Tuesday, January 27, 2015

Book Review: What Will Survive

Tajuk: What Will Survive

Penulis: Mark Gartside

Sinopsis Novel Ini:
Adakah percintaan remaja akan berkekalan ke akhir hayat? Dan, jika kita berjaya berpasangan dan melayari kehidupan dengan kekasih pertama kita, adakah kita akan bahagia untuk selama-lamanya? Kejamkah takdir jika kekasih pertama kita dibawa pergi tanpa isyarat?

What Will Survive (WWS) mengisahkan tentang suka duka seorang bapa tunggal, Graham Melton yang membesarkan anak lelakinya Michael, setelah kematian Charlotte. 

Mengambil latar belakang suasana di Britain pada tahun 1985, Graham yang dilahirkan didalam sebuah keluarga kelas pertengahan telah jatuh cinta pandang pertama dengan Charlotte Marshall, seorang gadis dari golongan elit. Percintaan sepasang remaja yang berlainan latar belakang pendidikan dan keluarga ini mendapat restu dari kedua-dua buah keluarga. 

Tamat persekolahan, Charlotte menyambung pelajaran di universiti dan Graham pula bekerja menguruskan akaun di sebuah syarikat swasta. Atas dedikasi yang ditunjukkan terhadap kerja-kerja dipejabat, majikan Graham telah membiayai kos professional perakaunan bagi memastikan Graham menjadi seorang Professional Accountant. Setelah tamat pengajian, kehidupan Graham dan Charlotte menjadi semakin sempurna dan mewah. Dan ia diserikan lagi dengan kelahiran Michael. 

Namun, pada ulang tahun Michael yang pertama, tragedi menimpa mereka dimana Charlotte tiba-tiba mengalami pendarahan otak dan meninggal dunia. Kematian Charlotte sukar diterima oleh Graham. Graham bertukar menjadi seorang pemabuk yang kronik. Perubahan Graham menyebabkan Michael dijaga oleh pasangan Melton dan pasangan Marshall secara bergilir-gilir. 

Kini, pada tahun 2009, Michael akhirnya membesar menjadi seorang remaja yang zahirnya nampak sempurna, lahir dari keluarga kaya, mempunyai ayah yang bekerjaya profesional, tetapi kurang sentuhan dan kasih sayang seorang ibu. 

Michael jatuh cinta dengan Carly, seorang gadis yang tinggal di kawasan golongan rendah. Percintaan Michael dan Carly tidak seindah yang disangka kerana Michael telah diserang oleh bekas teman lelaki Carly sehingga menyebabkan Michael koma. Adakah Michael akan sedar dari koma atau akan mengikut jejak langkah Charlotte, ibu yang sangat dirinduinya selama ini? 

Dalam masa yang sama, Pippa, seorang doktor berumur 30-an pula jatuh cinta dengan Graham. Adakah Graham akan menerima Pippa untuk mengisi kekosongan hatinya? Atau mungkinkah cinta Graham selama-lamanya hanya untuk Charlotte seorang? 

Catatan Patung Beruang:
Bila Patung Beruang membaca sinopsis yang ada di belakang novel ini, Patung Beruang membayangkan novel Man and Boy, karya Tony Parsons. Jadi, persepsi pertama Patung Beruang, WWS mestilah sehebat karya Parsons. 

Sehelai demi sehelai, dan bab demi bab, Patung Beruang mula merasakan yang gaya penulisan Gartside berbeza sama sekali dengan Parsons. Jika membaca karya-karya Parsons, biasanya dalam bab yang pertama atau kedua, Patung Beruang dah mula rasa teruja. Tetapi utk WWS ini, perasaan excited itu agak lambat sikit datangnya.

Ya, setiap penulis ada gaya penulisan masing-masing. Justeru, adalah tiada adil sebenarnya untuk Patung Beruang membandingkan Gartside dengan Parsons. Ibarat seperti membandingkan suami yang baru dinikahi beberapa hari lepas dengan kekasih hati yang dikenali sejak zaman universiti. Seorang yang memang totally orang baru, dan seorang lagi pula orang yang memang ada good chemistry. 

Apapun, WWS tetap novel yang menarik. Gartside berjaya membuatkan Patung Beruang merasa keperitan emosi yang dialami oleh Graham terutama selepas kematian Charlotte, detik-detik kematian ayahnya, Mr. Melton dan melihat bagaimana Mrs. Melton berjuang untuk melawan penyakit nyanyuknya. Juga bagaimana berbezanya remaja di zamannya dan zaman Michael sehingga seringkali protective actions nya disalah anggap oleh Michael. 

Bab didalam WWS ini disusun berselang seli iaitu, 1 bab untuk cerita sekarang (i.e. tahun 2009 & 2010 dimana Michael telah menjadi remaja) dan 1 bab lagi untuk flashback (i.e. tahun 1985 dan seterusnya memperihalkan perhubungan Graham dan Charlotte). Jujurnya, Patung Beruang merasakan yang cara susunan sebegini boleh mematikan mood pembaca. Bayangkanlah, sedang Patung Beruang seronok menghayati kerenah Graham dan Charlotte ketika mereka muda dan bersekolah, tiba-tiba ia tamat dan digantikan pula dengan kisah Michael yang sibuk hendak bercinta dan tak sabar menjadi orang dewasa. Hm.. sabar je lah.. 

Jangan Bercakap Seperti Orang Lain

Industri penerbitan buku tempatan kini berkembang dengan begitu pesat sekali. Penghasilan buku-buku pula memperlihatkan perkembangan yang amat memberangsangkan. Kegawatan ekonomi yang dikatakan menjejaskan beberapa sektor industri tidak mengheret industri penerbitan buku yang turut menggelonsor. 

Bagaimanapun, di sebalik kerancakan dan peningkatan jualan buku, kita masih tidak nampak kegilaan membaca dijadikan budaya. Kalau ada pun mereka yang minat membaca, golongan ini tidaklah ramai kalau dilihat dengan pandangan kasar. Masih tidak ramai yang membaca buku di dalam LRT, di taman-taman rekreasi ataupun di mana-mana tempat menanti seperti di bank atau di kaunter-kaunter jabatan kerajaan. 

Kehebatan siaran televisyen membuatkan mata kita terpaku ke skrin TV. Ia bukan sahaja mengambil alih masa untuk aktiviti riadah, komunikasi di dalam keluarga malah juga tabiat membaca. 

Siaran hiburan yang disertai dengan warna, bunyi dan suara membuatkan kita terpukau sehingga ramai di antara kita yang memperuntukkan sejumlah masa dalam sehari untuk menonton TV. Rancangan TV yang berbentuk pengetahuan pula, bila disiar dengan menggunakan kesan khas imej dan bunyi kian menjadikan kita asyik hingga kita mempunyai tanggapan bahawa kononnya kita sedang belajar dan bukan berhibur. Tanggapan ini juga mengurangkan minat seseorang untuk membaca. Padahal, aktiviti menonton apa bentuk siaran pun adalah sejenis aktiviti pasif dalam konteks meningkatkan kecerdasan minda dalam menganalisa sesuatu perkara yang dibentangkan. 

Bila kita memperkatakan mengenai tabiat membaca, mengapakah lazimnya ia bermaksud tabiat membaca buku? Bukankah membaca juga termasuk membaca majalah, akhbar malah membaca daripada sesebuah artikel di dalam laman internet? Bagi saya, terdapat kelainan kesan yang membezakan di antara membaca buku, akhbar, majalah mahupun daripada laman di internet. 

Apa yang dibaca di akhbar biasanya berbentuk berita atau maklumat. Maklumat belum tentu lagi menjadi pengetahuan. Lagi pula, berita-berita biasanya disiarkan dalam bentuk cebisan yang pendek-pendek. Ketika membaca sesebuah berita, ekor mata pula akan tertarik dengan berita berhampiran. Ini membuatkan seseorang yang menatap akhbar, tidak dapat menatapnya dengan penuh konsentrasi. 

Artikel didalam majalah pula, meskipun lebih panjang, namun ia belum juga dapat memberi kesan yang mendalam terhadap si pembaca. Pembaca mungkin memperoleh maklumat dan juga pengetahuan asas mengenai apa yang dibacanya tetapi ia belum cukup untuk meningkatkan kecerdasan otak khususnya daya analisa terhadap sesuatu perkara yang dibentangkan. 

Membaca di laman-laman internet pula boleh memberi kelainan. Seseorang boleh melayari pelbagai laman yang berkaitan dengan apa yang diingininya. Namun, oleh kerana capaiannya begitu luas, seseorang itu perlu banyak menapis maklumat pula kerana sebahagian daripada apa yang diperoleh di laman web adalah sampah terhormat ataupun maklumat yang belum tentu ada kredibilitinya. 

Justeru itu, membaca buku adalah jawapan kepada tabiat membaca yang terbaik. Ambillah sebuah buku yang bagus dan tataplah. Apabila sehelai demi sehelai halaman diselak, ia adalah sebuah perjalanan yang panjang. Ertinya, ia adalah satu senaman minda yang lama. Jika membaca akhbar adalah umpama lari jarak dekat, membaca majalah mahupun melayari internet adalah larian jarak jauh, membaca buku pula adalah satu maraton. 

Bila membaca buku, otak dilatih untuk menumpukan fikiran terhadap sesuatu dalam jangka masa yang panjang. Ini adalah kerana, sesebuah buku lazimnya hanya membicarakan sesuatu topik dengan mendalam. Ia berbeza dengan akhbar dan majalah yang memaparkan sesuatu yang berbentuk selayang pandang. Kerana itu, bila membaca buku, kita menjadi lebih kreatif dan analitikal. 

Seorang penulis buku sebenarnya menurunkan apa yang berselirat di dalam mindanya di atas kertas. Fikiran itu disusun semula dari segi struktur ayat, nahu dan bahasa agar mudah difahami oleh si pembaca. Justeru itu, bila kita membaca sesebuah buku, kita juga sedang menjalin perhubungan psikik dengan si penulis. Penulisnya tiada di sisi, tetapi tulisannya lah yang kita tatap. Apa yang diteliti adalah pemikirannya yang sudah tersusun. 

Setelah kita membaca halaman terakhir dan menutup bukunya, kita juga sebenarnya sudah menghadam sebahagian daripada minda si penulis. Bayangkan, penulis mungkin mengambil masa lebih setahun untuk menyiapkan tulisannya. Kita hanya mengambil masa semalam untuk meratah apa yang dihidangnya!

Secara literal, kita boleh berfikiran seperti si penulis seandainya kita membaca buku-bukunya. Tentu sekali bila kita membaca pelbagai jenis buku dari pelbagai penulis, kita juga sebenarnya "berkawan" dengan mereka. Cara berfikir kita juga akan turut berubah dan terlahir ketika bergaul. 

Jika kita rajin memerhati, kita akan mendapati seseorang yang rajin membaca biasanya bukan berbual, tetapi berbicara. Dia tidak memperkatakan hal-hal klise bila bercakap. Selepas bertanya khabar secara berbasa basi, dia akan memperkatakan perkara di sebalik cerita dan berita. 

Dia tidak akan bercakap mengenai calon manakah yang akan menang dalam Pilihanraya Kecil Bagan Pinang, tetapi apakah nilai-nilai yang dipegang oleh parti-parti yang bertanding. Dia tidak akan memperkatakan mengenai gempa di Padang, tetapi apa yang berlaku di kerak laut kepulauan Tonga. Dia tidak akan memperkatakan mengenai bencana alam, tetapi mesej yang TUHAN hendak sampaikan kepada kita. Pertuturan kita menggambarkan apa yang kita baca. Kalau kita malas membaca, apa yang kita cakap itu sama seperti orang lain!

Artikel ini dipetik dari Bab "Jangan Bercakap Seperti Orang Lain", karya Norden Mohamad di dalam bukunya "Maaf Cakap - Nasihat Segar Agar Kita Sedar." Patung Beruang tertarik sangat dengan artikel ini setelah membacanya buat pertama kali. Jujurnya, Patung Beruang bersetuju 200% dengan pandangan beliau ini. Ya, apa yang keluar dari mulut kita, mencerminkan siapa diri kita.  

Monday, January 19, 2015

Book Review: Semangat Tanah

Tajuk: Semangat Tanah

Penulis: Yusuf Mustanir

Sinopsis Novel Ini: 
Novel Semangatnya Tanah terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka ini adalah pemenang Hadiah Kedua Peraduan Menulis Sastera Kreatif 2009. 

Ia mengisahkan Yusman dari Sarawak, seorang mahasiswa yang sedang menuntut di salah sebuah universiti di Semenanjung Malaysia. Yusman adalah anak sulung dan bertindak sebagai ketua keluarga setelah kematian ayahnya. 

Yusman tinggal di Kg. Saga, sebuah kampung Melayu traditional yang berdiri megah di tengah-tengah bandar Kuching. Kedudukan Kg. Saga yang sangat strategik dan mempunyai nilai-nilai komersil, menyebabkan kampung ini menjadi rebutan para pemaju hartanah untuk memajukannya. 

Hj. Zaidan, seorang pesara kerajaan dan sekarang menjadi pemaju hartanah yang terkenal di Sarawak. Beliau turut mengidamkan Kg. Saga untuk dibangunkan dengan kompleks komersil dan rumah-rumah kedai. Berbagai cara dilakukan oleh Hj. Zaidan untuk memastikan keseluruhan tanah Kg. Saga jatuh kepadanya, walaupun dengan cara yang tidak sepatutnya. 

Yusman menyedari yang pembangunan yang dirancang diatas tapak Kg. Saga sebenarnya hanya akan menguntungkan pihak kapitalis seperti Hj. Zaidan tetapi dalam masa yang sama merugikan penduduk asal Kg. Saga. Penduduk Kg. Saga hanya dibayar RM50,000 dan sebuah rumah teres 2 tingkat yang rendah kualitinya sebagai pampasan atas tanah-tanah mereka yang diambil oleh Hj. Zaidan. Dan pampasan tersebut sangat rendah jika dibandingkan dengan nilai semasa tanah-tanah tersebut juga keuntungan yang diraih oleh Hj. Zaidan dari projek pembangunan yang dijalankan. 

Ketegasan dan kecekalan Yusman mempertahankan tanah pusakanya telah mengubah tanggapan Hj. Zaidan kepadanya. Hj. Zaidan mula menyanjung keperibadian dan prinsip anak muda ini sehingga membuatkannya bercita-cita untuk menjodohkan Yusman dengan Suhaila, iaitu anak perempuan tunggalnya dan seterusnya mewariskan syarikatnya kepada Yusman. Kebetulan, Suhaila adalah rakan seuniversiti Yusman juga telah lama terpikat dengan ketokohan dan keperibadian Yusman sebagai pemimpin pelajar yang disegani di universiti mereka. 

Namun, hati Yusman telah dimiliki oleh Valentina Maria, seorang gadis kacukan Irish dan Iban. Percintaan Yusman dan Valentina telah bersulam semenjak di bangku sekolah lagi dan mendapat persetujuan kedua-dua keluarga walaupun mereka berlainan bangsa dan agama. 

Dalam usaha Hj. Zaidan untuk menjodohkan Yusman dengan Suhaila, percintaan Yusman dan Valentina Maria diuji apabila Valentina dilamar oleh Mark Anthony, seorang jurutera muda yang sebangsa dan seagama dengannya. 

Adakah Yusman berjaya mempertahankan tanah pusakanya dari jatuh ke tangan Hj. Zaidan? Siapakah yang berjaya menjadi suri hidup Yusman? Adakah gadis kaya dan pewaris tokoh perniagaan terkenal ataupun gadis kacukan Irish Iban yang berbeza latar belakang keturunan dan agama? Adakah penduduk Kg. Saga akan mendapat keadilan atas apa yang telah dilakukan oleh Hj. Zaidan kepada mereka? 

Menariknya Novel Ini:
Novel ini membawa pembaca kepada suasana dibandar Kuching sebelum Kuching dinobatkan sebagai bandaraya. Bandar yang mula membangun dan memberi kesan kepada penduduk disekitarnya. 

Latar belakang bandar Kuching, bangsa dan suku kaum yang mendiaminya, diceritakan dengan jelas oleh penulis. Selain itu, penulis juga menonjolkan sikap tolong-menolong dan saling bekerjasama antara semua penduduk di Kg. Saga. Walaupun Kg. Saga adalah kampung Melayu, tetapi terdapat juga kaum bukan Melayu seperti Cina dan India yang turut sama mendiaminya. Dan sikap kerjasama dan tolenrasi sesama kaum digambarkan dengan kukuhnya ikatan mereka terutama dalam aktiviti kenduri-kendara, sambutan perayaan juga mesyuarat Koperasi Kg. Saga. Inilah contoh konsep 1Malaysia yang dilaung-laungkan oleh kerajaan sejak beberapa tahun lepas. Hakikatnya, di sesetengah tempat, konsep 1Malaysia ini telah diaplikasikan berbelas dan berpuluh tahun dahulu lagi sebelum ia diwar-warkan. 

Watak Yusman yang dianggap sebagai hero adalah contoh personaliti seorang anak muda yang berpelajaran tinggi, teguh mempertahankan prinsipnya, berfikiran jauh, matang, tidak mementingkan diri sendiri dan tidak mudah gelap mata dengan pujukan wang ringgit. Ya, sebenarnya dari dahulu sampai lah kini, masyarakat memerlukan pemuda-pemuda yang mempunyai personaliti seperti Yusman bagi mengimbangi kerakusan, ketamakkan dan kelicikkan ahli-ahli korporat seperti Hj. Zaidan. 

Membaca novel ini sebenarnya seperti melihat kepada apa yang berlaku pada masyarakat Melayu sekarang. Berapa banyak tanah-tanah pusaka Melayu yang telah jatuh ke bangsa asing, ke pemaju-pemaju hartanah atas alasan pembangunan? Dan pembangunan yang dibanggakan itu, sebenarnya hanya mengutungkan segelintir pihak sahaja. Pemilik asal tanah kebiasaannya hanya dibayar pampasan yang adakalanya tidak munasabah. Pampasan yang diterima pula tidak mampu diuruskan dengan baik. Mereka menjadi OKB (Orang Kaya Baru) untuk tempoh beberapa bulan atau beberapa tahun yang pertama. Setelah itu, keadaan kembali kepada asal. Mereka kembali dihimpit kesusahan dan kemiskinan. Cuma bezanya, dahulu mereka miskin tetapi masih mempunyai tanah. Sekarang, mereka miskin dan tanpa tanah. Aduhai.... 

Peliknya Cara Hidup Orang Sekarang

Assalamualaikum w.b.t. dan selamat pagi.. (jam di rumah Patung Beruang ini baru pukul 10.20 a.m., jadi masih pagi ye, heheh).. Hari Isnin menjelma kembali. Terima kasih ya Allah kerana masih memberi peluang kepada hamba-Mu ini untuk menghirup udara segar di bumi bertuah ini, masih lagi berpeluang mendengar kicauan burung-burung yang tinggal di pepohon di hadapan rumah ini dan masih lagi berpeluang untuk bersyukur dengan segala kurniaan dan nikmat dari-Mu. Terima kasih ya Allah..


Sejak beberapa hari ini Patung Beruang sering terlihat iklan filem Suamiku Encik Perfect 10! yang dimainkan di Astro. Filem ini adalah adaptasi dari novel karya Syamnuriezmil. So, pagi tadi, tetiba je Patung Beruang terasa nak google sinopsis filem ini. 

Suamiku Encik Perfect 10! mengisahkan Aleeya Azmeen dan Zarief Danial yang berlakon sebagai pasangan suami isteri untuk berdepan dengan ibu Aleeya iaitu Puan Yazmeen. Aleeya sebenarnya mempunyai kekasih (sekarang telah menjadi bekas kekasih) yang bernama Syed Muzaffar. Aleeya dan Zarief terpaksa berlakon kerana Aleeya telah mengandung anak luar nikah. Lakonan pasangan ini membibitkan rasa cinta namun mereka sedar bahawa terdapat beberapa halangan kepada cinta mereka, seperti Syed Muzaffar yang datang untuk menagih kembali kasih Aleeya, juga Azura Hanim iaitu tunang kepada Zarief Danial. 

Patung Beruang teringat beberapa hari lepas, Patung Beruang ada menonton drama di Astro Ria, bertajuk Suamiku Encik Sotong. 

Dan ada adegan didalam drama ini dimana Erica Soffea yang telah berkahwin dengan Farish, tetapi telah jatuh cinta dengan Izhan. Dan perhubungan antara Erica (yang masih berstatus isteri orang) dengan Izhan telah menyebabkan Erica mengandung anak luar nikah. Sebagai suami, Farish tetap berusaha untuk menjaga Erica dan kandungannya sebaik mungkin dan juga mengaku kepada ahli keluarga yang lain, yang anak didalam kandungan Erica adalah anaknya sendiri. 


Patung Beruang tidak faham, mengapa dewasa ini banyak sekali dipaparkan baik didalam novel, atau dikaca tv, atau dilayar perak, tentang perhubungan antara lelaki dan wanita, yang akhirnya menyebabkan terjadinya anak luar nikah. Dan selepas itu, pasti ada lelaki budiman (atau konon-kononnya Prince Charming) yang bertindak sebagai penyelamat dan sanggup berkorban, susah-senang dengan si wanita dan kandungannya. 

Dari sudut positif, kita boleh nampak yang wanita dan lelaki tersebut sanggup buat apa sahaja asalkan bayi yang dikandung dapat dilahirkan dengan sempurna. Dalam kata lain, mereka tidak akan menggugurkan kandungan tersebut walaupun bayi itu adalah anak luar nikah. Yes, terima kasih atas sikap dan keprihatinan tersebut. Sekurang-kurangnya ia menunjukkan kepada penonton bahawa anak itu tidak bersalah dan tidak wajar dicabut nyawanya. Ia patut diberi peluang untuk hidup dan bahagia seperti bayi-bayi yang lain. 

Tetapi, dari sudut negatifnya, ia menunjukkan adakah sudah menjadi kebiasaan bagi masyarakat sekarang, lelaki dan wanita berhubungan sehingga tahap berzina dan mengandung anak luar nikah? Itukah yang mahu ditunjukkan? 

Harus diingat, karya seni dan sastera seringkali menjadi cermin kepada masyarakat. Dalam kata lain, apa yang dipaparkan didalam karya seni dan sastera, itulah juga realiti yang berlaku didalam masyarakat. Cuba lihat karya novel-novel yang hebat seperti Salina dan Ranjau Sepanjang Zaman. Salina membawa pembaca kepada kehidupan masyarakat Melayu di Singapura selepas Perang Dunia ke-2. Salina yang lahir dari keluarga kaya dan baik-baik, tetapi perang telah merampas segalanya sehingga menyebabkan beliau menjadi pelacur. Hidup di kawasan setinggan, dimana anak-anak terbiar, kemiskinan yang meruncing, kawasan persekitaran yang kotor, lelaki yang tidak boleh diharap dan kaum wanita yang sanggup buat apa saja demi meneruskan kelangsungan hidup. Novel Ranjau Sepanjang Jalan yang diterbitkan pada tahun 1966 pula membawa pembaca kepada keperitan hidup keluarga petani sawah di Sik, Kedah. Keluarga Lahuma dan Jeha, dan 7 orang anak gadis mereka, terpaksa berhempas pulas mengerjakan petak-petak sawah demi mencari sesuap nasi. Malang menimpa apabila kaki Lahuma tertusuk onak nibung sehingga meragut nyawanya. Dan kedhaifan keluarga ini makin bertambah setelah kematian Lahuma. 

Jika kita menonton filem Anak Halal, kita akan melihat tentang kehidupan golongan bawahan Melayu ditengah bandar Kuala Lumpur. Meniaga di Pasar Chow Kit, anak-anak terbiar, gelandangan, ada yang menjadi manusia yang berguna dengan berusaha bersungguh-sungguh seperti watak Putra dan Johanna, tetapi ada juga yang terlibat dengan gejala samseng dan pengedaran dadah. Kehidupan anak orang kaya yang dikelilingi kemewahan tetapi kurang kasih sayang dan perhatian seperti Amiera sehingga menjerumuskan beliau ke kancah dadah. 

Itulah realiti yang sedang berlaku atau pernah berlaku pada masyarakat kita. Sama seperti apa yang digambarkan didalam novel-novel dan filem. Dan apabila Patung Beruang melihat trend novel, drama dan filem sekarang yang banyak mengisahkan perzinaan, Patung Beruang jadi sedih. Bukankah kita ini negara Islam? Majoriti penduduk Malaysia adalah beragama Islam. Jadi, mengapa zina itu dipaparkan sebagai kebiasaan dalam masyarakat sekarang? Sedarkah kita, secara tidak langsung, kita menghantar signal kepada generasi muda, remaja, budak-budak yang masih belum matang juga belia yang sepatutnya sudah matang, yang perbuatan zina itu TIDAK SALAH!!!. Ia adalah norma masyarakat. Jangan risau, selepas berzina, jika mengandung, cari saja pak sanggup yang sanggup untuk mempertahankan dan bertanggungjawab kepada si wanita itu. Masya-Allah.. cara hidup dan pemikiran apakah ini? 

Patung Beruang pernah terbaca catatan di wall Facebook (FB) rakan-rakan Patung Beruang berkenaan FB page KHK. 

 
Page KHK ini rasanya diwujudkan bertujuan untuk menegur kelakuan anak-anak remaja yang melampaui batas, tidak senonoh, tidak elok dan tidak sepatutnya, tetapi dengan cara yang pada pandangan Patung Beruang agak radikal. 

Nak tahu betapa teruknya akhlak dan moral generasi muda kita sekarang? Rajin-rajinkan lah diri untuk masuk ke page KHK ini. Dan janganlah terperanjat dengan apa yang dipaparkan. Patung Beruang yang dah berumur 32 tahun ini pun rasa malu dan sedih bila membacanya. Ya Allah, generasi muda ini seolah-olah seperti hidup tanpa hala tuju dan hanya berkiblatkan nafsu semata-mata, tidak ada perasaan malu pada orang lain, pada diri sendiri, pada 2 malaikat - kiri dan kanan- yang sentiasa menulis segala amalan perbuatan dan perkataan kita 24 jam, 7 hari seminggu dan yang paling penting, malu pada Pencipta kita iaitu Allah S.W.T. 

Walaupun page KHK ini ada yang kata seperti membuka aib para remaja ini, tetapi mungkin ini satu cara untuk mereka menegur generasi muda sekarang yang buta mata dan hati, telinganya pula pekak, dan sel-sel otaknya juga tidak mampu berhubung seperti yang sepatutnya. Ya, adakalanya, bila teguran cara lembut dan berhemah tidak berkesan, janganlah marah jika kekasaran dan ke-radikalan pula yang digunakan. Patung Beruang percaya, admin page ini juga sudah bosan, muak dan jelik dengan perangai generasi muda ini. 

Terjemahan dari firman Allah S.W.T yang bermaksud "Janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu amat keji dan jalan yang amat jahat." (Surah al-Israk: 32). Jika dilihat dari terjemahan ini, Allah S.W.T telah berpesan yang menghampiri zina itu juga TIDAK BOLEH. Tidak perlu menunggu untuk sehingga berzina. Apa yang dimaksudkan dengan menghampiri zina? Segala-galanya yang boleh menjerumuskan kepada aktiviti perzinaan sama ada secara direct atau indirect. Perlakuan bebas, percampuran lelaki dan wanita tanpa batasan, percintaan atau bercouple yang dibuai nafsu, berdua-duaan bersama kekasih, pengaruh dadah, minuman keras, DVD lucah, membuka aurat, hiburan yang melalaikan atas nama seni dan sastera, dan banyak lagi. 

Dan lihatlah disekeliling kita, percampuran bebas itu adalah biasa. Tak perlu ke kelab malam, di shopping complex pun kita boleh nampak. Di konsert, di pesta-pesta, di karnival, atau paling tidak pun di tengah kotaraya pada malam minggu. Dan Patung Beruang tertanya-tanya, adakah ibu bapa mereka tidak pernah terfikir jika bilik tidur anak-anak kosong, maka dimanakah anak-anak mereka pada pukul 10, 11, 12 malam atau 1, 2 dan 3 pagi itu?  Tidur dimanakah mereka? Balikkah mereka nanti? Dengan siapa mereka menghabiskan masa diluar sana? Apa aktiviti mereka? 

Budaya bercouple? Hm.. budak sekolah rendah pun dah pandai bercouple sekarang ni. Siap panggil pasangan "Papa" dan "Mama" lagi walaupun umur baru 1 digit, dan duit belanja sekolah tiap-tiap hari pun ibu bapa yang bagi. Yang sekolah menengah pula, bila bercouple, adalah alasan paling kuat untuk tidur dirumah pasangan masing-masing. Yelah, itukan cara terbaik untuk mengenal bakal keluarga mertua (kalaulah jadi mertua)... 

Minuman keras? Pergi je ke 7e yang dibuka 24 jam, tak de siapa pun akan halang kalau nak beli minuman keras. Yelah, makan dan minum itu kan hak peribadi setiap manusia. Kata orang, kubur masing-masing. Ye memang betul, kubur masing-masing. Tetapi, janganlah kita mengganggu ketenteraman jiran-jiran di kubur berdekatan dengan jeritan dan tangisan kita akibat seksaan dari Allah S.W.T. Kesian jiran-jiran kita nak berehat. 

DVD lucah pula tak perlu susah-susah. Banyak je terjadi, mereka sendiri yang jadi pelakon DVD lucah tersebut. Maklumlah, nak tinggalkan kenangan manis lah katakan. At least, bila dah putus cinta nanti, bila rindu, boleh tengok balik lakonan pasangan masing-masing.

Aurat pula? Hm.. pakai tudung dan baju labuh belum tentu menutup aurat. Yang banyaknya adalah MEMBALUT aurat. Ada juga aurat yang dah ditutup, tetapi, masih lagi bangga bersentuhan dengan bukan muhrim, sama ada terang-terangan ataupun sembunyi-sembunyi. Yelah, sampai tahap boleh berpeluk dengan artis k-pop di atas pentas sambil disaksikan ramai penonton. Maklumlah peluang seumur hidup jumpa artis pujaan. Itu yang sampai terlupa diri ini sekejap. 

Bila melihat generasi muda sekarang, Patung Beruang tak sanggup bayangkan apa yang bakal berlaku pada masyarakat kita lagi 10 atau 20 tahun akan datang. Adakah akan bertambah baik atau makin rosak? Adakah makin Islam cara hidupnya ataupun makin jahiliah? Bila Allah S.W.T. sudah murka, semua orang pun akan merasakannya. Musibah datang ke rumah pelaku maksiat, turut juga menimpa ke rumah tuan Imam. Tiada pengecualian. Ya Allah, ampunkan lah kami yang jahil ini. Kami ini buta mata dan hati. Bantu lah dan pimpin lah kami, ya Allah. 

Bagi Patung Beruang, semua insan atas muka bumi ini boleh menjalankan kerja-kerja dakwah kepada sesama manusia. Ya, ada berbagai cara dakwah yang boleh dilakukan. Bagi penulis-penulis novel, cerpen, penulis skrip drama atau filem, kalian boleh lahirkan karya-karya yang masih berpijak dibumi nyata tetapi dalam masa yang sama menunjukkan nilai-nilai murni dan yang paling penting, berlandaskan Islam. Ingatlah, apa yang kita tulis pada hari ini, sama ada baik atau buruk, pasti akan dihitung di Padang Masyar kelak. Jangan sampai karya kita yang mendapat sambutan baik dari khalayak tetapi mendapat cemuhan Allah, para Rasul dan para malaikat-Nya di kemudian hari. Nauzubillah minzalik.. 

Sunday, January 18, 2015

Book Review: Bersyukur Saat Diuji

Tajuk:  Bersyukur Saat Diuji

Penulis: Prof. Dr. Muhd Kamil Ibrahim

Menariknya Buku Ini:

Ini adalah buku ke-2 tulisan Prof. Dr. Muhd Kamil Ibrahim (Prof. Kamil) yang Patung Beruang baca selepas buku Usahawan Akhirat. 

Buku ini mengandungi 30 bab yang menyentuh berbagai ujian yang beliau dan kita juga pernah atau sedang alami dalam kehidupan seharian ini. 

Bab 1: Erti Suatu Ujian hingga Bab 6: Baju dan Kasut, didalam buku ini menceritakan tentang erti sebuah ujian dan bagaimana ujian itu diberikan kepada kita, selaku hamba yang serba lemah dan jahil ini. Prof. Kamil memulakan penceritaan didalam buku ini dengan perkongsian detik-detik bagaimana beliau sekeluarga diuji dengan bencana banjir yang melanda Segamat, Johor pada tahun 2011. 

Bagi sesetengah tempat, banjir adalah masa untuk penduduk disana bersuka-ria, berpesta air. Ramai sanggup keluar rumah semata-mata untuk melihat dan bermain air sesama sendiri. Namun, jika banjir yang melanda terlalu hebat, setinggi rumah, harta benda semua ditenggelami, dimanakah lagi pestanya? Seperti petikan terjemahan ayat Al-Quran dari surah Al-An'am yang dicatatkan didalam buku ini, "Tidakkah mereka memerhati dan memikirkan berapa banyak umat-umat yang telah Kami binasakan sebelum mereka, padahal (umat-umat itu) telah Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi (dengan kekuasaan dan kemewahan) yang tidak Kami berikan kepada kamu dan Kami turunkan hujan atas mereka dengan lebatnya dan Kami jadikan sungai-sungai mengalir dibawah mereka, kemudian Kami binasakan mereka dengan sebab dosa mereka dan Kami ciptakan sesudah mereka, umat yang lain?" (Al-An'am 6:6).

Bagaimanakah cara yang terbaik untuk kita menghadapi ujian kemusnahan seperti banjir ini? Adakah dengan meratap dan memarahi alam (dalam kata lain, takdir) kerana mendatangkan kerosakan kepada harta benda kita? Atau dengan berhempas pulas menyelamatkan harta benda, membersihkan segala kekotoran, membaik pulih apa yang patut, dan kemudian teruskan hidup seperti biasa? 

Patung Beruang tertarik dengan peristiwa yang Prof. Kamil catatkan dalam Bab 4: Ujian Untuk Siapa? Beliau berkongsi kisah dimana sibuknya dan profesionalnya sukarelawan yang datang membantu untuk mencuci kediaman tetapi malangnya tidak solat, walaupun telah diajak oleh Prof. Kamil dan isterinya. Masya-Allah, sedihnya hati ini apabila membaca kisah ini. 

Patung Beruang juga teringat berkenaan komen beberapa orang sahabat yang terlibat dalam kerja-kerja sukarelawan ketika banjir di Pantai Timur baru-baru ini. Cerita sama juga yang dibawa. Ada individu yang dilanda musibah, tetapi masih lagi angkuh untuk tidak mahu bersujud kepada Yang Maha Pencipta. Berbagai alasan diberi. Wahai sahabat-sahabat sekalian, bersolatlah walau dalam hati ini rasa terpaksa. Bersolatlah kerana itulah tanggungjawab kita sebagai hamba-Nya. Bukankah namanya pun "hamba"? Maka, selayaknya lah kita kena berbakti kepada Dia yang memiliki kita, walau dalam apa keadaan sekalipun. Betullah nukilan Prof. Kamil, beliau merasakan ujian banjir dan kemusnahan harta benda adalah ujian yang besar. Tetapi, hakikatnya ramai lagi yang masih berdepan dengan ujian yang lebih besar dari itu.  

Setiap ujian yang Allah beri pada kita, pasti ada kemanisannya. Sama ada kita menyedarinya atau pun tidak. Mungkin manisnya ketika ujian itu melanda. Dan mungkin juga manisnya apabila berakhirnya ujian tersebut. Prof. Kamil telah berkongsi di antara kemanisan dalam ujian yang beliau sekeluarga hadapi adalah kuatnya ikatan ukhwah sesama saudara Muslim, seperti dicatatkan didalam Bab 6: Baju dan Kasut. Juga turut diceritakan mengenai tawaran untuk berhijrah ke Madinah al-Munawarrah yang diterima selepas peristiwa banjir itu, Bab 8: Menghitung Nikmat Allah hingga Bab 10: Ilmu. Ya Allah, hebatnya kuasa dan perancangan-Mu terhadap kami, hamba-Mu yang lemah ini. 

Dalam kehidupan seharian, kita tidak terlepas dengan berbagai ujian. Ujian itu bukan sahaja musibah, bencana, kemiskinan, kesusahan, kegagalan atau kesakitan. Tetapi, harta yang banyak juga adalah ujian. Tubuh badan yang sihat juga adalah ujian. Keluarga yang bahagia juga adalah ujian. Pangkat yang besar juga adalah ujian. Ilmu dan kepandaian yang kita miliki juga adalah ujian. Pendek kata, kehidupan dan juga kematian itu sendiri adalah ujian. Tetapi, berapa ramaikah antara kita yang menyedari bahawa kita ini sebenarnya sedang diuji? Jika kita sedar, apakah yang telah kita lakukan untuk menghadapinya dengan sebaik mungkin, agar kita dapat markah yang tertinggi disisi-Nya? Markah yang tidak kita nampak dengan mata kasar. Berbagai ujian yang kita hadapi sehari-hari ini dikupas dengan menarik sekali oleh Prof. Kamil dalam Bab 15: Ujian Tidur sehinggalah Bab 28: Mampukah Kita

Kesimpulannya, buku ini sangat dekat dengan Patung Beruang kerana setiap perkara yang dikupas, sangat dekat dengan kehidupan kita sehari-hari. Tanpa kita sedari, ada antara per perilaku yang kurang elok atau tidak sepatutnya, yang diceritakan didalam buku ini, turut menjadi tabiat kita sehari-hari. Dan kadang-kala, kita tak rasa bersalah atau rasa berdosa pun apabila melakukannya. Dan ada juga antara lintasan-lintasan hati yang nakal, turut pernah singgah di lubuk hati kita ini. Bacalah naskah ini kerana apa yang dipaparkan adalah ibarat cermin kepada diri kita sendiri. 

Ya Allah, maafkan hamba-Mu yang lemah dan jahil ini. Sesungguhnya masih banyak lagi perkara yang perlu hamba-Mu ini perbaiki demi kelangsungan hidup di akhirat kelak. Kami ini tidak layak masuk ke syurga-Mu ya Allah, tetapi kami juga tidak sanggup untuk masuk ke neraka-Mu. Malunya kami ini kepada-Mu, ya Allah..

Sunday, January 4, 2015

Book Review: Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

Tajuk: Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

Penulis: Prof. Dr. Hamka

Ceritanya Patung Beruang: 
Assalamualaikum wbt. Ini adalah catatan Patung Beruang yang pertama untuk tahun 2015. Alhamdulillah, kita masih diberi peluang oleh Allah SWT untuk menghirup udara pada tahun 2015. Moga tahun 2015 ini Allah menganugerahkan kita dengan kebahagiaan dan kejayaan yang lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya, Aaminn..

Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck ini sering diceritakan oleh ibu Patung Beruang. Seingat Patung Beruang, sejak zaman sekolah lagi ibu sering menceritakan tentang betapa hebatnya novel ini, dengan bahasa yang cantik, penceritaan yang dekat dengan masyarakat, sangat berpijak di bumi nyata dan betapa tragisnya sesuatu kisah percintaan itu. 

Namun, bukan mudah untuk berjumpa dengan novel ini dikedai-kedai buku yang sering Patung Beruang kunjungi. Mungkin atas faktor novel ini telah terlalu lama diterbitkan (novel ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1938), berasal dari Indonesia dan novel ini juga boleh dikategorikan sebagai sebuah karya sastera berat. 

Namun pada bulan Julai 2012, Patung Beruang terjumpa novel ini disebuah kedai buku (lebih tepat toko buku) di Putrajaya. Kedai buku tersebut banyak menjual buku-buku agama dan itulah kali pertama Patung Beruang menjejakkan kaki ke kedai tersebut. Tanpa berfikir panjang, Patung Beruang terus membelinya. Alhamdulillah, akhirnya minggu lepas (selepas 2 tahun lebih, huhu) barulah Patung Beruang berpeluang untuk membaca novel ini.

Sinopsis Novel:
Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck (TKVDW) mengisahkan Zainuddin, anak yatim piatu yang berketurunan Minangkabau (dari sebelah bapa), berasal dari Padang Panjang dan Mengkasar (dari sebelah ibu). Ayah Zainuddin telah berhijrah ke Mengkasar demi membawa hatinya yang lara. Tinggallah mereka disana sehingga ibu dan ayahnya meninggal dunia. Setelah itu, Zainuddin dijaga oleh Mak Base. Setelah meningkat dewasa, Zainuddin telah merantau dan pulang semula ke Padang Panjang, dengan niat untuk mencari semula asal-usulnya, berkenalan dengan saudara-mara ayahnya dan juga menuntut ilmu. 

Kehadiran Zainuddin di Padang Panjang tidaklah berapa diterima oleh kaum kerabat disana. Mereka merasakan Zainuddin orang asing kerana ibunya bukan dari keturunan Minangkabau. Di Padang Panjang juga Zainuddin telah jatuh hati dengan Hayati. Namun, percintaan mereka ditentang keluarga Hayati dengan alasan Zainuddin tidak setaraf dengan mereka. 

Lantas, Zainuddin merantau ke kota. Disana, beliau meneruskan kehidupan dengan menumpang dirumah Muluk. Hayati pula telah dijodohkan dengan Aziz, seorang anak ahli perniagaan dari kota. Aziz dari keluarga yang kaya-raya dan keturunan yang ternama, namun Aziz mempunyai tabiat kuat berjudi dan kaki perempuan. 

Perkahwinan Hayati dan Aziz benar-benar mengecewakan Zainuddin. Beliau merasakan Hayati telah mengkhianati cinta mereka, apatah lagi Hayati juga telah menafikan segala cerita buruk tentang Aziz kerana beranggapan ia hanyalah rekaan Zainuddin akibat rasa cemburu. 

Zainuddin dan Muluk merantau ke Tanah Jawa. Zainuddin mula giat dalam penulisan sastera dan karya-karyanya mendapat tempat di dada-dada akhbar dan menjadi sebutan ramai. Kemudian, mereka telah berpindah ke kota Surabaya dan Zainuddin telah menjadi penulis dan pengarah yang terkenal.

Takdir telah menyebabkan Aziz dan Hayati berpindah ke kota Surabaya. Disana, pasangan ini telah terserempak dengan Zainuddin setelah habis menonton persembahan wayang. Zainuddin yang dulunya tidak dipandang, telah berubah menjadi ternama dan kaya-raya. Aziz pula telah terjebak dengan tabiat lamanya yang kuat berjudi sehingga harta benda mereka tergadai dan rumahtangganya bersama Hayati turut retak.

Selepas harta benda Aziz disita, pasangan Aziz dan Hayati menumpang dirumah Zainuddin. Aziz telah pergi ke Banyuwangi dengan alasan untuk mencari pekerjaan. Disana, Aziz didapati membunuh diri didalam bilik hotelnya. Dan disertakan juga surat cerai kepada Hayati. Perceraian Hayati dan Aziz, membuatkan Zainuddin nekad menyuruh Hayati pulang ke Padang Panjang menaiki kapal laut. 

Pada petang yang suram, Hayati berangkat pulang ke Padang Panjang dengan menumpang kapal Van Der Wijck. Namun, takdir telah menentukan agar Kapal Van Der Wijck karam ketika perjalanan mereka menuju ke destinasi. Adakah Hayati terselamat? Dapatkah percintaan Zainuddin dan Hayati bersatu semula atau memang Zainuddin sudah menganggap Hayati yang dicintainya suatu masa dahulu, telah mati ketika hari perkahwinannya dengan Aziz? 

Komen Patung Beruang:
Novel ini walaupun telah disusun gaya bahasanya sedikit untuk disesuaikan dengan Bahasa Malaysia, tapi pengaruh Bahasa Indonesia masih lagi kuat. Bahasanya cantik cuma Patung Beruang kurang menjiwainya disebabkan masih tebalnya accent/gaya Bahasa Indonesia. 

Secara amnya, TKVDW adalah sebuah novel yang sedih. Penulis berjaya memaparkan betapa peritnya penderitaan Zainuddin, dari kecil sehinggalah dewasa. Hidup sebatang kara, tercampak di tempat orang, zahirnya dikelilingi ramai tapi hakikatnya beliau keseorangan. Percintaannya dengan Hayati telah menghidupkan jiwanya tetapi perkahwinan Hayati telah membunuh jiwanya berkali-kali. 

TKVDW juga memaparkan kuatnya adat Minangkabau di sana sehingga kaum lelaki/bapa tidak mempunyai suara langsung walaupun dalam urusan jodoh anak gadis mereka. Turut ditunjukkan berkenaan mentaliti kebanyakkan manusia yang mudah tergoda dengan godaan wang dan kemasyuran hingga sanggup mengenepikan agama dan sifat peri kemanusiaan.

Novel ini memang memaparkan realiti masyarakat pada masa itu, digarap dengan bahasa yang cantik dan jalan cerita yang teratur. Tidak hairanlah TKVDW pernah dijadikan teks sastera untuk pelajar di Malaysia. 

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...