Monday, November 16, 2015

Book Review: Aci Patmabi


Tajuk: Aci Patmabi


Penulis: Azmi Iskandar Merican

Sinopsis Novel Ini:

Aci Patmabi adalah nama watak utama didalam novel ini. Patmabi adalah anak sulung dan satu-satunya anak gadis Mamak Maidin, seorang ahli perniagaan terkenal di Pulau Pinang.

Dibesarkan didalam keluarga elit, Patmabi membesar sebagai seorang gadis yang bersopan santun, terjaga perilakunya dan tutur katanya, cantik rupa parasnya serta cerdas mindanya.

Minatnya yang gemar membaca disokong kuat oleh Mamak Maidin dimana Mamak Maidin tidak berkira untuk membelikan buku-buku, kitab-kitab dan majalah Al-Imam bagi santapan minda anak gadisnya. 

Pada usia masih remaja, Patmabi dikahwinkan dengan Pakwan, anak sulung Mamak Seeni Rawther, peniaga emas, berlian dan permata terkenal di Pulau Pinang. Mamak Seeni Rawther digambarkan sebagai antara orang terkaya di Pulau Pinang. 

Perkahwinan dengan Pakwan telah mengubah kehidupan Patmabi sedikit demi sedikit. Keluarga Mamak Seeni Rawther ibarat seperti buah mangga. Nampak indah diluar tetapi isi didalam penuh dengan ulat. Kekayaan yang melimpah ruah tidak mampu membuatkan mereka bersyukur kepada Allah swt. Pegangan agama yang longgar, terlalu percaya pada kepercayaan yang karut marut dan perpecahan keluarga memburukkan lagi keadaan. 

Patmabi diuji apabila Pakwan lebih gemar menghabiskan masa dengan aktiviti Club daripada menguruskan perniagaannya. Mula bermain perempuan, dan akhirnya terjerat dengan cinta palsu anak wayang. Pakwan hilang pertimbangan, harta benda habis diberikan semuanya kepada anak wayang, perniagaannya jatuh muflis dan diambil alih oleh pekerjanya sendiri. 

Tidak cukup dengan masalah yang dibawa Pakwan, anak-anak Patmabi juga tidak menjadi. Lebih gemar berfoya-foya, berjudi dan mengisap ganja sehingga akhirnya rumah pusaka Patmabi juga turut tergadai. 

Menariknya Novel Ini:
Novel ini membawa kita mengembara ke Pulau Pinang, pada zaman dahulu ketika British masih memerintah. Kehidupan golongan elit yang terdiri dari ahli perniagaan mamak, kaum cina, orang British dan juga tidak ketinggalan masyakarat melayu dan india yang tertinggal jauh pada masa itu. 

Turut dipaparkan tentang longgarnya institusi keluarga dimana anak-anak terlalu dimanjakan dengan wang ringgit dan kemewahan sehingga mereka jadi tidak berguna. Harta yang dikumpul oleh generasi terdahulu akhirnya tergadai kepada bangsa asing disebabkan kelalaian dan kemalasan mereka sendiri.

Sifat orang Melayu yang tidak suka melihat bangsa sendiri maju, ingin cepat kaya tetapi malas berusaha dan suka berpuak-puak turut dipaparkan. Pada masa itu, orang Melayu berlumba-lumba untuk menjual tanah-tanah mereka kepada tauke-tauke Cina dengan alasan mereka malas untuk menguruskannya. Walaupun harga yang dibayar terlalu murah tetapi mereka merasakan itu satu kebanggaan kerana mereka berjaya menjadi Orang Kaya Baru dalam sekelip mata. 

Bagi Patung Beruang, novel ini lain dari lain kerana ia mencerminkan keadaan sebenar sebenar apa yang berlaku pada masa itu. Malah, cerita yang sama turut boleh kita lihat dalam keadaan sekarang. Situasi seperti kelalaian dan kemalasan orang Melayu, keghairahan mengejar wang segera, tidak mementingkan pendidikan anak-anak, masih lagi kita boleh jumpa dalam keadaan sekarang. Dan yang pasti, ending novel ini adalah sesuatu yang berpijak di bumi nyata dimana jika kita dilahirkan dalam keadaan kaya-raya, belum tentu kita akan mati dalam keadaan kaya-raya juga. Tidak mustahil keadaan terbalik sepenuhnya... 


2 comments:

  1. Hi sis,
    Saya ada email sis bertanyakan tentang scope IA.. appreciate if you can drop me your contact either through gmail is also possible.

    Thanks,
    Farhana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Farhana, you can email me at ilyana.dec@gmail.com. Sure, feel free to ask any questions regarding IA. Have a nice day :)

      Delete

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...