis yang hebat, berkawanlah dengan mereka yang telah menghasilkan karya-karya yang hebat. Hendak menjadi seorang yang taat agama, berkawanlah dengan mereka yang alim. In shaa Allah, sedikit sebanyak tabiat dan ilmu mereka akan kita dapat tempiasnya. 
  • Jadi, mulai sekarang, audit lah diri kita. Lihatlah, siapakah kawan-kawan disekeliling kita. Adakah ia kawan-kawan yang akan membantu kita untuk jadi lebih hebat atau mereka hanyalah kawan-kawan yang membuatkan kita jadi lebih negatif. 
Perbezaan ke-2: Usahawan melihat kepada masa hadapan, pekerja pula melihat kepada masa silam. 
  • Ramai orang sering membangga diri dengan kejayaan yang telah atau pernah mereka kecapi. Tetapi, apa yang mereka buat untuk memastikan kejayaan yang sama atau lebih hebat, berulang di masa hadapan? 
  • Apabila kita hanya melihat kepada masa silam, ia akan membuatkan kita terbuai dengan kejayaan yang lepas. Lantas, kita akan lupa untuk berusaha lebih gigih dengan alasan kita PERNAH berjaya pada satu masa dahulu. 
  • Tetapi, jika kita sering melihat ke masa depan, kita akan mula berfikir, merancang dan berusaha untuk mencipta kejayaan yang lebih hebat dimasa hadapan. Kita percaya, kita mampu mencipta sejarah dikemudian hari.
  • Maka, tinggalkan masa lepas dan teruslah melangkah untuk hari esok. 
Perbezaan no. 1: Usahawan mengambil risiko sebab takdir. Pekerja mengambil jalan selamat sebab takut. 
  • Ada pepatah mengatakan, "Jika kail panjang sejengkal, lautan dalam jangan diduga." Ia adalah pepatah yang bagus dimana, ia mengajar kita supaya mengambil langkah yang sepatutnya sebelum membuat apa-apa keputusan yang berisiko. Mengapa? Sebab untuk meminimakan risiko yang bakal terjadi. Dalam istilah Risk Management, what are your mitigation actions
  • Seseorang usahawan tidak takut mengambil risiko. Bagi mereka, risiko itu boleh mendatangakan keuntungan atau pun mengakibatkan kerugian kepada mereka. Tetapi, tidak salah untuk mereka mencuba dengan alasan mereka telah menyiapkan mitigation action yang sepatutnya.
  • Tetapi, bagi seorang pekerja, mengapa hendak bersusah payah mengambil risiko? Buat saja seperti apa yang orang lain biasa buat. Ye, ambil lah jalan selamat kerana dengan jalan selamat itu, mereka telah tahu apa outcome nya. Bukankah itu pengecut namanya?
Kesimpulannya, Patung Beruang merasakan yang buku ini sangat menarik untuk dibaca. Buku motivasi yang sangat santai tetapi menyindir keperibadian atau pemikiran kita sendiri :)

Friday, December 26, 2014

Book Review: My Favourite Wife

Tajuk: My Favourite Wife

Penulis: Tony Parsons

Ceritanya Patung Beruang:
Ini adalah novel ke-2 karya Tony Parsons yang Patung Beruang miliki. Buah tangan Tony Parsons yang pertama Patung Beruang miliki adalah novel bertajuk Man and Boy, yang dibeli pada tahun 2010. Sebuah novel yang menarik dimana ia berkisar tentang kehidupan seharian seorang bapa tunggal yang membesarkan anak lelakinya. 

My Favourite Wife adalah buah tangan dari Big Bad Wolf tahun 2011. Hm.. baru sekarang Patung Beruang dapat baca kan? Malunya, huhu.. kesian novel ini hanya terperap di rak buku selama 3 tahun. 

Seperti Man and Boy, Tony Parsons tidak pernah mengecewakan Patung Beruang. My Favourite Wife hanya mengambil masa selama 3 hari saja untuk Patung Beruang habiskan pembacaan. Sangat menarik, penuh dengan kejutan tetapi sangat realistik.

Synopsis Novel: 
My Favourite Wife berkisarkan kepada beberapa watak utama iaitu Bill Holden, Becca dan Jin Jin Li.  Bill Holden adalah seorang peguam di kota London. Berkahwin di usia muda dengan Becca, seorang bekas wartawan dan keluarga bahagia ini diserikan dengan seorang anak comel, Holly. 

Bill dan Becca mengambil keputusan untuk berhijrah ke Shanghai dimana Bill mendapat tawaran kerja dari firma guaman asing yang terkenal di sana. Perpindahan ke Shanghai membawa 1001 impian buat keluarga ini. Impian Bill untuk menjadi rakan kongsi firma guaman, impiannya untuk menyediakan kehidupan yang mewah dan terbaik buat Becca dan Holly. 

Di Shanghai, mereka menetap di Paradise Mansions. Kawasan kediaman elit tetapi juga merupakan syurga untuk lelaki-lelaki China menempatkan isteri kedua atau wanita simpanan mereka. Dan di Paradise Mansions juga lah, Bill berkenalan dengan Jin Jin Li, salah seorang penghuni di blok sebelah. 

Jin Jin Li adalah teman wanita kepada seorang lelaki kaya China. Pernah bekerja sebagai guru, tetapi desakan hidup untuk menyara keluarganya dan demi kemewahan membuatkan Jin Jin Li nekad meninggalkan pekerjaan guru dan menjadi wanita simpanan.

Baru beberapa ketika mereka di Shanghai, Becca terpaksa pulang ke London bersama Holly, demi menjaga ayahnya yang sakit. Tekanan di tempat kerja dan ditambah dengan ketiadaan Becca dan Holly, membuatkan Bill merasakan hidupnya kosong. Bill mula rapat dengan Jin Jin Li sehingga membibitkan rasa cinta antara mereka. 

Sekembalinya Becca dan Holly dari London, Bill cuba untuk merenggangkan hubungannya dengan Jin Jin Li. Namun, perhubungan antara Bill dan Jin Jin Li berjaya dihidu oleh Tess Devlin iaitu isteri kepada majikan Bill. Dan dalam satu pertengkaran ketika makan malam di restoran, Tess Devlin tanpa sengaja telah membangkitkan isu perhubungan ini dan ia didengari oleh Becca. 

Becca begitu kecewa dengan apa yang telah Bill lakukan dan merasakan diri dikhianati. Dapatkan Bill mempertahankan rumahtangga mereka? Atau Bill nekad untuk bersama Jin Jin Li yang dilihatnya sebagai cinta sejati? Adakah perhubungan Bill dan Jin Jin Li akan memberi impak kepada kerjaya Bill? Adakah Bill berjaya menjadi rakan kongsi firma guaman tersebut memandangkan beliau adalah top performer disana? 

Menariknya Novel Ini:
Novel ini berlatar belakangkan Shanghai dimana pada masa ini, ekonomi China sedang memuncak. Banyak pelabur asing yang datang untuk melabur. Tarikan wang telah mengubah wajah sosial China dimana ramai rakyat yang bergelut dengan bekerja di kilang-kilang, selama 24 jam tanpa henti tetapi dengan bayaran yang sangat minima. Pencemaran yang berleluasa, kemusnahan alam sekita yang tidak terkawal dan rasuah yang bermaharajalela telah menampakkan wajah sebenar China pada masa itu.

Bagi kaum wanita dan para gadis pula, mereka memasang impian untuk memiliki lelaki-lelaki hartawan, sama ada orang tempatan ataupun orang asing demi menjamin kehidupan yang mewah. Ataupun, sanggup menjadi pelacur. Tinggal di apartment mewah, memakai barang berjenama palsu dan memandu kereta mewah menjadi kebanggaan mereka. 

Penyakit sosial yang parah di Shanghai benar-benar mencabar orang asing yang datang kesana atas tujuan kerja seperti Bill. Walaupun Bill terlalu mencintai Becca, tetapi kekosongan jiwa yang ditinggalkan walaupun hanya sebentar cuma telah membuatkan Bill beralih kepada Jin Jin Li. 

Membaca novel ini membuatkan Patung Beruang dapat menyelami deritanya Becca apabila mengetahui dia dikhianati, terseksanya Bill apabila tersepit antara rumahtangga yang disayangi dan teman sejiwanya, Jin Jin Li dan juga warna sebenar masyarakat di Shanghai. Kesimpulannya, this is my favourite novel :)

Tuesday, December 23, 2014

Book Review: Lorong

Tajuk : Lorong

Penulis: Othman Hj. Zainudin

Cerita Patung Beruang:
Novel terbitan Dewan Bahasa & Pustaka (DBP) ini Patung Beruang beli ketika menghadiri Pesta Buku di KLCC pada bulan November lepas. 

Niat asal ke Booth DBP adalah untuk mencari majalah Dewan Masyarakat. Dan, sambil tu, Patung Beruang membelek beberapa buah novel yang ada di rak pameran. Seorang petugas DBP telah mencadangkan novel ini kepada Patung Beruang dengan alasan ini adalah novel terbaru dari cetakan DBP. Baru beberapa hari dicetak. Ibarat baru keluar dari oven dan masih panas lagi, heheh..


Sinopsis Novel Ini: 
Novel Lorong ini mengisahkan Zakir atau nama sebenarnya Zakaria, seorang pemuda berumur 20-an yang membesar di lorong belakang di sebuah kota metropolitan. Zakir tiada pengenalan diri, seorang yang buta huruf kerana tidak pernah bersekolah dan boleh diibaratkan sebatang kara. Zakir sering mengatakan beliau telah berada lorong tersebut semenjak berumur 5 atau 6 tahun lagi. Hidupnya hanya dengan bersiar-siar, berkawan bersama anak-anak lorong yang terbiar, berebut makanan dengan anjing-anjing liar demi meneruskan kelangsungan hidup, dan berteduh didalam rumah/pondok yang hanya diperbuat dari kadbod. 

Pertemuan dengan Fatimah, seorang peniaga gerai yang menjual makanan telah membibitkan rasa sayang dalam diri Zakir. Fatimah yang sering dipanggil Mak oleh para pelanggannya, melayan Zakir seperti anak sendiri. Zakir mula berubah menjadi pemuda yang lebih bertanggungjawab apabila mula bekerja tetap di gerai Fatimah. Dalam masa yang sama, Zakir mula belajar agama dari Pak Syeikh di sebuah masjid tinggal berdekatan lorong tersebut. 

Perubahan Zakir dari seorang pemuda gelandangan kepada seorang pemuda yang mula pandai berfikir, petah berkata-kata dengan penampilan yang bersih dan terjaga, mula membibitkan rasa cinta kepada Fatimah. Fatimah mula merasakan jiwanya hidup kembali setelah berpuluh tahun ditinggalkan dan diceraikan oleh Idrus yang pergi ke Mesir dengan alasan untuk belajar agama. Malah, kehadiran Musa, seorang lelaki kasanova hanya memburukkan keadaan. Fatimah dipaksa oleh Musa untuk menyerahkan satu-satunya anaknya bersama Idrus kepada sepasang suami isteri dengan alasan anak itu hanya akan membuatkan Fatimah tidak mampu untuk memberi perhatian 100% kepada Musa. 

Dalam masa yang sama, Idrus, seorang lelaki yang lahir dari keluarga yang alim dan bakal menjadi pendakwah, berasa terlalu kecewa apabila mengetahui pemergiannya ke Mesir hanyalah sebagai alasan untuk keluarganya memisahkan Idrus dan Fatimah. Lantas, Idrus nekad untuk menjadi anak wayang dan meninggalkan pengajian agamanya. 

Kepulangan Idrus ke Malaysia adalah untuk mencari Fatimah dan anaknya. Namun, pencarian itu terlalu sukar kerana Fatimah hilang tanpa khabar berita, apatah lagi Fatimah juga turut dibuang oleh keluarganya sendiri. Usia Idrus yang kian meningkat ibarat bom jangka yang hanya akan menunggu untuk meletup.

Dapatkan Idrus bersatu semula dengan Fatimah dan anaknya? Sedangkan masa sangat mencemburui mereka. Bagaimana pula dengan percintaan Fatimah dan Zakir? Adakah akan berakhir ke alam perkahwinan ataupun sebaliknya?

Menariknya Novel Ini:
Othman Hj. Zainudin adalah seorang penulis, pelukis, pengarah dan penerbit yang tersohor. Banyak karya-karya beliau yang mendapat perhatian masyarakat. Novel Lorong ini boleh diibaratkan sebagai suatu sindiran dan gambaran kepada apa yang berlaku pada masyarkat sekarang. 

Watak Fatimah, digambarkan sebagai seorang gadis dari keluarga ternama, tetapi telah dibuang keluarga hanya kerana ingin berkahwin dengan Idrus, seorang lelaki biasa. Setelah itu, Fatimah sanggup pula berpisah dengan satu-satunya anak mereka, demi mengikut Musa, seorang lelaki yang dirasakan boleh membahagiakannya dan menjadi tempat untuk dia berpaut. 

Watak ayah Idrus pula digambarkan sebagai seorang alim, sangat dihormati di kampung dek kerana ilmu agama yang dimilikinya. Beliau mengamalkan poligami, dengan alasan untuk mengikut sunnah Rasulullah s.a.w. tetapi beliau gagal untuk memberi kebahagiaan kepada semua isteri-isterinya. Malah, beliau juga gagal untuk mendidik anak sendiri sehingga berlakunya sumbang mahram didalam keluarga tersebut. Dalam masa yang sama, beliau juga sangat membenci Fatimah, menantunya sendiri sehingga tergamak menyeksa Fatimah yang sedang mengandung. 

Watak Zakir sebagai anak gelandangan sangat dekat dengan apa yang berlaku pada sekarang. Pergilah ke belakang-belakang lorong di KL itu. Lihatlah gelagat anak-anak suci dan tidak berdosa itu tetapi menjadi mangsa kerakusan ibu bapa mereka. Percayalah bahawa di zaman serba moden ini (seperti yang sering dilaung-laungkan oleh kita), masih ada lagi anak-anak yang tercicir dan kabur masa depannya. Bagaimana keadaan mereka lagi 10, 20 atau 30 tahun akan datang? Adakah mereka akan jadi manusia yang berguna ataupun bakal mengikut jejak langkah ibu bapa mereka? Fikir-fikirkan lah...

Monday, December 22, 2014

Book Review: This Is How

Tajuk: This Is How 

Penulis: M.J. Hyland

Ceritanya Patung Beruang:
Novel ini sebenarnya Patung Beruang beli ketika berkunjung ke Big Bad Wolf tahun 2012. Dan selepas itu, novel ini hanya elok terletak di rak buku. Sehinggalah Patung Beruang ke Big Bad Wolf, 2 minggu lepas (2014), baru Patung Beruang tersedar, alamak, banyak lagi buku yang dah dibeli tapi masih belum dibaca, huhu. 

Jadi, buku-buku yang dibeli ketika Big Bad Wolf tahun ini, terpaksalah Patung Beruang simpan dulu. Masa untuk membaca buku-buku yang lama, heheh. 

Sinopsis: 
Watak utama novel ini adalah Patrick Oxtoby. Seorang lelaki muda, dalam lingkungan umur 20-an. Bekas penuntut university, tetapi hanya bertahan selama setahun saja. Kemudian, beliau bekerja sebagai seorang mekanik. Pekerjaan yang diidam-idamkannya. 

Pada suatu hari, Sarah (tunang Patrick) datang berjumpa dan menyatakan hasrat untuk memutuskan pertunangan mereka. Patrick tergamam dan menerima sahaja keputusan Sarah. Mulai saat itu, Patrick merasakan hidupnya kosong. Ditambah dengan keluarga yang kurang memahami, Patrick nekad untuk merantau ke tempat lain demi mengubati lukanya. 

Patrick berpindah ke Vauxhall Street, dimana beliau menyewa di rumah Bridget, seorang janda muda. Perpindahan ke Vauxhall Street, membuka lembaran baru buat Patrick. Patrick berkenalan dengan 2 lelaki penyewa yang lain iaitu Shaun Findall and Ian Welkin. Patrick juga mendapat pekerjaan di sebuah bengkel kereta yang berdekatan. Hari-hari awal Patrick di Vauxhall Street telah membawa beliau ke sebuah cafe' dimana Patrick berkenalan dan seterusnya jatuh cinta dengan Georgia, iaitu anak kepada pemilik cafe' tersebut. 

Patrick digambarkan sebagai seorang lelaki yang pendiam, penuh misteri dan adakalanya tidak matang. Sikap Findall and Welkin yang suka bergurau secara lelaki dewasa membuatkan Patrick rasa tidak selesa. 

Segala-galanya nampak seperti biasa sehinggalah pada suatu hari Welkin telah menceroboh ke bilik Patrick ketika beliau tiada di rumah. Welkin masuk ke bilik tersebut dengan bantuan Bridget dan tujuannya adalah untuk mengambil jam loceng Patrick yang tidak henti-henti berbunyi hingga mengganggu tidurnya. Insiden ini telah menimbulkan kemarahan Patrick terhadap Welkin dan Bridget. 

Beberapa hari selepas itu, Welkin berhasrat untuk berjumpa Bridget dan Patrick bagi menyatakan kekesalannya kerana menceroboh bilik Patrick dan mengambil jam loceng tersebut. Namun, selepas perjumpaan itu, pada malam itu, Patrick telah masuk ke bilik Welkin dan mengetuk kepalanya dengan salah satu dari peralatan mekanik beliau. Dan tanpa diduga, ia mengakibatkan kematian Welkin. 

Patrick telah ditangkap dan disabitkan dengan kesalahan membunuh. Kesilapan yang tidak sepatutnya dilakukan itu benar-benar membuatkan Patrick menyesal, ditambah dengan sikap keluarga Patrick yang terus membuangnya. 

Kehidupan didalam penjara membuatkan Patrick lebih mengenal manusia disekelilingnya. Berhadapan dengan kaki buli, pegawai penjara yang baik, teman sel yang nekad untuk membunuh diri dan keadaan kesihatan Patrick yang tidak bagus, membuatkan beliau merasakan inilah pengakhiran kepada jalan kehidupannya. 

Menariknya Buku Ini:
Patung Beruang hanya mengambil masa lebih kurang 3 - 4 hari saja untuk menghabiskan novel ini. Gaya bahasa yang simple tetapi menarik, watak yang sangat terhad dan gambaran kehidupan sebenar seorang anak muda yang terbuang. Novel ini juga menonjolkan sikap sebenar manusia diluar sana seperti sikap pilih kasih ibu bapa dimana hanya anak yang cemerlang didalam pelajaran saja, yang akan dilayan dengan istimewa. 

Orang selalu berkata, hubungan kekeluargaan itu tidak akan putus, ibarat air yang dicincang. Tetapi, hakikatnya tidak begitu. Berapa ramai anak-anak yang dibuang oleh ibu bapa dan juga ahli keluarga yang lain hanya kerana mereka melakukan SATU kesilapan. Sedangkan anak-anak itu telah atau sedang dihukum oleh kesilapan mereka. 

Monday, November 17, 2014

Book Review: Rasul Mulia, Umat Mulia, Akhlak Mulia

Tajuk: 
Rasul Mulia, Umat Mulia, Akhlak Mulia - Koleksi Kisah Ulama Silam Yang Kaya Dengan Pendidikan Akhlak.

Penulis: Umar Muhammad Noor

Cerita Patung Beruang:
Malam ini tiba-tiba Patung Beruang rasa seperti nak mengemas buku-buku yang ada didalam bilik ini. Ikutkan perancangan, Patung Beruang hendak memilih buku-buku yang telah dibaca untuk dibawa pulang ke kampung. Simpan saja di perpustakaan mini dirumah ayah. Boleh dibaca oleh ahli keluarga yang lain ataupun tetamu yang datang. Lagipun, minggu ini kan ada Pesta Buku in KLCC. So, Patung Beruang kenalah sediakan ruang untuk buku-buku baru yang bakal dibeli pula, cewahhhh, heheh.. 

Sedang leka mengemas, tiba-tiba Patung Beruang terjumpa buku ini. Ya Allah, inilah antara buku kegemaran Patung Beruang yang rasanya sangatlah rugi jika Patung Beruang tidak kongsikan pada semua betapa menariknya buku ini.

Menariknya Buku Ini:
Buku ini menghimpunkan kisah-kisah para ulama yang sangat kaya dengan akhlak yang terpuji, penuh ilmu dan hikmah untuk diambil pengajaran. Semuanya disusun dengan kemas didalam 30 bab. 

Bab 1: Akhlak Mulia Cerminan Islam membuka kisah dimana betapa pentingnya umat Islam sentiasa mengamalkan akhlak yang mulia kerana ia memberi gambaran yang jelas kepada umat Islam yang lain dan juga mereka yang bukan beragama Islam. Ia mengisahkan mulianya akhlak Rasulullah SAW apabila didatangi oleh wanita Yahudi dari Bani al-Mustoliq iaitu Juwairiyah binti al-Harits. Beliau merupakan puteri kepada seoarang pemimpin suku Bani al-Mustoliq tetapi kini beliau menjadi tawanan tentera Islam dan beliau diminta sejumlah wang tertentu jika hendak menebus dirinya. Bagi penyelesaikan urusan pembebasan dirinya, Rasulullah telah menikahi beliau dan ini juga bermakna semua tawanan Bani al-Mustoliq adalah besan Baginda SAW. Dan akhirnya kaum Muslimin segera memerdekakan setiap tawanan yang berada di tangan mereka tanpa perintah Rasulullah SAW. Sikap mulia para sahabat ini telah menyentuh hati tawanan-tawanan yang dibebaskan sehingga mereka dengan sukarela menyatakan keislaman mereka. Ya Allah, betapa akhlak yang mulia itu berjaya memikat orang lain untuk sama-sama berdamping dengan agama Islam. 

Bagaimanakah kita apabila berdepan dengan situasi dimana orang lain mencela kita? Adakah kita akan berdiam diri dan berusaha untuk memperbaiki kelemahan kita agar kita tidak dicela lagi di kemudian hari? Atau, kita akan menjadi sangat marah dan bertikam lidah atau membalas celaan dengan orang yang mencela kita itu? Bab 2: Celaan Membakar Semangat boleh dijadikan panduan untuk kita apabila berdepan dengan celaan manusia lain. Didalam bab ini turut diceritakan mengenai seseorang yang mencela Ibnu Sina, ahli falsafah Islam yang sangat pandai dan genius. Orang tersebut mencela Ibnu Sina kerana beliau tidak hafaz al-Quran. Setelah mendengar celaan itu, Ibnu Sina menjadi sangat malu dan marah sehingga mendorong beliau untuk menghafaz seluruh al-Quran dalam hanya SATU malam sahaja. Ya Allah, betapa hebatnya ahli falsafah Islam ini. Beliau membalas celaan itu dengan cara yang sangat hebat. 

Seringkali manusia gemar merungut apabila dilanda musibah. Tanpa disedari, musibah yang ditimpakan oleh Allah SWT itu boleh membawa tuah jika kena cara untuk menguruskannya. Bab 5: Musibah Membawa Tuah menceritakan pasangan bahagia iaitu Abu Salamah dan Umi Salamah yang diuji dengan perpisahan ketika mereka hendak berhijrah ke Madinah. Dan seterusnya, Abu Salamah meninggal dunia akibat luka parah ketika Perang Uhud. Musibah yang menimpa Umi Salamah benar-benar menguji kesabarannya kerana beranggapan tiada lelaki yang lebih baik dari Abu Salamah. Dan akhirnya, selepas tempoh 'iddah, beliau dipinang  oleh Rasulullah SAW, iaitu manusia terbaik yang Allah SWT ciptakan. Maka ingatlah, apabila musibah itu datang, walau betapa sedihnya kita, Allah SWT telah mengaturkan perjalanan yang terbaik untuk kita. Mudah-mudahan kita akan sentiasa bersabar dan bersangka baik dengan Dia Yang Maha Kuasa.

Bab 20: Berikan Makanan Halal Untuk Anak pula menceritakan betapa pentingnya makanan halal diberikan kepada anak-anak. Jika dilihat, para ulama terdahulu sangat menjaga pemakanan mereka dan anak-anak mereka. Sehinggalah ke urusan susu ibu yang diminum oleh si kecil tersebut. Mereka tidak pernah mengizinkan orang lain menyusui anak kecil mereka selain dari isteri mereka. Ini bagi memastikan tubuh anak itu tidak bercampur sesuatu yang tidak dapat dipastikan kehalalannya. Didalam bab ini turut diterangkan berkenan konsep halal,  haram dan juga syubhat. Syubhat iaitu perkara-perkara yang samar dan ia terletak diantara halal dan haram. "Sesiapa yang meninggalkan perkara-perkara yang syubhat, maka ia telah membersihkan kehormatan diri dan agamanya. Sesiapa yang jatuh ke dalam syubhat, maka ia terjatuh ke dalam haram." Riwayat al-Bukhari dan Muslim daripada an-Nu'man bin Basyir. 

Sebenarnya, jujur Patung Beruang katakan semua bab yang ada didalam buku ini sangat menarik dan penuh dengan pengajaran. Banyak kisah-kisah yang pertama kali Patung Beruang dengar atau baca, dan ini menambahkan lagi rasa excited untuk menghabiskan pembacaan buku ini. Semua kisah tersebut sebenarnya berkait dengan realiti kehidupan kita pada masa kini seperti pentingnya menjaga soal halal dan haram dari semua aspek lebih-lebih lagi pemakanan kita, pentingnya kita menuntut ilmu kerana semua ilmu adalah sangat berharga, kita juga dituntut untuk berfikir sebelum berkata-kata kerana jika salah percakapan, buruk padahnya, adab bersosial sesama manusia, buruknya sifat mengumpat dan berprasangka dan lain-lain. Moga semua pembaca mendapat manfaat dari buku ini, Amin.. 

Thursday, November 13, 2014

Book Review: 7 Peristiwa Yang Mengejutkan Manusia

Tajuk: 7 Peristiwa Yang Mengejutkan Manusia

Penulis: Dr. Adil Alhyar LL.M

Kisahnya Patung Beruang: 

Buku ini Patung Beruang habiskan pembacaannya pada awal tahun hari itu, iaitu ketika Patung Beruang masih lagi berkhidmat di Internal Audit Department, Pos Malaysia Berhad. Dan usai pembacaan, Patung Beruang terus menyimpannya didalam storage box sehingga Patung Beruang terlupa yang buku ini belum didokumenkan dalam blog ini. 

Namun, di awal Oktober hari itu, ketika shopping buku di Popular, Patung Beruang ternampak buku ini. Dan minda ini mula berputar ligat memikirkan adakah buku ini sudah Patung Beruang miliki? Jika ya, adakah Patung Beruang sudah selesai membacanya? Nasib baik tangan ini tidak terus membuat keputusan untuk mencapai dan membeli buku ini untuk kali yang ke-2 kerana apabila pulang ke rumah, ye betul lah sangkaan Patung Beruang. Buku ini terletak elok didalam storage box didalam bilik, huhu.. Sabar je lah...

Menariknya Buku Ini:
Buku ini ditulis selari dengan sabda Rasulullah SAW yang bermaksud, "Segeralah kamu beramal sebelum datang 7 perkara; apakah kamu akan menanti hingga datang kemiskinan yang membuat kamu lupa, ataupun kaya yang membuat kamu sombong, ataupun sakit yang merosakkan kehidupan kamu, ataupun tua yang melemahkan kekuatan, ataupun kematian yang datang secara tiba-tiba, ataupun datangnya dajal, iaitu makhluk ghaib yang paling buruk, ataupun datangnya hari kiamat, iaitu hari yang sangat dasyat dan mengerikan?" (Hadis riwayat Tirmidzi)

Buku ini terbahagi kepada 7 bab iaitu:

1. Peristiwa Kemiskinan Yang Melalaikan. 
  • Bab ini menceritakan dimana orang miskin sebenarnya mempunyai peluang yang besar untuk merasakan nikmat kasih sayang Allah SWT. Tetapi, ramai orang miskin yang memilih untuk hidup didalam kekufuran. 
  • Punca-punca kemiskinan terbahagi kepada 3 iaitu alamiah ataupun disebabkan oleh keadaan semula jadi seseorang, budaya iaitu rendahnya kualiti manusia akibat budaya masyarakat tertentu seperti sikap malas dan akhir sekali struktur. Struktur lebih kepada kemiskinan yang disebabkan oleh kelemahan sistem yang digunakan oleh suatu negara dalam mengatur urusan rakyat.
  • Turut disentuh juga peranan negara untuk meminimumkan masalah kemiskinan yang membelenggu masyarakat. Jika negara tersebut lebih berpaksikan kepada kapitalis dimana peranan negara dalam bidang sosial dan ekonomi secara langsung sepatutnya diuruskan seminimum yang boleh, maka bersiap sedia lah untuk melihat masalah kemiskinan yang membuak-buak didalam negara tersebut. 
2. Peristiwa Kekayaan Yang Melahirkan Penderhaka 
  • Apakah erti kekayaan yang sebenar? Adakah wang simpanan yang berjuta-juta ringgit atau deretan kereta mewah di puluhan banglo mewah itu dianggap kekayaan? Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi Muhammad SAW bersabda, "Kekayaan bukanlah banyak harta benda, tetapi kekayaan ialah kekayaan hati" (Hadis riwayat Bukhari Muslim). 
  • Jadi, bagaimanakah untuk kita memperoleh kekayaan yang sebenar???
  • Dipaparkan juga kisah si kaya yang menderhaka seperti Qarun dan kisah si kaya yang soleh seperti Abdul Rahman bin Auf r.a. 
3. Peristiwa Sakit Yang Merosakkan Kehidupan
  • Manusia tidak akan terlepas dari sakit. Tetapi, benarkah sakit itu adalah tanda Allah SWT sayang pada kita? Dan benarkah kebanyakkan manusia ingin bertaubat dan berjanji untuk tidak mengulangi dosa-dosa silam mereka apabila mereka diberikan kesakitan? 
  • Bagaimana pula sakit menurut pandangan Al-Quran? Surah al-Anbiya, ayat 83-84 dalam Al-Quran menyebut tentang kisah Nabi Ayub A.S yang ditimpa penyakit, kehilangan harta dan anak-anaknya. Namun, semua itu tidak melemahkan semangat Nabi Ayub A.S. malah beliau tetap bersabar dan teguh keimanannya pada Allah SWT. Berkat kesabarannya, Allah SWT telah memberi kesembuhan kepada Nabi Ayub A.S. 
  • Didalam Bab ini turut dicatatkan kisah yang menarik mengenai 3 orang Bani Israil yang menderita akibat penyakit belang, botak dan buta. Apabila diberi kesembuhan oleh Allah SWT, ada antara mereka menjadi kufur tetapi ada juga yang menjadi soleh. Dan akhirnya, setiap mereka mendapat balasan yang setimpal dengan perbuatan masing-masing. 
4. Peristiwa Tua Yang Melemahkan 
  • Islam meletakkan garis panduan umur seseorang mengikut tahap-tahap berikut: Mumaiyiz, Pemuda ataupun Pemudi dan Orang Tua. Jadi, bagaimanakah yang sepatutnya kita mengisi umur yang kita lalui sehari-hari ini demi mendapat keredhaan Allah SWT? 
  • Umur 40 tahun sering diungkapkan oleh ramai orang. Mengapa pentingnya umur 40 tahun itu? Adakah ia juga turut disebutkan didalam Al-Quran? Terdapat pelbagai tanda orang yang berusia 40 tahun seperti pencapaian yang sempurna dari segi material, kerjaya yang mantap, cenderung untuk melakukan amalan-amalan yang baik, rumah tangga yang semakin harmoni, cenderung untuk bertaubat dan kembali pada Allah SWT dan sebagainya. 
  • Bagaimana dengan tahap umur 60 tahun pula? Apakah hikmahnya jika Allah memberikan kita kesempatan untuk menikmati umur 60 tahun? 
  • Turut diceritakan perihal sahabat Nabi Muhammad SAW yang panjang umur iaitu Anas bin Malik. 
5. Peristiwa Kematian Yang Mengejutkan
  • Setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati. Cuma, bila, bagaimana dan dimana menjadi rahsia Allah SWT. Adakah kematian itu bermakna pengakhiran kepada perjalanan kita? Tidak.. Bagi umat Islam, kita percaya bahawa kematian itu hanyalah satu daripada perjalanan kita untuk menuju ke alam yg kekal iaitu alam Akhirat. 
  • Mengapa manusia takut mati? Adakah ia datang secara tiba-tiba? Atau ia datang dengan perlahan-lahan? Apakah tanda-tandanya? Adakah kita menyedari tanda-tanda tersebut? 100 hari sebelum kematian? 40 hari sebelum kematian? 7 hari sebelum kematian? 3 hari sebelum kematian? 1 hari sebelum kematian? dan pada hari kematian?
  • Turut dicoretkan kisah Nabi Ibrahim A.S dimana beliau ingin melihat bentuk wajah malaikat Izrail ketika mencabut nyawa orang yang diredhai dan orang yang dilaknat oleh Allah SWT.
6. Peristiwa Dajal Si Penjahat
  • Dajal merupakan seorang kafir yang jahat. Ia akan muncul menjelang Hari Kiamat dengan membawa fitnah. Seperti sabda Nabi Muhammad SAW yang bermaksud, "Sejak Allah SWT menciptakan Nabi Adam AS hingga ke Hari Kiamat nanti, tidak ada satu ujian pun yang lebih dasyat daripada dajal." (Hadis riwayat Muslim)
  • Dalam bab ini diceritakan perihal dajal membawa air dan api ketika musim kemarau, dan dajal akan bertanya adakah manusia itu menginginkan api ataupun air? Jika dia menjawab air, hal itu bermakna api yang akan diberikannya. Jika jawapannya api, dia akan memberikan air. 
  • Turut dicoretkan bagaimana untuk kita manusia berlindung daripada dajal. Seperti yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW agar kita umat Islam membaca dan menghafal 10 ayat pertama daripada surah al-Kahfi sebagai perlindungan daripada dajal. 
  • Selain itu, identiti dajal seperti dimana tempatnya, saiz badannya, 2 tandanya, jangka masa dajal hidup, tanda khusus dajal dan fitnah yang akan dibawa oleh dajal turut dikongsikan oleh penulis didalam buku ini. 
7. Peristiwa Hari Kiamat Yang Dasyat
  • Beriman kepada Hari Kiamat termasuk dalam salah satu Rukun Iman yang wajib dipegang oleh semua umat Islam. Tetapi adakah kita telah bersedia dengan kedatangan Hari Kiamat itu walaupun kita tahu ia pasti akan datang? 
  • Apakah tanda-tanda Hari Kiamat itu? Sesungguhnya Rasulullah SAW telah menjelaskan tanda-tanda Hari Kiamat dalam beberapa buat hadisnya. Antaranya adalah, "Sesungguhnya Kiamat itu tidak akan terjadi sebelum adanya 10 tanda-tanda Kiamat, iaitu tenggelam di Timur, tenggelam di Barat, tenggelam di Jazirah Arab, adanya asap, datangnya dajal, dabbah (binatang merayap yang besar), Yakjuj dan Makjuj, terbit matahari dari sebelah barat, keluar api dari hujung Aden yang membawa manusia, dan turunnya Nabi Isa AS." (Hadis riwayat Muslim)
  • Peristiwa Hari Kiamat turut diceritakan didalam bab ini dimana ia merangkumi dasyatnya Hari Kiamat tersebut, terjadinya kematian secara serentak bagi segala makhluk hidup, kebangkitan seluruh manusia daripada kematiannya, berkumpulnya manusia di Padang Mahsyar, detik perhitungan untuk segala amalan seseorang di dunia, Mizan iaitu alat untuk mengukur atau menimbang amalan manusia setelah dihisab, Siratulmustakim (jambatan) yang terbentang dia atas neraka jahanam. Semua manusia akan melaluinya termasuklah para Nabi dan Rasul. Dan akhir sekali Syurga dan Neraka. 
Secara keseluruhannya, buku ini penuh dengan petikan-petikan ayat Al-Quran dan hadis-hadis Rasulullah SAW yang bersesuaian dengan topik yang diketengahkan. Topik yang berat tetapi disampaikan dengan cara penulisan yang santai sedikit tanpa menjejaskan objektif topik tersebut. Moga-moga semua pembaca mendapat manfaat dari penulisan buku ini, Amin.. 

Wednesday, November 5, 2014

Rapuhkah Rumahtangga Yang Dibina???

Hari Khamis lepas, 30 October 2014, Patung Beruang hadir ke Mahkamah Syariah di Negeri Sembilan. Walaupun kes ini tidak melibatkan ahli keluarga terdekat Patung Beruang, tapi kehadiran diri ini lebih kepada untuk memberi sokongan moral pada insan-insan yang terlibat. 

Ketika Patung Beruang menunggu di Mahkamah Syariah tersebut, Patung Beruang terbaca senarai pasangan yang hadir untuk sebutan atau perbicaraan kes rumahtangga pada hari tersebut. Lebih dari 10 pasangan. Tetapi yang paling Patung Beruang sedih, pasangan yang termuda adalah suami yang berumur 24 tahun dan si isteri pula baru 22 tahun. Ya Allah, mudanya kalian, pasti rumahtangga yang dibina juga masih hijau. Tetapi, mengapa kalian berada disini? Apakah sudah hilang rasa cinta sesama kalian? Atau kalian mula merasakan bahawa tanggungjawab berumahtangga ini terlalu berat sehingga tidak mampu untuk kalian pikul? Tidak ada lagikah jalan penyelesaian yang boleh diambil sehingga kalian nekad untuk membawanya ke mahkamah? 

Seingat Patung Beruang, sejak diri ini berumur 20-an lagi, Patung Beruang sudah disogokkan dengan cerita-cerita rumahtangga yang bermasalah. Suami atau isteri yang tidak bertanggungjawab, isteri yang memendam rasa, campur tangan mertua atau ipar duai yang tidak berkesudahan, masalah kewangan yang membelenggu, zuriat yang tidak kunjung tiba, pasangan yang curang dan bermacam lagi alasan.  

Ye, Patung Beruang akui tiada rumahtangga yang sempurna, tiada pasangan yang sempurna. Namun, kekurangan itulah yang sepatutnya saling melengkapi antara satu sama lain. Bukankah ketika bernikah, kita sudah berjanji untuk membina rumahtangga yang diredhai dan diberkati, syurga dunia dan akhirat dengan bersaksikan Yang Maha Esa? Mengapa janji yang diikat mudah untuk dilepaskan? 

Walaupun Patung Beruang ini belum berkahwin, tetapi dari pemerhatian insan kerdil ini, dapat Patung Beruang simpulkan beberapa perkara penting yang perlu diberi perhatian oleh semua pasangan yang berumahtangga:

1.  Kembali Pada Islam
  • Rumahtangga yang dibina mestilah berlandaskan Islam. Lihatlah kembali perjalanan seharian rumahtangga kita. Bilakah kali terakhir kita solat berjemaah dengan diimamkan oleh si suami? Atau, berapa kerapkah kita sekeluarga menuju ke Masjid/Surau untuk solat berjemaah? Bagaimana pula dengan sesi mengaji Al-Quran? Atau paling tidak pun, bacaan Yasin bersama-sama pada hari Khamis malam Jumaat.
  • Tapi, bagaimana jika kita dan/atau pasangan kita tidak arif tentang soal Islam? Tidak arif tentang solat dan membaca Al-Quran, serta ibadah-ibadah yang lain? Usah malu... Tiada manusia didunia ini yang tahu segala-galanya. Bukakan hati dan minda untuk menimba ilmu. Hadirkan diri ke kelas-kelas agama, bacalah buku-buku, rajin-rajinlah bertanya untuk menimba ilmu. Bukankah kita dituntut untuk mencari ilmu selagi hayat dikandung badan?

2.  Komunikasi, Komunikasi & Komunikasi.
  • Pasangan kita bukanlah mind-reader. Oleh itu, tidak adil apabila mengharapkan pasangan kita mengetahui atau memahami segala apa yang ada dalam fikiran atau hati kita ini. Adilkah kita mengharapkan pasangan bersama-sama kita untuk merealisasikan impian yang kita bina sedangkan tidak sekali pun kita pernah bercerita padanya tentang impian tersebut? Berkomunikasi lah, maka segala-galanya akan terungkai. 
  • Tetapi, jangan kita lupa, berkomunikasi juga ada caranya dan kaedahnya. Bercakap meninggi suara dan mengherdik itu adalah komunikasi, memaki hamun juga berkomunikasi, bercakap dengan penuh sindiran dan muka yang masam juga dipanggil komunikasi. Bukankah Rasulullah SAW adalah seorang yang sentiasa berlemah lembut baik tutur kata dan perbuatan? Maka, mengapa kita tidak mencontohi keperibadian Baginda sedangkan ia juga salah satu sunnah Rasulullah SAW? Ingat lah, jika kita tidak suka diperlakukan sedemikian, percaya lah yang orang lain juga tidak suka jika mereka diperlakukan dengan cara yang sama. 
3.  Jujurlah...
  • Pepatah lama ada mengatakan, "Siakap senohong ikan duri, bercakap bohong lama-lama mencuri."  Pembohongan jika sering diamalkan, lama-kelamaan akan memakan diri sendiri, menyebabkan hilangnya rasa percaya dan hormat, malah boleh merosakkan rumahtangga yang dibina. Sebenarnya, tiada istilah bohong sunat atau tipu sunat. Berlaku jujurlah dengan diri sendiri, pasangan dan juga orang disekeliling. Kebenaran itu adakalanya sangat pahit, tetapi pembohongan itu beribu kali lebih menyakitkan terutama apabila ia terbongkar. 
  • Mengapa perlu berbohong mengatakan diri ini single ketika sedang berdepan dengan jejaka atau gadis pujaan sedangkan akad nikah sudah berjalan terlebih dahulu dengan insan lain?  Mengapa perlu berpura-pura menjadi hartawan sedangkan anak dan isteri sering kebuluran?  Mengapa menempah perabot mahal sedangkan sedar gaji suami tidak seberapa? 
4. Bersyukurlah Dengan Segala Yang Kita Ada.
  • Kita mungkin kurang bersyukur sehingga merasakan pasangan yang telah bersama berbelas-belas tahun ini tidak mampu membahagiakan kita. Kita mungkin kurang bersyukur apabila merasakan sang kekasih diluar sana lebih baik, lebih sempurna, lebih hebat dan lebih segala-galanya dari pasangan yang kita nikahi sekian lama. Kita mungkin kurang bersyukur apabila merasakan suami kita terlalu kedekut untuk berbelanja mewah seperti jiran tetangga yang saban minggu berkunjung ke Pavilion dan saban tahun melancong ke Eropah. Kita mungkin kurang bersyukur sehingga apabila si anak hanya mampu membawa 4A dan 1B untuk UPSR, kita leteri berhari-hari dan berminggu-minggu seperti dia gagal untuk masuk ke Tingkatan 1.  
  • Cukup-cukuplah hidup yang penuh dengan perbandingan. Disaat kita menghitung kelemahan dan kekurangan pasangan kita, diluar sana masih ramai insan yang tidak berpeluang untuk mempunyai pasangan. Disaat kita berlawan material dengan jiran tetangga, masih ada mereka yang membanting tulang 4 kerat untuk mencari sesuap rezeki yang halal demi meneruskan kelansungan hidup ini. Disaat kita meleteri si anak yang dirasakan sudah puas berusaha, ada ibu bapa diluar sana yang redha dengan segala kekurangan fizikal dan mental anak mereka. Bukankah setiap anak yang lahir ke dunia ini adalah hadiah dari Yang Maha Esa? Mengapa hendak kita sia-siakan hadiah yang sudah ada ditangan kita disaat ramai lagi pasangan lain yang mendambakannya? Jadi, bersyukurlah.. 
Hm.. apa yang dicoretkan diatas itu adalah pendapat yang lahir dari pemerhatian Patung Beruang sendiri. Takutkah untuk berumahtangga? Ye, memang takut. Tapi itu bukan alasannya mengapa sampai sekarang Patung Beruang belum berpunya. Allah lebih tahu bilakah masa yang sesuai untuk Patung Beruang bertemu jodoh. Jika tidak didunia, pasti diakhirat kelak.. Amin.. 

Sunday, October 26, 2014

Book Review: Bahagianya Menjadi Gadis Pilihan (Pesan Allah dan Rasul untuk dirimu)

Tajuk: Bahagianya Menjadi Gadis Pilihan (Pesan Allah dan Rasul untuk dirimu)


Penulis: 
1. Dr. Nik Salida Suhaila Nik Saleh 
2. Mohd Hariri Hj Mohamad Daud



Menariknya Buku Ini:

Buku ini menghimpunkan 25 kisah menarik untuk tatapan para gadis diluar sana bagi membentuk keperibadian dan akhlak mulia selari dengan syariat Islam

Buku ini dimulakan dengan Bab 1 yang menceritakan perihal Islam adalah satu agama yang indah dimana Islam membela wanita kerana sebelum ini wanita dianggap sebagai hamba seks sahaja. Bab yang bertajuk Gadis Dimuliakan oleh Allah s.w.t. ini dimulai dengan pertanyaan seorang gadis sunti yang bernama Asma' kepada ustazahnya berkenaan kebanyakkan hadith mahupun ayat Al-Quran lebih tertumpu kepada kaum lelaki. Maka, adakah itu menunjukkan Islam lebih mementingkan lelaki berbanding wanita? 

Namun, jawapannya ada didalam ayat 35, surah Al-Ahzab dimana Allah s.w.t menjelaskan "Sesungguhnya, lelaki Islam serta perempuan Islam, dan lelaki beriman serta perempuan beriman, dan lelaki yang taat serta perempuan yang taat, dan lelaki yang benar serta perempuan yang benar, dan lelaki yang sabar serta perempuan yang sabar, dan lelaki yang merendah diri kepada Allah serta perempuan yang merendah diri kepada Allah, dan lelaki yang bersedekah serta perempuan yang bersedekah, dan lelaki yang berpuasa serta perempuan yang berpuasa, dan lelaki yang memelihara kehormatannya serta perempuan yang memelihara kehormatannya, dan lelaki yang menyebut nama Allah banyak-banyak serta perempuan yang menyebut nama Allah banyak-banyak, Allah sudah menyediakan untuk mereka semua keampunan dan pahala yang besar."  Ternyata ayat yang Allah turunkan ini telah menenangkan jiwa wanita-wanita beriman dimana ia menjadi bukti Islam mengangkat darjat dan martabat wanita serta meletakkan mereka setaraf dengan kaum lelaki dari sudut hak dan tanggungjawab. Ia menjelaskan yang lelaki dan perempuan beriman mendapat keampunan dan tempat disisi Allah s.w.t tanpa ada diskriminasi. 

Seterusnya pembaca dibawa menelusuri Bab 2: Sebaik-baik Perhiasan Dunia dimana Allah memerintahkan wanita menutup aurat, menjaga itu dan ini kerana ia adalah bagi menjaga keistimewaan wanita tersebut sebagai perhiasan yang berseri-seri di dunia ini. Wanita ini digambarkan sebagai bidadari dunia yang menyerikan kehidupan manusia. Wanita terkenal dengan sifat kelembutan, sopan santun secara fitrahnya, kudratnya terbatas namun tidak menjadikan mereka lemah atau tertindas. Allah mengangkat darjat mereka dan terdapat beberapa surah didalam Al-Quran yang diambil dari nama-nama wanita seperti An-Nisaak dan Maryam. Selain itu, wanita juga dikaitkan dengan keindahan dan kesenangan di syurga untuk mereka yang beriman dan soleh seperti yang dicatat pada ayat 56, surah Ar-Rahman dimana Allah s.w.t menjelaskan, "Dalam syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu kepada mereka semata-mata. Yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin. Maka, yang manakah satu antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?" Bab ini memberi pengajaran kepada para gadis diluar supaya menginsafi kejadian wanita sesudah Allah s.w.t mengangkat darjat mereka, jangan pula mereka merendah-rendahkan darjat kerana kejahilan mereka sendiri, jangan menderhaka dan mendustakan nikmat yang Allah s.w.t berikan. 

Patung Beruang tertarik dengan kupasan berkenaan haid di Bab 4: Hikmah Haid Kepada Wanita. Haid itu daripada segi bahasa adalah mengalir. Ulama kontemporari, Dr. Wahbah Az-Zuhaily dalam kitab Fiqh Adillah mengatakan, maksud haid adalah darah yang mengalir keluar dari kemaluan wanita. Darah itu melalui rahim secara semula jadi dan bukan kerana penyakit ataupun kerana selepas melahirkan anak. Wanita yang didatangi haid boleh melakukan apa saja aktiviti seperti bersukan, menuntut ilmu, bekerja dan sebagainya kecuali hukum-hukum yang berkaitan saja. Sebenarnya haid memberi hikmah kepada kaum wanita antaranya: 
  1. Haid melatih wanita supaya sentiasa membersihkan kotoran dan pelbagai najis sehingga tidak berasa jijik sekiranya membersihkan najis anak ataupun suami yang uzur. 
  2. Sebagai tanda wanita itu sudah baligh, dia perlu membataskan pergaulannya bersama-sama lelaki ajnabi.
Dewasa ini gejala sosial yang melanda masyarakat kita semakin parah. Perzinaan, hubungan sejenis, hamil diluar nikah semakin menjadi-jadi dan seolah-olah ia adalah perkara biasa. Bab 7: Cinta Itu Buta? membicarakan masalah-masalah ini. Budaya songsang dan keberanian mereka menonjolkan secara terang-terangan seolah-olah mencabar hukum-hukum Allah s.w.t. Ia bukannya petanda kemodenan yang mesti dibanggakan tetapi adalah sifat keji manusia pada zaman jahiliyah. Sedangkan Allah s.w.t telah memberikan amaran keras lagi dasyat kepada mereka-mereka yang terlibat dengan zina ini. Dan disinilah pentingnya seseorang itu menjaga aurat dan tingkah laku walaunpun sesama jantina. Ingatlah, syaitan dan iblis itu tidak pernah berputus asa untuk menyesatkan anak-anak Adam a.s. 

Urusan jodoh dan pernikahan seorang gadis itu juga ada diceritakan didalam buku ini seperti didalam Bab 9: Usah Lewat-Lewat!, Bab 10: Gadis Berhak Memilih Jodoh, Bab 11: Majlis Pernikahan Biar Berpada dan Bab 12: Wanita Baik Untuk Lelaki Baik?. Sememanganya semua gadis mengimpikan perkahwinan yang membahagiakan. Namun apakah definisi bahagia? Adakah bahagia bermaksud apabila dapat mengahwini boyfriend yang dicintai bertahun-tahun? Atau bahagia itu bermaksud wang ringgit dan kemewahan yang melimpah-ruah? Perkahwinan yang hebat dan menelan belanja ratusan ribu ringgit? Bagaimana pula dengan pengisian rohani sebelum dan selepas pernikahan? Adakah kita yakin percintaan yang terjalin bertahun-tahun sebelum pernikahan mendapat keredhaan Allah? Atau mungkinkah percintaan atau perhubungan itu sendiri mencetuskan bibit-bibit perzinaan? Selepas pernikahan pula, adakah rumahtangga yang dibina menjadi syurga dunia tetapi neraka akhirat atau menjadi syurga dunia dan akhirat? 

Antara perkara yang menarik perhatian Patung Beruang pada buku ini adalah setiap bab akan dimulai dengan dialog Asma' dan ustazahnya berkenaan isu yang akan dikupaskan. Selain itu, setiap bab juga ada kata-kata hikmah yang bersesuaian, rumusan dari pandangan pihak-pihak yang pakar seperti Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Pihak Hal Ehwal Agama Islam Malaysia dan tokoh-tokoh ulama' seperti Imam Al-Ghazali dan sebagainya. Malah, diselitkan juga kisah-kisah menarik yang menjadi tauladan, sama ada yang berlaku pada zaman Rasulullah s.a.w., sebelumnya atau selepasnya. 

Dizaman sekarang ini dimana pergaulan bebas menjadi kebiasaan, hiburan yang melalaikan dijadikan santapan harian, kurangnya pemantauan dari ibu bapa dan masyarakat telah memberikan 1001 cabaran yang hebat untuk ditempuh oleh para gadis diluar. Jika kuat asasnya, maka bertahanlah dengan nilai-nilai Islam. Jika lemah asasnya, maka terjerumus lah mereka ke arah kebinasaan. Wahai para gadis diluar, buku ini ditulis dengan gaya bahasa yang santai tetapi penuh dengan nasihat dan panduan. Tidak seharusnya buku ini diketepikan begitu saja...

Saturday, October 25, 2014

Wahai Kaki, Teruslah Melangkah...

Dewasa ini pekerjaan seseorang itu menjadi salah satu kayu pengukur status sosial dalam kehidupan bermasyarakat. Jika menjawat jawatan hebat dan professional, hebatlah seseorang itu di mata masyarakat. Jika hanya bekerja biasa-biasa saja, di syarikat yang kurang ternama, tiada siapa pun yang ambil peduli.
Mengapa kita memilih kerjaya tersebut? Dan mengapa kita memilih organisasi tersebut? Mengapa ada orang kerap bertukar kerjaya atau bertukar organisasi dialam pekerjaannya? Dan mengapa pula ada orang yang setia dengan kerjaya yang sama atau organisasi yang sama selama berbelas or berpuluh tahun sehingga merasakan hanya umur persaraan ataupun ajal yang tiba sebelum bersara sahaja yang akan memisahkan mereka?
Patung Beruang mula bekerja pada tahun 2007. Pekerjaan pertama Patung Beruang sangat menarik dan penuh warna-warni. Mengajar subjek cost accounting di sebuah kolej swasta. Setiap hari Patung Beruang akan berdepan dengan berbagai kerenah pelajar-pelajar. Ada yang hadir ke kelas dengan tujuan untuk mendapatkan ilmu, ada yang hadir hanya kerana ingin berjumpa kawan-kawan dan ada juga yang hadir kerana dipaksa belajar oleh keluarga. Kebanyakkan mereka datang dari latar belakang keluarga yang senang. Duit bukannya satu masalah buat mereka. Tapi mereka hanya perlukan sehelai kertas yang dipanggil sijil atau diploma untuk dibuktikan kepada keluarga. Mungkin disebabkan jarak umur yang tidak jauh berbeza, kami mudah serasi seperti kakak dan adik, tetapi dalam masa yang sama masih mengekalkan nilai-nilai professional seorang pendidik. Patung Beruang hanya berkhidmat disana selama 1 tahun 2 bulan sebelum dipanggil untuk berkhidmat di TNB.
Tanggal 25 February 2008, adalah hari pertama Patung Beruang berkhidmat di sebuah syarikat utility yang terbesar di Malaysia, Tenaga Nasional Berhad. Alhamdulillah, Patung Beruang ditempatkan di Group Internal Audit Department. Disinilah bermulanya karier Patung Beruang sebagai seorang internal auditor. Jika difikirkan, menjadi auditor adalah salah satu dari impian Patung Beruang selain menjadi seorang lecturer dan pakar psikologi. Amboi, banyaknya cita-cita, heheh.. Alhamdulillah, Allah makbulkan 2 impian Patung Beruang :)

Menjadi internal auditor sangat menarik sebenarnya walaupun boleh dikategorikan sebagai pekerjaan yang agak stressful. Yang seronoknya, kita berpeluang untuk belajar banyak benda dalam masa yang singkat. Yup, di universiti, Patung Beruang hanya belajar tentang accounting. Tetapi bila menjadi auditor, Patung Beruang kena buat audit berkenaan human resource, procurement, inventory management, media, customer management, projects, logistic etc... Dan setiap kali buat audit, pasti akan ada ilmu pengetahuan dan pengalaman baru yang akan diperolehi. Alhamdulillah, Patung Beruang sempat berkhidmat di TNB sehingga Ogos 2012 sebelum berhijrah ke tempat baru pula.

September 2012, Patung Beruang menyertai Pos Malaysia dan masih lagi di Internal Audit. Persekitaran di Pos Msia & TNB agak jauh berbeza. Yang pasti, Patung Beruang jatuh hati dengan persekitaran kekeluargaan di sini. Mungkin disebabkan staff yang tidak sampai 30 orang, buatkan kami saling mengenal antara satu sama lain. Disini, banyak perkara baru yang Patung Beruang belajar. Dan banyak juga audit baru yang Patung Beruang buat. Audit berkenaan postal industry, marketing industry, projects, logistic, sea freight, insurance industry etc. 

Setiap hari yang berlalu disini memberikan kepuasan yang tidak terhingga. Disini, Patung Beruang diberi kebebasan untuk buat audit dengan cara Patung Beruang sendiri, berfikir diluar kotak, mencari idea untuk membantu syarikat supaya lebih berdaya saing, memberi idea-idea baru kepada management dan yang penting, Patung Beruang bukanlah seorang policeman (tipikal auditor, huhu).. 

Namun, nampaknya jodoh kami tidak panjang. 30 June 2014 adalah tarikh akhir Patung Beruang berkhidmat disini. Mengapa mesti berpisah? Tidak gembirakah? Ada masalahkah? Atau sudah bosan dengan dunia internal audit? 

Tidak, Patung Beruang tidak pernah bosan dengan dunia internal audit. Dunia internal audit penuh dengan kejutan, penuh warna-warni. Disinilah cinta Patung Beruang. Tapi.. adat pertemuan, pasti ada perpisahan. Bukan kerana tidak gembira dan bukan juga kerana ada masalah.. segala-galanya ok. 

Walau jauh disudut hati ini, menyesali keputusan yang telah dibuat, tapi Patung Beruang harus terus melangkah kehadapan. Allah sedang menguji Patung Beruang. Disebabkan sifat tamak, Patung Beruang ketepikan kepuasan kerja. Disebabkan tergoda dengan hijaunya padang diluar, Patung Beruang tinggalkan padang yang sedia ada walaupun ia tiada cacat celanya. Ye, ia tidak sempurna tetapi masih sesuai untuk dinikmati kehijauannya. Ia masih lagi mampu memberi ketenangan kepada setiap mata yang melihat. Dan juga masih mampu memberi bau yang menyegarkan disetiap pagi. 

Hidup ini pentas peperiksaan untuk kita. Cuma terpulang pada kita bagaimana untuk menjawabnya. Tiada jawapan betul atau salah. Tiada lulus atau gagal. Hari ini kita melangkah dengan hebat. Esok pula mungkin kita tersilap langkah. Hari ini kita menemui ketenangan yang kita cari selama ini. Esok pula mungkin sibuk dan hiruk-pikuk yang menyelubungi kita. Apapun yang berlaku, kita mesti terus melangkah. Bersedih dengan keputusan yang dibuat? Boleh.. Tapi jangan untuk selama-lamanya. 

Bumi Allah ini luas. Rezeki kita, Allah yang bagi. Yang penting, kita usaha dan mohon pada-Nya agar diberikan yang terbaik untuk kita. Apa kah yang terbaik itu? Patung Beruang pun tidak tahu. Hanya Dia saja yang tahu. Sesungguhnya, Dia adalah Perancang yang paling hebat....Jadi, wahai kaki, teruslah melangkah. Usah lagi ditoleh kebelakang, kerana perjalananmu akan terus kehadapan. Kuatkan hati dan mohonlah pada Yang Esa... 

Saturday, October 18, 2014

Book Review: Selembut Hati Rasulullah

 

Tajuk Buku: Selembut Hati Rasulullah
 
Penulis: Miftahul Asror Malik
 
Kisahnya:
 
Minggu lepas Patung Beruang pulang ke Melaka. Tujuan asal adalah untuk ambil Road Tax Satria Neo yang ayah dah tolong renew kan. Dalam masa yang sama, boleh juga Patung Beruang menenangkan fikiran sebentar. Semenjak 2 menjak ini, Patung Beruang akui fikiran ini agak serabut. Memikirkan progress audit yang sedang berjalan di GMB, dengan kerenah client yang kadang-kadang mencabar kesabaran diri ini dan dengan staff yang berbagai ragam lagi.
 
Sepanjang perjalanan pulang ke Melaka, hati ini bagai ditarik-tarik untuk pergi ke kedai buku. Ye, kedai buku adalah tempat kegemaran Patung Beruang untuk menenangkan fikiran sekaligus sebagai terapi diri. Dan, ada beberapa buah kedai buku yang telah termasuk dalam senarai favourite Patung Beruang seperti Popular (Aeon Ayer Keroh, Aeon Melaka Bandaraya & Aeon Taman Equine) dan Bookxcess (Amcorp Mall).
 
Sampai dirumah, jam menunjukkan tepat pukul 8 malam. Selepas duduk sebentar dan bertanya khabar kepada ibu & ayah, Patung Beruang terus mengajak ibu untuk temankan Patung Beruang ke Popular Aeon Melaka Bandaraya. Pelawaan Patung Beruang disambut ibu dengan senang hati. Alhamdulillah, moh lah kita ke sana, heheh..
 
Dan seperti kebiasaanya, apabila menjejakkan kaki ke kedai buku, amat jarang sekali Patung Beruang keluar tanpa membeli walau senaskah buku. Malam itu, Alhamdulillah, buku ini adalah antara buku2 yg mendapat perhatian Patung Beruang untuk dimiliki :)
 
Menariknya Buku Ini:
Buku Selembut Hati Rasulullah karangan Miftahul Asror Malik ini menghimpunkan 102 kisah keagungan peribadi Rasulullah s.a.w yang dapat dijadikan teladan dan panduan sepanjang zaman.
 
Buku ini membawa pembaca menyelami dan merasai betapa lemah lembutnya dan sopannya peribadi, tutur kata dan tingkah laku Rasul yang kita cintai ini. Malah Rasulullah s.a.w. pernah berkata kepada Saidatina Aisyah, "Sesungguhnya Allah itu maha lembut, Dia mencintai sikap lemah lembut. Allah memberikan kepada sikap lemah lembut sesuatu yang tidak Dia berikan kepada sikap yang keras dan sikap lainnya." (Hadith direkodkan oleh Al-Bukhari dan Muslim).
 
Bab pertama buku ini yang bertajuk "Hamba dan Raja ataupun Hamba dan Nabi" mengisahkan betapa Rasulullah tidah mencintai harta dunia walaupun Malaikat Israfil a.s. telah turun ke Bumi kerana diutus oleh Allah s.w.t untuk membawa kunci harta simpanan bumi. Allah s.w.t. juga telah memerintahkan Malaikat Israfil a.s. untuk memperlihatkan kepada Nabi Muhammad s.a.w. dengan zamrud, yakut, emas dan gunung perak. Malah Rasulullah juga diberi pilihan samaada untuk menjadi nabi dan raja, atau nabi dan hamba. Namun, Rasulullah s.a.w. tidak gelap mata dengan kemewahan, kekayaan dan kekuasaan yang ditawarkan. Mulianya dan rendah dirinya peribadi Rasulullah s.a.w. sehingga Baginda nekad untuk memilih menolak kemewahan yang ditawarkan dengan menjadi nabi dan hamba.

Bab 31, "Kisah Unta Gemuk dan Unta Kurus" pula memperlihatkan sisi keadilan Rasulullah s.a.w. sebagai seorang suami yang mempunyai isteri lebih dari seorang. Kisah ini bermula apabila Rasulullah berhasrat untuk keluar dan mengajak dua orang isteri Baginda iaitu Safiyyah binti Huyay dan Zainab binti Jahsyi. Baginda telah memerintahkan agar diberikan unta kepada kedua-dua isterinya. Namun, seorang isteri Baginda telah mendapat unta yang gemuk dan kuat, dan seorang lagi isteri pula mendapat unta yang kurus dan cacat. Kejadian ini telah menimbulkan kemarahan Baginda lantas membatalkan perjalanan yang telah dirancang itu. Ternyata kisah ini membuktikan betapa Baginda sangat mementingkan keadilan terutama apabila beristeri lebih seorang. Hal ini patut dijadikan contoh kepada pada suami diluar sana yang sedang berpoligami atau ingin berpoligami agar jangan sekali-kali ada kecenderungan pada salah seorang daripada isteri-isteri yang ada.

Sentiasa menjaga hubungan baik sesama jiran tetangga adalah dituntut didalam Islam. Malah terdapat dialog diantara Rasulullah s.a.w. dan para sahabat dimana Rasulullah ada menyatakan jika seorang wanita itu rajin bersolat pada waktu malam dan berpuasa di siang hari tetapi mulutnya sering menyakiti hati jiran, tidak ada kebaikan pada diri wanita tersebut dan dia akan dimasukkan ke neraka. Kisah memelihara hubungan baik sesama jiran ini dilampirkan didalam Bab 98, "Larangan Menyakiti Jiran Tetangga."

Walaupun buku ini ditulis dengan gaya bahasa yang santai, namun ia tidak menghalang para pembaca untuk memahami intipati yang ingin disampaikan oleh penulis. Malah, sesudah pembacaan, para pembaca akan terpesona dengan keindahan watak dan keperibadian Rasulullah s.a.w. seperti yang digambarkan didalam buku ini. Tidak hairanlah, sesiapa sahaja yang berbicara dengan Baginda, sama ada kanak-kanak, remaja, orang dewasa hatta orang tua sekalipun akan rasa dihargai, disayangi dan diberi perhatian. Semoga kita juga mampu untuk berlemah lembut dan mengikut keperibadian mulia yang Baginda tunjukkan, Amin..  

Monday, July 14, 2014

C.I.N.T.A ???





Pulang dari kerja tadi, Patung Beruang meluangkan masa sebentar untuk menonton tv. Masa tu, Astro Ria sedang mainkan filem Ombak Rindu. Jujurnya, Patung Beruang tidak pernah menonton filem tersebut.  Bukan sombong atau berlagak atau malu untuk menonton filem Melayu, cuma Patung Beruang rasa tidak teruja. Ya, walaupun filem tersebut mendapat sambutan yang hangat dan sering diperkatakan oleh peminat filem Melayu.
Tapi entah mengapa, malam ini Patung Beruang terasa untuk menontonnya sehingga habis. Lalu, bertemankan sepupu Patung Beruang, Amira, kami berdua menonton untuk mengikuti kesudahan filem tersebut.
Selesai menonton, banyak persoalan yang bermain di minda Patung Beruang. Mengapa watak ibu Haris itu terlalu sombong, bongkak dan kejam? Watak tersebut sangat cliché kerana terlalu banyak ditonjolkan dalam mana-mana filem/drama Melayu atau pun Indonesia, seorang wanita yang kaya-raya, yang merasakan hidupnya sempurna, sering kali mempunyai hati perut yang busuk, bertindak mengikut emosi, suka menganiaya orang miskin, tidak pernah melayan orang luar dengan baik dan akan berpura-pura menjadi seorang wanita yang baik dan naïf di depan anak/keluarga sendiri.
Begitu juga dengan watak Izah. Ditonjolkan sebagai seorang gadis baik tetapi miskin dan sering menjadi mangsa keadaan. Berkahwin dengan lelaki kaya tetapi dirinya tidak diterima oleh keluarga si suami. Terlalu mencintai suaminya sehingga sanggup berkorban apa saja hatta hati dan perasaan. Sanggup memendam rasa dan menderita demi suami yang tercinta. Difitnah dan dianiaya pun, tetap tidak mahu bertindak untuk mempertahankan diri sendiri. Malah, mengharapkan orang lain (iaitu Pak Dollah) untuk memberitahu cerita sebenar (iaitu dia dianiaya) kepada Haris. Mengapa tidak berusaha untuk berterus terang saja dengan si suami? Bukankah sebagai suami isteri, seharusnya tidak patut ada rahsia? Dan sebagai suami isteri, sepatutnya mesti cuba menyelesaikan masalah/kemelut rumahtangga dengan sendiri tanpa melibatkan orang lain? Adoi.. cliché nya...
Haris pula, sebagai hero dalam cerita ini digambarkan sebagai seorang lelaki kaya, dari keluarga ternama, ada rupa, pangkat, kerjaya dan segalanya. Dan cliché nya adalah, rupa-rupanya dia hanyalah anak orang gaji saja. Tetapi diserahkan kepada keluarga kaya kerana isteri orang kaya tersebut asyik kematian anak setiap kali beliau mengandung. Dibesarkan didalam keluarga kaya membuatnya menjadi seorang lelaki yang ego tetapi akhirnya tunduk pada cinta Izah.
Maaf kalau Patung Beruang katakan watak-watak sedemikian seringkali bermain di layar perak/kaca tv kita. Takda apa yang istimewanya pun. Jika benar watak tersebut memang benar-benar wujud di alam nyata, perlukah ia diulang-ulang sehingga penonton (Patung Beruang) terasa seperti sedang menonton filem Hindustan i.e. tidak berpijak di bumi nyata.
Atau mungkin hati Patung Beruang ini telah keras sehingga gagal untuk menjiwai perasaan cinta yang cuba ditonjolkan didalam filem tersebut??
Ah, C.I.N.T.A itu sentiasa indah ke? C.I.N.T.A itu akan sentiasa berakhir dengan gembira kah? C.I.N.T.A itu bisa membuat seseorang itu pasrah dengan segala apa yang menimpanya walaupun sedar dia dianiaya?
Patung Beruang tidaklah terlalu berpengalaman dalam dunia C.I.N.T.A ini. Seperti yang Patung Beruang katakan dengan PA di office last week, "I'm so lucky in my study and career. Unfortunately, I'm not lucky enough in my love story." Ya, Allah sedang menguji Patung Beruang.
Patung Beruang selalu ingatkan pada diri sendiri, rasa C.I.N.T.A tidak sepatutnya menjadikan kita lemah dan terima saja apa pun yang orang lakukan terhadap kita.
C.I.N.T.A pada seorang hamba Allah itu tidak sepatutnya melebihi rasa C.I.N.T.A kita pada yang Maha Esa. Dan C.I.N.T.A tidak sepatutnya membuatkan kita menderita, tetapi ia sepatutnya menjadikan kita seorang hamba Allah yang lebih baik dan lebih dekat dengan-Nya. Apabila disebabkan C.I.N.T.A membuatkan kita berubah menjadi seorang hamba yang ingkar kepada Penciptanya, jauh dari-Nya, bersiap sedialah untuk melupakan C.I.N.T.A tersebut kerana ia hanya akan merugikan kita saja.
Ramai manusia yang tewas dengan C.I.N.T.A. Bak kata pepatah, "lautan api sanggup direnangi". Ibu bapa dan keluarga sanggup dibuang, rakan-rakan dan saudara-mara sanggup dijadikan musuh hanya demi mengikut kekasih yang dicintai. Tetapi berbaloikah? Kerana C.I.N.T.A, mata hati kita menjadi buta. Fikiran yang waras mula hilang pertimbangan. Akal yang panjang mula menjadi pendek. 
Tidak semua kisah C.I.N.T.A berakhir dengan gembira seperti filem Kuch Kuch Hota Hai. Banyak saja kisah C.I.N.T.A yang putus di tengah jalan. Dan ramai juga menjadi seorang insan yang lebih kuat dan lebih baik setelah mereka melalui episod sedih didalam kisah C.I.N.T.A mereka. Yang penting bagaimana untuk kita menghadapinya. Berakhirnya kisah C.I.N.T.A bukan bermakna kehidupan kita juga turut berakhir. Kerana setiap yang berlaku, sama ada baik atau buruk, pasti ada sebab mengapa ia terjadi. Dan yang pasti, setiap kejadian yang berlaku itu adalah yang terbaik untuk kita pada masa itu. Lihatlah dengan mata hati, fikiran yang lapang dan hati yang jernih, nescaya kita pasti akan nampak apa yang Allah tunjukkan.
Salam C.I.N.T.A dari Patung Beruang :)       

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...