Sunday, November 15, 2015

Book Review: The Christmas Box

Tajuk: The Christmas Box

Penulis : Richard Paul Evans

Ceritanya Patung Beruang:

Maaf ye, Patung Beruang lama tidak menulis. Recently, Patung Beruang jarang ada kat sini. Asyik fly sahaja, huhu.. Sampai rasa rindu sgt dgn rumah ni.

Walaupun banyak buku-buku yang Patung Beruang berjaya habiskan pembacaannya, tetapi, disebabkan faktor masa dan keadaan yang tidak mengizinkan untuk menulis, Patung Beruang tangguhkan dulu hasrat untuk berkongsi buku-buku tersebut disini.

Dan longgokan buku-buku yang telah habis dibaca tetapi belum ditulis reviewnya semakin lama semakin tinggi. Mana taknya, tunggu ERL baca buku, dalam ERL baca buku, dekat airport baca buku, dalam flight baca buku, nak tido pun baca buku. Jadi, cycle untuk habiskan setiap satu buku tu pendek lah. 

So, pagi ni,  dengan masa singkat yang Patung Beruang ada dan sambil bersarapan baki pizza semalam (dah siap dipanaskan dengan oven ye hehe) , boleh lah Patung Beruang duduk menaip sebentar. 

Menariknya Buku Ini:

The Christmas Box yang pertama kali diterbitkan pada 1993 adalah medium yang digunakan oleh Richard Paul Evans untuk berkongsi dengan pembaca mengenai keadaan beliau dan isterinya, Keri serta anak perempuan mereka, Jenna ketika mereka menetap di Utah. 

Pada masa itu, Richard sedang bergelut untuk menstabilkan perniagaannya. Dan sebagai salah satu langkah penjimatan kewangan keluarga, mereka telah berpindah ke sebuah mansion, yang dimiliki dan dihuni oleh MaryAnne. 

MaryAnne, seorang wanita tua, tinggal bersendirian di mansion tersebut selepas kematian suaminya. Oleh kerana tidak mahu kesunyian dan memastikan rumahnya sentiasa terjaga kemas, MaryAnne telah mengiklankan hasratnya untuk mencari pasangan yang sudi tinggal bersamanya, dan sanggup mematuhi syarat-syarat yang tertentu. 

Kehadiran Richard dan keluarga diterima baik oleh MaryAnne. Malah, MaryAnne sangat tertarik hati dengan Jenna, anak kecil pasangan ini yang berumur 4 tahun. 

MaryAnne gemar bercerita kepada Jenna. Dan cerita kegemarannya adalah kisah-kisah klasik musim Christmas. 

Pada suatu hari, Richard dan Keri terjumpa Christmas Box di dalam salah satu bilik di mansion tersebut. Didalam Christmas Box tersebut mengandungi beberapa dokumen dan surat yang ditulis oleh MaryAnne. Namun, mereka tidak jumpa siapakah nama penerima surat tersebut. Luahan rasa yang ditulis oleh MaryAnne sangat menyayat hati dan ia menimbulkan misteri kepada siapakah surat-surat tersebut ditujukan.

Oleh kerana perniagaan Richard semakin berkembang, maka Richard banyak menghabiskan masa di luar rumah. Rutin kesibukan Richard disedari oleh MaryAnne dan pada suatu hari, MaryAnne mengajukan soalan, "Apakah hadiah Christmas yang pertama?"

Soalan tersebut tidak dapat dijawab oleh Richard dan ia menimbulkan kemarahan MaryAnne. Dan sejak itu, tingkahlaku MaryAnne mula berubah. Beliau kerap keluar dan hanya pulang ketika waktu malam. Pulang dalam keadaan letih dan seperti baru lepas menangis. 

Sehiggalah pada suatu hari, MaryAnne jatuh sakit dan dimasukkan ke hospital. Di sana, sedikit demi sedikit, rahsia hidup MaryAnne mula diketahui oleh Richard dan Keri. Dan Richard juga mula mendapat jawapan kepada soalan yang diajukan oleh MaryAnne padanya. 

Buku ini Patung Beruang amik masa lebih kurang sehari saja untuk habiskan pembacaannya. Mungkin dengan gaya bahasa Richard yang santai, dan jalan cerita yang mengisahkan kehidupan sebuah keluarga kecil di tengah bandar. 

MaryAnne digambarkan sebagai seorang wanita tua yang kaya dan bijaksana, yang kehilangan separuh hidupnya tatkala anak tunggalnya meninggal dunia di usia yang sangat muda, dan kehilangan baki separuh hidupnya apabila suaminya pula meninggal. Tetapi MaryAnne terus tabah dan hidupnya sentiasa dikelilingi insan-insan yang baik dan prihatin termasuklah jiran sekeliling. Kehadiran keluarga Richard membuatkan MaryAnne merasa beliau mempunyai keluarga semula. Dan oleh itu, MaryAnne berusaha keras untuk memastikan Richard sentiasa menghargai insan-insan yang ada disekelilingnya.

Membaca The Christmas Box seolah-olah membawa kita kepada kegembiraan hidup dikelilingi keluarga, pentingnya menghargai kasih sayang keluarga yang tidak berbelah bahagi selagi mereka masih ada...  

No comments:

Post a Comment

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...