Tuesday, October 27, 2015

Book Review: Who Moved My Cheese?


Tajuk: Who Moved My Cheese?

Penulis: Dr. Spencer Johnson

Menariknya Buku Ini:

Who Moved My Cheese adalah antara buku yang dah lama Patung Beruang teringin untuk membacanya, rasanya semenjak tahun 2010 lagi. Ia dikategorikan sebagai antara buku perniagaan terbaik yang pernah diterbitkan. 

Buku ini terbahagi kepada 3 bahagian iaitu Bahagian Pertama mengisahkan Sesi Reunion yang dihadiri oleh Michael dan kawan-kawannya. 

Bahagian Kedua pula mengisahkan cerita di Daerah Maze, dimana watak utamanya adalah 2 orang kerdil yang bernama Hem dan Haw, dan 2 ekor tikus yang bernama Sniff dan Scurry. Dan misi utama kesemua 4 watak ini adalah untuk mencari bekalan keju yang banyak bagi menampung kehidupan seharian mereka. 

Pada suatu hari, mereka berjumpa dengan bekalan keju yang banyak di Stesen Keju C. Mereka berasa gembira kerana mereka tidak perlu bersusah payah lagi untuk menjelajah seluruh Daerah Maze semata-mata untuk mencari keju. 

Sniff dan Scurry masih lagi meneruskan rutin harian mereka dimana mereka keluar pada waktu yang sama setiap hari, menuju ke Stesen Keju C. Manakala Hem dan Haw pula semakin hari semakin lewat mereka sampai ke Stesen Keju C kerana merasakan yang tiada sesiapa pun yang akan mengambil keju mereka disana. Hem dan Haw mula bermalas-malasan dan bersikap sambil lewa.

Sniff dan Scurry sangat prihatin dengan persekitaran mereka. Oleh itu, mereka cepat menyedari yang bekalan keju di Stesen Keju C semakin berkurangan. Pada suatu hari, ketika sampai di Stesen Keju C, mereka mendapati tiada langsung bekalan keju disana. Oleh itu, tanpa membuang masa, mereka terus meninggalkan Stesen Keju C dan mula menjelajah semula Daerah Maze demi mencari keju. 

Bagi Hem dan Haw pula, mereka seperti tidak percaya apabila melihat tiada lagi keju di Stesen Keju C. Mereka mula marah dan bertanya siapakah yang telah mengalihkan keju-keju mereka? Setiap hari mereka setia datang ke Stesen Keju C dengan harapan keju-keju mereka akan diletakkan semula di sana. Malang bagi Hem dan Haw kerana tidak pernah sedar yang bekalan keju di Stesen Keju C semakin berkurangan sebelum ini. 

Siapakah sebenarnya yang telah mengambil keju-keju mereka?

Adakah keju-keju tersebut akan dipulangkan semula ke Stesen Keju C?

Adakah Hem dan Haw akan terus setia menunggu kembalinya keju-keju di Stesen Keju C?

Bagaimana pula dengan Sniff dan Scurry?

Adakah Sniff dan Scurry berjaya menjumpai stesen keju yang baru?

Atau mungkin Sniff dan Scurry akan pulang semula ke Stesen Keju C?

Patung Beruang tak nak jawab soalan-soalan diatas.
Jadi, siapa yang nak tahu jawapannya, kenalah baca Who Moved My Cheese? ye...

Basically, buku ini mengajar kita bagaimana untuk kita lebih prihatin & peka terhadap persekitaran kita. Mengapa ada masa-masanya kita perlu berubah dan jika kita masih berdegil, apa consequences diatas kedegilan kita itu.

Peka terhadap persekitaran, kesediaan untuk berubah, tidak semestinya hanya digunakan didalam perniagaan sahaja. Kita boleh je apply the same concept dalam kehidupan seharian kita, dalam menguruskan kerjaya kita, menguruskan keluarga dan sebagainya. 

For me, this is a good book walaupun ceritanya sangat simple dan bilangan muka surat pun sedikit je (kalau ikut standard Patung Beruang lah, heheh). Still it is worth it to read. 

Selamat membaca... :)

Sunday, October 18, 2015

Pergi Untuk Selama-Lamanya..

Pada waktu pagi di ketika Khamis lepas, 15 October 2015, Patung Beruang dikejutkan dengan pemergian seorang ahli keluarga yang kembali kepada Maha Pencipta.

Perasaan Patung Beruang masa itu???
Terkedu..
Terperanjat...
Sebak ...
Semuanya bercampur-baur. 

Hati ini rasa tidak tenang. 

Dan selang sejam selepas itu, Patung Beruang dikejutkan sekali lagi dengan pemergian seorang ahli keluarga sahabat Patung Beruang. Ya Allah.. 2 berita yang menyedihkan dalam satu masa.

Semoga damai dan berbahagia lah dia disana. Moga pemergian ini dapat menghentikan segala kesakitan dan penderitaan yang ditanggung selama ini.

Jujurnya, semenjak pertemuan kami yang terakhir beberapa minggu lepas, Patung Beruang tidak lupa untuk menyebut namanya ketika menghadiahkan ayat-ayat suci Al-Quran usai solat. Dan moga Patung Beruang terus istiqamah untuk sentiasa menitipkan hadiah buatnya dan insan-insan lain yang Patung Beruang sayangi selagi diri ini masih bernyawa.

Tahun lepas, ketika waktu-waktu begini, seorang ahli keluarga Patung Beruang telah pergi. Dan tahun ini, seorang lagi menyusul. Mati itu memang pasti. Cuma bila, dimana dan apa keadaannya saja yang masih menjadi misteri.......

Sunday, October 11, 2015

Book Review: Pilo Toq

Tajuk: Pilo Toq

Penulis: 
1. Op Zaharin
2. Azzam Supardi
3. Bahruddin Bekri

Menariknya Buku Ini:

Buku Pilo Toq ini baru sahaja Patung Beruang sudahkan pembacaannya pada pukul 3.30 petang tadi. Sebelum Patung Beruang tulis Book Review untuk The Last Lecture. 

Patung Beruang hanya ambil masa kurang dari 24 jam untuk selesaikan buku ini. Mula membaca pukul 9.30 malam semalam. Hah, jangan pula ingat Patung Beruang tak buat apa-apa ye, hanya baca buku sahaja. Salah tu.. Hari ni, Patung Beruang sempat je masak untuk lunch, sidai baju, angkat baju, kemas rumah sikit-sikit, baca paper heheh.. Then, barulah duduk membaca Pilo Toq ni.. 

Oklah.. habis cerita Patung Beruang.. Sekarang, jom kita tengok apa yang seronoknya Pilo Toq ni. 

Pilo Toq ini ditulis oleh 3 penulis yang berbakat dan sangat bersahaja. Bahagian pertama dimulakan dengan coretan dari Azzam Supardi. Gaya penulisan Azzam Supardi sangat santai dan banyak kisah mencuit hati yang dikongsi oleh beliau. Malah, ada banyak kisah yang berjaya membuatkan Patung Beruang tertawa sendiri ketika membacanya. 

Antara kisah yang Patung Beruang suka adalah Kelebihan Lelaki. Sebagai seorang yang addict dengan buku, duduk didalam kedai buku adalah ibarat seperti duduk didalam syurga. Ketika sedang menunggu isteri beliau yang sedang membeli-belah, penulis sempat membeli sebuah novel walaupun pada awalnya telah diingatkan oleh si isteri agar tidak membeli buku lagi. Bukan tak bagi sebab kedekut tetapi sebab masih banyak buku dirumah yang penulis belum lagi baca. Novel yang dibeli itu, disorokkannya didalam baju. Namun apabila ditanya si isteri, adakah beliau membeli apa-apa buku? Dengan pantas penulis menafikan sambil mencuit-cuit hidungnya sendiri. Dan tingkah-laku spontan itu memberi isyarat yang jelas kepada si isteri yang penulis sedang menyembunyikan sesuatu. Kantoi, heheh...   

Adakalanya kita sanggup berpura-pura seperti semuanya ok demi tidak mahu menyinggung perasaan orang lain. Penulis dan isteri baru pulang dari klinik dan singgah di restoran untuk mengisi perut. Penulis yang sedang kesakitan akibat gout terpaksa berjalan dengan tempang. Selepas makan, ketika hendak beredar, kaki penulis masih lagi terasa sakit dan ingin untuk jalan tempang semula. Tetapi tiba-tiba penulis ternampak seorang pak cik yang tempang sedang berjalan menuju ke meja sebelah. Untuk tidak mahu menyinggung perasaan pak cik tersebut, penulis gagahkan juga untuk berjalan seperti normal. Begitu hebat pengorbanan penulis seperti yang tercatat dalam Duka Demi Bahagia

Kisah yang paling mencuit hati Patung Beruang adalah Silap Pegang dimana penulis terjalan bersama-sama dengan sekumpulan Bangla, sehingga kelibat beliau tidak disedari oleh si isteri yang setia menunggu di luar bank. Dan komen si isteri adalah "Patutlah tak perasan... muka hampir sama," hehehe... 

Bahagian ke-2 pula ditulis oleh Bahruddin Bekri. Jika coretan Azzam Supardi sebelum ini kebanyakkan kisah-kisah lucu yang membuatkan pembaca tersenyum atau tertawa sendiri, Bahruddin Bekri pula lebih selesa dengan kisah-kisah serius dan seram. 

Rezeki berkisar tentang masalah kewangan yang tiba-tiba melanda penulis pada bulan itu apabila laptopnya rosak. Dan Alhamdulillah, si isteri sudi untuk menghulurkan bantuan kewangan bagi meringankan beban penulis. Benarlah kata orang, bernikah itu menjemput rezeki. Oleh itu jangan takut untuk bernikah. Allah akan berikan rezeki untuk si isteri dan pasti suami juga akan dapat tempiasnya. 

Pulang pula membawa kisah seram apabila penulis dihantui mimpi yang sama selama tiga malam berturut-turut. Igauan itu terhenti apabila penulis dikejutkan oleh isterinya. Ketika hendak sambung tidur, penulis dikejutkan dengan bunyi ketukan di pintu bilik tidur. Pada mulanya, penulis tidak berminat untuk melayan ketukan itu. Tetapi, apabila ketukan tersebut semakin kuat, penulis pun membuka pintu bilik tersebut dan segera kelihatan si isteri sedang berdiri di depan pintu. Penulis mula kaget melihatnya apatah lagi apabila terlihat isteri yang sama juga sedang berada diatas katil didalam bilik tidur tersebut. Adoi... Siapa sebenarnya mereka ini??? Manusia kah atau .... 

Kisah yang paling Patung Beruang gemari dari penulis ini adalah Gelap. Penulis dan keluarga dalam perjalanan untuk pulang ke kota, setelah menghabiskan masa di kampung. Dalam perjalanan, tayar kereta mereka pancit di tengah-tengah kebun getah, dalam suasana gelap malam. Tiba-tiba penulis dan isteri didatangi seorang lelaki tua yang fizikalnya agak tidak masuk diakal. Dalam keadaan ketakutan, tanpa diduga muncul sebuah lori yang melalui jalan tersebut. Lori tersebut berhenti dan pemandunya membantu penulis untuk menukar tayar yang pancit itu. Selesai tugasan, pemandu lori bercerita tentang kelibat lelaki tua yang gemar mengusik pengguna jalan disitu. Khabarnya lelaki tua tersebut telah meninggal dunia ketika dalam perjalanan untuk melawat anak cucunya di kota. Namun kisah tersebut tidak tamat disitu sahaja. Apabila penulis memaklumkan kepada si pemandu lori yang lelaki tua itu baru sahaja mengusik beliau dan keluarganya, keadaan terus bertukar. Rupa-rupanya si pemandu lori juga sama keadaannya dengan orang tua tersebut..... huhuhu.. 

Bahagian ke-3 dan terakhir adalah nukilan dari Op Zaharin. Seperti mengembalikan semula mood Patung Beruang, banyak kisah-kisah yang dikongsi oleh penulis adalah kisah-kisah sweet dan mencuit hati. 

Penulis membuka catatan beliau dengan Nilai Kasih Sayang dimana cerita tentang trend lelaki yang tolong membawakan beg tangan teman wanita, tunang atau isteri mereka ketika sedang berjalan-jalan atau membeli-belah. Namun, seperti kebanyakkan lelaki macho yang lain, penulis berjaya untuk tidak membawa beg tangan isterinya yang bernama Mulan, kecuali ketika Mulan pergi ke ladies. Yes, pada pandangan peribadi Patung Beruang juga, kalau sayang macam mana pun, janganlah sampai tahap bawakan handbag pasangan kita. Kalau dia memang tak cukup tangan sebab bawa banyak barang-barang yang dibeli ataupun sebab dukung anak, apakata lelaki lah yang tolong bawakan barang-barang tersebut ataupun dukung anak, hehe..

Membuat kerja-kerja pejabat ketika berada dirumah bukan lah satu tabiat yang baik (walaupun hakikat sebenarnya Patung Beruang pun selalu buat, huhu)... Tapi adakalanya, keadaan mendesak dan kita tiada pilihan melainkan membawa ia pulang ke rumah untuk disiapkan pada malam itu juga. Namun, jika asyik sangat mengadap kerja tu, nanti pasangan bising pula. Mula lah kata yang dia dimadukan dengan computer atau laptop. Tapi bak kata penulis dari coretannya yang bertajuk Madu, lebih baik dimadukan dengan computer dari dimadukan dengan Maya Karin, heheh..  Nasib badan lah... 

Dalam berpuluh-puluh kisah yang dikongsikan oleh 3 orang penulis di dalam Pilo Toq ini, ada satu kisah yang sangat menyentuh hati Patung Beruang dan kisah ini adalah kisah yang palingggggg Patung Beruang suka. Kisah ini adalah kisah ke-2 terakhir didalam Pilo Toq.  Hari Kasih Sayang menukilkan kerinduan penulis dan Mulan kepada anak mereka Asyran. Ya Allah, jika sepanjang membaca Pilo Toq ini Patung Beruang banyak tersenyum dan tertawa sendiri, tetapi membaca kisah yang satu ini, air mata Patung Beruang mengalir tanpa disedari. 

NoorJay, you are such a strong woman, dear. 
Moga Allah beri yang terbaik untuk dirimu dan keluarga, Aamiin... 

Oklah, Patung Beruang tak nak cerita panjang lebar tentang Pilo Toq. Buku yang sangat menarik dan sangat sesuai untuk dibaca oleh semua orang. 

Oh ye, ada 2 perkara menarik tentang buku ini yang boleh diberi perhatian oleh penulis dan penerbit diluar sana, walaupun ia nampak simple tapi sebenarnya memberi impak yang besar iaitu:
  • Susunan cerita yang menarik perhatian pembaca dan mengekalkan momentum pembaca. Sebagai seorang pembaca, apabila memontem pembacaan kita konsisten, kita tak kan sedar yang pembacaan kita beralih dari satu mukasurat ke mukasurat yang lain, dari satu kisah ke satu kisah yang lain. Kita rasa seronok je nak baca dan tak nak berhenti pun. Dan inilah kekuatan Pilo Toq dimana pada malam semalam, hanya dalam tempoh 1 jam, Patung Beruang berjaya membaca hampir separuh isi kandungannya. Tanpa Patung Beruang sedar pun, huhu.. 
  • Saiz font yang besar dan spacing yang lebar. Orang yang suka membaca, dia akan membaca dimana sahaja dan dalam apa jua keadaan. Macam Patung Beruang, jika waktu siang, Patung Beruang suka membaca sambil duduk di atas sofa. Cahaya matahari yang terang dari luar cukup untuk memberi pencahayaan kepada Patung Beruang. Tetapi, jika waktu malam terutama waktu hendak tidur, Patung Beruang biasanya akan membaca sambil baring atas katil, sebelah tangan peluk Bibi dan sebelah tangan pegang buku, dan the best part is Patung Beruang tak buka pun lampu bilik. Hanya mengharapkan cahaya yang datang dari lampu yang terang di luar rumah. (Sekarang mesti dah tahu kan, kenapa Patung Beruang asyik kena marah bila setiap kali jumpa optometrist, huhuhu..) Bukan lah nak jimat bil elektrik, tapi sebenarnya malas nak bangun untuk tutup suis lampu nanti, heheh... Jadi, bila saiz font dan spacing sesebuah buku tu besar dan lebar, ia sangat memudahkan untuk Patung Beruang membaca dan terus membaca walaupun dalam keadaan pencahayaan yang kurang. 
Baiklah, rasanya dah panjang lebar Patung Beruang tulis tentang Pilo Toq ini. Naskah yang berjaya membawa senyum, tawa, seram, serius, terharu dan simpati, diadun dengan baik dan menjadi satu hidangan yang sangat lazat untuk dinikmati oleh pembaca.... 

p/s: NoorJay dear, congratulations to your husband and his team for a such good book that able to entertain readers. Kalau Patung Beruang masih lagi di Dayabumi, nak juga minta tolong dapatkan autograph dari 3 jejaka ini, heheh... 

Book Review: The Last Lecture

Tajuk: The Last Lecture

Penulis: Randy Pausch 

Menariknya Buku Ini: 

Buku The Last Lecture ini Patung Beruang ambil masa hampir 5 hari untuk sudahkan pembacaannya. Oleh kerana buku ini warna cover dia lebih kurang sama macam warna The Alchemist, jadi ada yang menyangka Patung Beruang masih lagi membaca The Alchemist, heheh..

The Last Lecture adalah kisah benar seorang lelaki yang bernama Randy Pausch, seorang Professor dalam bidang Computer Science di Carnegie Mellon University, yang diberi peluang untuk menyampaikan "Kuliah Terakhir" beliau dihadapan ribuan manusia. 

Randy adalah seorang pengidap pancreatic cancer dimana cancer tersebut telah berada di tahap akhir dan doctor mengesahkan beliau hanya menunggu masa sahaja untuk pergi buat selama-lamanya. 

Dalam keadaan biasa, Last Lecture adalah sessi yang biasa dibuat oleh Carnegie Mellon sebagai platform for their professors to consider their demise and to ruminate on what matters most to them. And while they speak, audiences can't help but mull the same questions: 
  • What wisdom would we impact to the world if we knew it was our last chance? 
  • If we had to vanish tomorrow, what would we want as our legacy?  

Bagi Randy pula, his Last Lecture dijadikan platform untuk beliau mengucapkan selamat tinggal kepada semua, berkongsi segala kebahagiaan dan kegembiraan beliau selama ini, berkongsi cerita dan pengalaman serta nasihat kepada keluarga, pelajar, bekas pelajar, rakan sekerja, serta masyarakat umum.

Randy adalah seorang suami kepada Jai dan ayah kepada Dylan (6 tahun), Logan (3 tahun) dan Chloe (18 bulan). Perkara pertama yang Randy lakukan apabila beliau tahu yang masa hidupnya semakin singkat adalah berpindah dari Pittsburgh ke Virginia bagi memastikan isteri dan anak-anaknya dekat dengan ibu bapa Jai. Randy merasakan yang apabila beliau telah tiada, Jai pasti memerlukan sokongan moral yang sangat kuat. Maka, tinggal berhampiran dengan ibu bapanya akan membantu Jai untuk pulih dan bangkit meneruskan kehidupannya demi anak-anak mereka. 

Terdapat beberapa point yang sangat menarik untuk dikutip didalam Last Lecture ini seperti: 

1. Really Achieving Your Childhood Dreams 

Seperti kanak-kanak normal yang lain, Randy juga mempunyai senarai impian yang dibina dari zaman kanak-kanaknya iaitu:
  • Being in zero gravity
  • Playing in the NFL
  • Authoring an article in the World Book encyclopedia
  • Being Captain Kirk
  • Winning stuffed animals
  • Being a Disney Imagineer
Randy dibesarkan dalam keluarga yang sangat mementingkan pendidikan. Dan bacaan kegemaran mereka adalah dictionary dan World Book encyclopedia. 
Maka, tidak hairanlah jika Randy mempunyai impian untuk menulis didalam encyclopedia tersebut. 

Selama hidupnya, Randy berjaya merealisasikan impian zaman kanak-kanaknya yang tercatat diatas kecuali satu sahaja iaitu bermain di NFL. Wow, hebat bukan? 

Beliau berpeluang berada dalam keadaan zero gravity apabila beliau menaiki The Weighless Wonder di NASA. The Weighless Wonder adalah plane yang digunakan oleh NASA for helps their astronauts acclimate to zero gravity. Peluang itu datang apabila beliau membawa students nya ke NASA untuk melakukan experiment di dalam kapal tersebut pada tahun 2001. 

Randy adalah seorang pakar dan pioneer didalam bidang Virtual Reality. Dan disebabkan kepakarannya itu, suatu hari beliau dijemput oleh World Book encyclopedia untuk menulis artikel berkenaan Virtual Reality. Yes, impian kanak-kanaknya sekali lagi menjadi kenyataan. 

Captain Kirk adalah watak yang tidak asing bagi peminat Star Trek. Bagi Randy, Captain Kirk adalah contoh seorang pemimpin yang mampu menyatukan anak buahnya yang mempunyai pelbagai kepakaran yang lebih hebat dari beliau. Leadership style itulah yang Randy aplikasikan dalam kehidupan pekerjaannya bagi memimpin Research Team beliau. Baginya, Research Team yang bagus adalah mempunyai kepakaran yang pelbagai, hubungan yang erat seperti keluarga dan saling menyokong antara satu sama lain.

Oklah, sampai disini Patung Beruang tinggalkan kisah bagaimana Randy berjaya menjadi Imagineer di Disney dimana ia adalah pertembungan 2 dunia yang berbeza iaitu dunia akademik dan dunia hiburan, serta how happy he was every time he winning the stuffed animal ye. Kalau nak tahu lebih detail, kenalah baca buku ini. 

Yang pasti, Randy membuktikan yang impian zaman kanak-kanak bukanlah sesuatu yang mustahil untuk dicapai dengan syarat kita berusaha keras. Randy berusaha untuk hidup demi impian zaman kanak-kanaknya.  

2. Being arrogant may limit us to be able to accomplish in our life. 

How good are we, we shouldn't being arrogant to others. This is because we need a team to win the game, to achieve our dreams, objectives etc. It is never a single player who win the game. 

Sedar dengan kehebatan dan kepandaiannya dalam bidang Computer Science, Randy sering bersikap arrogant dengan orang sekelilingnya. Sehinggalah pada suatu hari, beliau ditegur secara lembut oleh Andy van Demand, seorang professor yang amat beliau kagumi ketika beliau menuntut di Brown University.

Andy nampak potensi besar yang ada didalam diri Randy tetapi bimbang dengan cara Randy membawa dirinya. Maka, atas dasar sayang pada anak muda ini, Andy memberikan kata-kata nasihat dengan cara yang paling halus tanpa menyinggung perasaan Randy. Teguran itu membuatkan Randy tersentak dan berfikir akan kebenarannya. Dan teguran itu juga membuatkan Randy mengubah pembawaan dirinya. 

3. Tembok Tinggi Bukan Penghalang

Jika berdepan dengan tembok tinggi di tengah-tengah perjalanan kita, jangan anggap ia sebagai halangan untuk kita meneruskan perjalanan. Berusahalah mengalahkan tembok tersebut sama ada dengan memecahkannya atau mungkin memanjatnya. Jangan berhenti dan berpatah semula kerana ia hanya akan membantutkan perjalanan kita. Tiada tembok yang tidak boleh dikalahkan. 

4. Don't Complain, Just Work Harder 

Too many people go through life complaining about their problems. Randy always believe that if we took one-tenth the energy we put into complaining and applied it to solving the problem, we'd be surprised by how well things can work out.  

Complaining does not work as a strategy. Semakin banyak masa yang kita gunakan untuk merungut dan berkata-kata atau berfikiran negatif, semakin jauh lah kita dengan matlamat dan impian kita. Jadi, stop complain, just work harder and keep focus on our journey. 

5. Treat The Disease, Not The Symptom

Ada satu kisah. Seorang gadis ini mengalami masalah kewangan dan dibebani hutang. Hidupnya sangat stress dan dia mengambil keputusan untuk menghadiri kelas yoga setiap malam Selasa, dengan alasan untuk menenangkan diri dan fikirannya. 

Malangnya, setelah berbulan-bulan menghadiri kelas yoga, dia masih lagi stress. Ini kerana masalah kewangannya tetap tidak selesai. Malah, semakin bertambah pula hutangnya kerana interest yang makin meningkat setiap bulan.

Akhirnya, gadis ini mengambil keputusan untuk berhenti sebentar dari kelas yoga dan membuat kerja part-time pada waktu malam bagi memperolehi pendapatan tambahan. Dari situ, dia ada lebihan duit untuk digunakan bagi membayar hutang-hutangnya. Lama kelamaan gadis ini berjaya melangsaikan hutangnya dan dia kembali menghadiri kelas yoga pada setiap malam Selasa. 

Jadi, kenalpasti penyakit sebenar dan rawatlah ia, bukan tanda-tandanya...

6. Don't Obsess Over What People Think

Kita sering tertanya-tanya apa yang orang lain fikirkan tentang kita? Apa pandangan orang lain terhadap keputusan atau idea kita? Apa tanggapan orang terhadap pencapaian atau kegagalan kita? Apa orang fikir itu... apa orang fikir ini.. 

Why we want to waste our time to know or to think on what people think??

Jika kita berterusan bersikap begini, kita akan jadi seorang yang penakut. Kita takut untuk suarakan pendirian kita atau idea kita. Kita takut untuk buat keputusan. Kita takut untuk buat perubahan. Kita takut untuk buat dan berkata apa yang sepatutnya kita buat dan kita katakan. Dan yang paling penting, kita takut untuk teruskan pengembaraan kita dalam kehidupan ini. 

Rugi bukan??

So, why we still want to waste our precious time???

7. Look For The Best In Everybody

Setiap orang ada kelebihannya dan kebaikkannya yang tersendiri. Sejahat-jahat seorang perompak, pasti ada secebis sifat murni didalam hatinya. Selemah-lemah seorang pelajar, pasti ada kehebatannya dari sisi lain yang mungkin tidak kita sedari. 

Jadi, jangan cepat menghukum dan membuat kesimpulan. Ambil lah masa untuk mengenali seseorang dengan lebih mendalam kerana suatu hari nanti, sisi kehebatan dan kebaikkannya pasti akan terserlah. 

8. The Lost Art of Thank-You Notes

Sudah berapa lama kita tidak mengucapkan "Terima Kasih" kepada orang yang telah membantu kita??

Kita berdiri di pintu masuk bank dan tiba-tiba seseorang membukakan pintu untuk kita masuk. Kita terus melangkah ke dalam bank dan menuju ke kaunter untuk membuat transaksi. Tiada ucapan "Terima Kasih" terlontar keluar dari mulut kita. 

Kita sedang menunggu makanan dan minuman di restoran. Pelayan datang membawa pesanan kita. Makanan dan minuman elok dihidangkan dihadapan kita. Pelayan pun berlalu pergi. Sekali lagi, tiada juga ucapan "Terima Kasih" dari kita. 

Kita melangkah ke dalam LRT bersama anak kecil. Seorang remaja bangun bagi memberikan tempat duduknya kepada kita. Kita terus duduk dan melayan anak kecik kita. Oh, kita terlupa nak ucapkan "Terima Kasih" kepada remaja tersebut yang prihatin dan sanggup mengorbankan tempat duduk beliau. 

Pelanggan datang ke kedai untuk membeli sebuku roti. Duit bertukar tangan dan barang juga bertukar tangan. Pelanggan melangkah pergi dan kita sebagai penjual masih lagi terlupa untuk mengucapkan "Terima Kasih" kerana membeli barang di kedai kita. Ala, sebuku roti je pun. Bukannya sekampit beras. Hati kita berkata-kata. 



Oklah, orang pun dah Azan Maghrib tu. Rasanya lebih baik Patung Beruang stop dulu coretan book review kali ini ye.

Kesimpulannya, The Last Lecture adalah kisah hidup yang sangat menarik untuk kita tatapi. Banyak lagi point-point bagus yang Randy kongsikan dalam buku ini, dan kalau nak tahu, kenalah baca sendiri ye. 

Selepas habis baca buku ini, Patung Beruang sedar yang kejujuran dan kerendahan hati Randy sebagai penulis untuk mencoretkan kisah hidupnya adalah resepi yang paling menarik hati pembaca. Maka tidak hairanlah jika buku The Last Lecture ini telah terjual lebih dari 5 juta salinan. Oh ye, bagi yang bertanya apakah kesudahan buku ini, endingnya adalah Randy Pausch meninggal dunia pada 25 July 2008 dan meninggalkan The Last Lecture sebagai legasinya. Legasi yang masih terus ditatap sehingga kini.....

Wednesday, October 7, 2015

Free Market Ampangan - Sharing Is Caring

Hari Ahad lepas, 4 October 2015, Patung Beruang dan ibu join Free Market di Ampangan, Seremban. Pukul 7.15 am, kami bertolak dari rumah di Melaka dan sampai di Surau Blok C, Kg Baru Ampangan pada pukul 8 am. Alhamdulillah, masih banyak parking kosong. Jadi, Patung Beruang pun parking kereta di luar pagar Surau berkenaan. 

Sampai-sampai je terus angkat luggage, rak penyangkut baju dan juga meja kecil. Patung Beruang pilih booth yang ketiga dari depan supaya pengunjung senang nampak. 

Tepat pukul 8.30 am, orang mula membanjiri perkarangan Surau tersebut. Masa tu Patung Beruang dan ibu masih lagi buat preparation untuk buka booth. 

Pada hari tu, barang-barang yang kami bawa adalah baju-baju lelaki dan wanita dewasa, tudung-tudung dan juga buku-buku seperti novel, buku motivasi dan komik. 

Dan pada pukul 9 am, Free Market pun dimulakan dengan rasminya dengan bacaaan doa dari salah seorang penganjur.

Alhamdulillah, segalanya berjalan dengan lancar. Booth Patung Beruang adalah antara booth yang paling awal habis atau dalam erti kata lain, barang-barang kami paling laris, hehe.. 

Dan setelah itu, tanpa disangka ada beberapa orang contributors yang baru sampai ke Free Market, minta tolong untuk kami display dan distribute barang-barang mereka di booth kami. Takde masalah pun. Patung Beruang seronok je berinteraksi dengan pengunjung-pengunjung Free Market ini, berbual dengan mereka dan paling puas jika barang-barang yang kita pamerkan itu, menarik perhatian mereka dan akhirnya menjadi milik mereka. 

Basically, jika ada sesiapa yang berminat untuk join Free Market sebagai salah seorang contributor seperti apa yang Patung Beruang lakukan, ada beberapa tips yang boleh diamalkan: 
  • Datang awal ke lokasi Free Market, sebaik-baiknya 1 jam awal. Ini memudahkan kita untuk parking kenderaan, memilih booth yang strategik dan kita mempunyai masa yang cukup untuk menyediakan booth kita. Nampak macam senang tapi banyak je kerja nak buat. Yelah, nak pasang rak, nak pasang meja, nak susun barang-barang agar nampak kemas dan menarik, gantung pakaian-pakaian dan tudung-tudung serta pelbagai tugasan lain. Jadi, sangat digalakkan untuk kita sampai awal. 
  • Sila bawa peralatan sendiri seperti rak tempat gantung pakaian, hanger, meja kecil, tikar atau apa-apa yang boleh kita gunakan untuk display barang-barang sumbangan kita. Ada juga yang hanya bawa tikar sahaja dan semua barang-barang sumbangan mereka disusun kemas diatas tikar. Terpulanglah. Ikut keselesaan masing-masing ye. 
  • Pastikan barang-barang yang ingin kita sumbangkan masih berkeadaan elok, baik, berfungsi dan orang yang menerimanya suka atau gembira untuk menerimanya. Kalau dapat barang baru, sangatlah beruntungnya. Jika barang lama pun tidak mengapa. Pakaian, kasut, beg, buku, teddy bear, alat mainan, peralatan elektrik dan sebagainya, biarlah masih dalam keadaan yang elok. Letakkan diri kita sebagai seorang penerima. Apa perasaan penerima jika barang yang diperolehi tidak memuaskan hati? Pasti sedih bukan? Free Market bukan platform untuk kita membuang barang-barang atau lebih layak dipanggil sampah. Free Market adalah platform untuk kita berkongsi kegembiraan dengan orang lain. Platform untuk kita memberi hadiah kepada insan lain yang lebih memerlukan. Platform yang membolehkan orang yang menerima itu mengukir senyuman dan berasa gembira. Dan yang paling penting, Free Market juga adalah platform untuk kita menjana saham akhirat. Memberi dan menerima dengan seikhlas hati.   
  • Tidak kedekut untuk berkongsi booth atau space. Adakalanya, space atau booth yang disediakan oleh pihak penganjur adalah terhad. Dan bilangan contributors pula adalah ramai. Maka, tidak salah jika kita berkongsi space atau booth dengan contributors yang lain. Sama-sama dapat menyertai event ini. Bukankah matlamat kita sama sahaja iaitu untuk memberi dan menerima seikhlas hati? 
  • Sediakan beg plastik atau shopping bag in case pengunjung tidak membawa beg. Tidak semua pengunjung tahu yang mereka digalakkan untuk membawa beg bagi mengisi barang-barang yang mereka dapat. Oleh itu, kita sebagai contributor, tak salah jika kita juga menyediakan beg untuk kegunaan para pengunjung. Itu pun satu amal jariah juga, kan? 
  • Bermuka manis dan mulut manis. Bayangkan jika kita adalah seorang pengunjung, adakah kita nak singgah di booth yang penjaganya muka masam je? Mestilah tidak kan, hehe.. Jadi, walaupun urusniaga di Free Market adalah percuma sepenuhnya, tak salah untuk kita bermuka manis dan bermulut manis dengan para pengunjung. Senyum itu kan sedekah? Dan kata-kata yang menyenangkan juga adalah sedekah :) 
  • Jaga keselamatan barang-barang peribadi. Dalam kita sibuk melayan pengunjung yang ada di booth kita, jangan kita lupa untuk tengok-tengokkan sekali barang-barang peribadi kita seperti handbag, telefon bimbit dan juga beg duit. Masa Ahad hari itu, Patung Beruang berada di hadapan booth untuk melayan para pengunjung dan ibu pula duduk di belakang booth bagi memantau keadaan barang-barang peribadi kami. Walaupun handbag kami dah simpan siap2 dalam luggage, but tetap kena dipantau sepanjang masa. Yelah, tak salah kan kalau kita lebih berhati-hati?
  • Bersopan dan berbudi bahasa. Bukan kata pengunjung je kena bersopan dan berbudi bahasa, kita sebagai contributor juga sama. Layanlah pengunjung dan contributor yang lain, selayaknya sebagai manusia. Bayangkan jika kita berada ditempat mereka, pasti kita juga tidak suka jika menerima layanan yang buruk atau kurang ajar kan? Jadi, jangan buat benda yang sama pada orang lain. 
  • Jaga kebersihan kawasan booth dan persekitarannya. Menjadi tanggungjawab semua untuk memastikan kebersihan di kawasan Free Market adalah terjaga. Yelah, ini kan charity event, jadi jangan lah berharap akan ada cleaner yang tolong bersihkan kawasan kita itu. Kita lah yang kena jaga dan bersihkan kawasan kita. Jadilah contributor yang bertanggungjawab dan prihatin. 
Oklah, itulah serba sedikit tips yang boleh Patung Beruang kongsikan hasil dari pengalaman Patung Beruang sendiri. 

Terima kasih pada ibu sebab sudi temankan anak dara sorang ni menyertai Free Market di pagi Ahad. Time orang sedang berehat-rehat dirumah, kita pula bertungkus-lumus di booth. 

Terima kasih juga pada Qila and the team kerana sudi menganjurkan Free Market ini. Jika ada event lagi selepas ini, in shaa Allah ada rezeki pasti Patung Beruang akan join lagi. 

Dan terima kasih juga pada sahabat-sahabat baru Patung Beruang hasil dari Free Market ini. Terima kasih kerana sudi berkongsi booth, bercerita dan memanjangkan silaturrahim. Moga ada peluang lagi untuk kita join charity event akan datang, Aamiin :)

Friday, October 2, 2015

Book Review: Tak Kenal Maka Tak Cinta, Berkomunikasi Menurut Hikmah Islam

Tajuk: Tak Kenal Maka Tak Cinta, Berkomunikasi Menurut Hikmah Islam

Penulis: Hasrizal Abdul Jamil

Ceritanya Patung Beruang:
Malam tadi selepas habiskan novel The Alchemist, Patung Beruang pun beleklah buku-buku yang baru dibeli kelmarin. 

Bila terpandang buku Ustaz Hasrizal ini, Patung Beruang pun terus balut kulit buku ini dengan plastik (supaya buku ini tidak cepat rosak dan memang hobi Patung Beruang pun suka balut buku, hehe) dan seterusnya mula lah membacanya. 

Masa tu, jam baru pukul 10.30 malam. Sambil baring atas katil dan peluk Bibi, dengan ditemani love songs dari LiteFM, Patung Beruang pun baca lah buku ini dari sehelai ke sehelai, dengan aman damainya.

Suasana yang sangat mendamaikan, dengan lagu-lagu romantik, malam yang sejuk dan tanpa disedari, Patung Beruang dah sampai ke muka surat terakhir. What???? 

Dan pada masa itu, jam baru pukul 11 malam, hehehe.. 

Yes, macam tak percaya pula kan? Yelah, selama ni karya Ustaz Hasrizal semuanya tebal-tebal dan mengambil masa beberapa hari untuk Patung Beruang habiskan pembacaanya. Tapi, kali ini, terbalik pula, hehe.. 

Menariknya Buku Ini:
Tak Kenal Maka Tak Cinta lain dari kebiasaan karya Ustaz Hasrizal. Jika selama ini, karya Ustaz Hasrizal penuh dengan coretan yang menyentuh perasaan, adakalanya menjentik ego dan lamunan kita, tetapi kali ini beliau bawakan pembaharuan dalam penyampaian idea beliau.

Tak Kenal Maka Tak Cinta disampaikan dalam bentuk bergambar, ilustrasi yang menarik dan mencuit hati tetapi dalam masa yang menyindir kita para pembaca. Ini kerana, gelagat yang dipaparkan adalah apa yang berlaku pada kita, atau mungkin disekeliling kita atau mungkin juga apa yang kita sendiri lakukan selama ini. 

Mesej yang disampai adalah pelbagai, dari soal komunikasi sesama ahli keluarga, empathy sesama manusia, keprihatinan kita kepada mereka yang berada di bawah tanggungjawab kita, cara menegur dan memperbetulkan, sifat sabar, keinginan untuk mencari hidayah dan pelbagai lagi. 

Dapat disimpulkan bahawa buku ini adalah salah satu medium dakwah yang santai, interaktif tetapi dalam masa yang sama boleh memberi impak yang besar kepada pembacanya. Yang pasti, pembaca tidak bosan untuk menelaah dari satu mukasurat ke satu mukasurat yang lain sehinggalah habis. 

Kesimpulannya, satu pembaharuan yang menarik dan segar dari Ustaz Hasrizal. Cuma, mungkin disebabkan kurangnya bilangan mukasurat, jadi Patung Beruang rasa seperti tidak puas untuk menghadam buah fikiran dan coretan beliau. Yang pasti, buku ini sesuai untuk semua lapisan pembaca dari kanak-kanak, remaja, belia dan dewasa kerana isi kandungannya meliputi hampir keseluruhan aspek komunikasi kita seharian. 

p/s: Lepas ini, Patung Beruang bolehlah mula membaca buku baru yang lain pula. Ada banyak yang sedang menunggu giliran ini. Nikmatnya hidup ini, hehehe... 

Thursday, October 1, 2015

Book Review: The Alchemist

Tajuk: The Alchemist

Penulis: Paulo Coelho

Menariknya Novel Ini:

Ok, ini adalah coretan yang masih panas dari Patung Beruang ye, hehe. Patung Beruang baru saje habiskan pembacaan novel ini dan decide nak cepat-cepat kongsikan  kehebatan novel ini dengan semua orang.

Finas, thank you girl sebab remind kan Patung Beruang tentang novel ini. Tomorrow, i'll lend this novel to you, girl :) 

Patung Beruang beli novel ini di MPH Online last week dan parcel sampai di ofis keesokkan harinya. Ikutkan, cepat je Patung Beruang boleh habiskan novel ini, tapi yelah, kuasa Allah mengatasi segala-galanya. Patung Beruang demam teruk, dicampur dengan flu dan batuk since Ahad sampailah Rabu. So, that time, Patung Beruang memang tak mampu nak membaca buku. Alhamdulillah, bila dah sembuh ni, barulah boleh continue pembacaan.

Ok, enough my story. Let's start the amazing journey of The Alchemist ye :)

The Alchemist mengisahkan seorang remaja lelaki yang tidak bernama. Dalam cerita ini, wataknya dikenali sebagai "The boy". 

The boy adalah seorang pengembala kambing biri-biri. Hidupnya hanya ditemani dengan haiwan gembalaanya. Dia merantau jauh membawa haiwan gembalaannya mencari rumput atau padang yang subur, sungai yang jernih dan jika sampai masanya, the boy akan menjual biri-biri kepada peniaga. Tak kisahlah, untuk disembelih ataupun sekadar menjual bulu-bulu biri-biri tersebut. 

Satu sifat menarik yang ada pada the boy adalah dia suka membaca buku. Jadi, walaupun dia hanya seorang pengembala, tetapi mindanya dan ilmunya lebih hebat dari pengembala yang lain. 

The boy mendapat mimpi yang sama sebanyak 2 kali. Mimpinya adalah beliau didatangi oleh seorang kanak-kanak, ketika the boy sedang mengembala biri-birinya. Dan tiba-tiba, kanak-kanak tersebut membawanya ke Piramid di Mesir. Kanak-kanak tersebut juga memberitahu yang jika the boy berjaya sampai ke Piramid, the boy akan berjumpa dengan harta karun. 

Pada suatu hari, the boy pergi berjumpa seorang wanita Gipsi yang merupakan seorang tukang tilik dan menceritakan mimpinya itu. Wanita Gispi itu menyarankan agar the boy pergi mencari Piramid tersebut dan jika berjaya menemui harta karun tersebut, the boy mestilah menyerahkan 10% dari harta karun tersebut kepada wanita Gipsi ini. 

Selepas itu, ketika the boy sedang kyusuk membaca buku di sebuah pekan, seorang lelaki tua duduk bersebelahan dengannya. Mereka berbual walaupun pada awalnya the boy tidak berminat untuk melayan percakapan lelaki tua tersebut kerana merasakan yang lelaki itu hanya mengganggu concentration nya yang sedang membaca. Tetapi anehnya, lelaki tua ini seperti tahu tentang mimpi the boy dan juga sejarah dan masa depan orang lain yang berada di pekan tersebut. Dan lelaki tua itu akhirnya mengaku yang beliau adalah seorang raja. Beliau meminta untuk membeli biri-biri the boy agar the boy mempunyai duit untuk mengembara ke Egypt bagi mencari Piramid yang dimimpi kannya. Dan raja itu juga menghadiahkan 2 buah batu yang bernama Urim dan Thummim. Batu-batu ini boleh memberi petunjuk kepada the boy jika the boy berada di persimpangan. 

Tanpa biri-birinya, maka bermula lah pengembaraan the boy menuju ke Egypt. Disepanjang pengembaraanya, berbagai peristiwa berlaku. The boy ditipu orang sehingga kehilangan semua duitnya, terpaksa berkerja di kedai barang-barang Kristal demi mencari sesuap nasi dan tempat tinggal, merentasi gurun padang pasir, bertemu dengan perompak, bertemu dengan puak-puak yang sedang berperang dan juga jatuh cinta dengan seorang gadis Padang Pasir yang bernama Fatima. 

Berjayakah the boy menjumpai Piramid yang dicarinya itu? Memang ada harta karun kah atau mungkin ia hanya sekadar mimpi? Atau mungkinkan the boy akan mengalah, hentikan perjalanannya, berpatah balik dan kembali menjadi pengembala biri-biri? 

Kalau nak tau jawapannya, kenalah baca sendiri The Alchemist ini, heheh... 

Oh ye, memang wujud watak alchemist dalam buku ini. Dimana akhirnya memang the boy akan berjumpa dengan seseorang yang bergelar alchemist. Tetapi, dalam konsep yang lagi besar, alchemist itu adalah membawa maksud diri kita sendiri. Dalam konsep sains, alchemist boleh menukarkan satu unsur kepada unsur yang lain. Dimana jika 2 atau lebih unsur bergabung, ia akan membentuk output yang lain. Contoh simple, oksigen yang bergabung dengan hidrogen, akan membentuk air (H2O). 

Tetapi, dalam kehidupan kita, diri kita ini juga digambarkan sebagai alchemist dimana kita mengadunkan segala elemen, peristiwa, perasaan, pemikiran dan sebagainya bagi membentuk siapa kita, kemana kita pergi, apa keadaan kita dan sebagainya. In other words, tiada benda atau perkara yang hanya mempunyai 1 elemen sahaja. 

Finally, novel yang diterbitkan pada tahun 1988 ini sangat menarik and full of colours. Tidak hairanlah jika ia telah terjual lebih dari 65 juta salinan dan diterjemahkan ke bahasa-bahasa lain. 

Dalam hidup kita ini, ada realiti, ada mimpi dan ada juga magic. Disaat kita berada di alam realiti, tidak salah untuk kita mengejar mimpi. Dan adakalanya magic datang tanpa disedari. Dalam konsep Islam, kita percaya dengan Qada' dan Qadar serta kuasa Allah itu tiada batasannya. Harta yang berharga tidak semestinya wang ringgit atau emas berlian semata-mata, tetapi ia juga boleh jadi ilmu dan pengalaman yang kita miliki. So just open our eyes, open our mind, pray to Allah and enjoy our journey of life :) 

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...