Sunday, August 13, 2017

Lepaskanlah. Dia Bukan Milik Kita...

Pagi Jumaat, sedang duduk bersimpuh di atas sejadah tatkala selepas solat Subuh, tiba-tiba sahaja Patung Beruang seperti tersedar tentang kekosongan dan kesunyian rumah ini. Dan perasaan itu menghadirkan rasa sebak yang tidak mampu digambarkan.  

Menoleh disebelah kiri, terlihat Bibi elok tergolek diatas katil. Teman bercakap Patung Beruang setiap hari. Walau dia tidak mampu membalasnya, rutin itu masih kekal setiap pagi dan malam, tatkala pulang dari pejabat. 

Rasa sebak ini sangat menyesakkan. Enggan melayan perasaan, lepas berdoa, Patung Beruang bingkas melipat telekung dan sejadah. 

Tiba-tiba telinga ini menangkap sayup-sayup bunyi kucing mengiau. Rasanya seperti datang dari pintu depan rumah. 

Pelik kerana jam ketika itu masih lagi pukul 6 lebih. Dan 2 ekor kucing yang menjadi tetamu setia rumah ini setiap pagi, tidak pernah mengiau kecuali bila mereka nampak Patung Beruang. 

Patung Beruang cepat-cepat pergi ke pintu depan dan terlihatlah Garfield (kucing jiran sebelah) sedang elok menunggu depan pintu. Elok je Patung Beruang buka sliding door, Garfield terus masuk rumah, menggesel di kaki Patung Beruang sambil mengiau. 

Dulu Patung Beruang pernah bercerita tentang Garfield disini. Tapi Garfield yang itu dah hilang. Garfield yang ini adalah kucing baru yang mempunyai rupa dan warna yang sama seperti Garfield yang lama. Dan seronoknya, Garfield yang baru ini pun rajin je datang rumah Patung Beruang untuk minta makanan, hehe.. 

Patung Beruang terus bersiap untuk ke pejabat dan Garfield setia mengikut setiap langkah kaki ini. Melancholy yang ada sebentar tadi terus hilang entah kemana, dek kerana penangan Garfield. 

Selepas bersiap, Patung Beruang keluar untuk panaskan enjin kereta. Dan Garfield macam tahu-tahu je yang Patung Beruang nak bagi dia makan, jadi dia tunggu siap-siap dekat botol makanan kucing, hehe.. 

Elok je Patung Beruang letakkan makanan kucing diatas simen di halaman, keluarlah pula 2 ekor kucing yang lain dari bawah kereta Patung Beruang. Ooooo... Garfield bawa kawan rupanya. Jadi, Patung Beruang pun buat lah 3 portion makanan untuk 3 ekor kucing yang menjadi tetamu baru pada pagi itu. 

Tiba-tiba, Patung Beruang rasa macam diri ini sedang diperhatikan pula. Patung Beruang toleh kearah tepi tembok dan ternampaklah 2 ekor tetamu setia sedang melihat ke arah Patung Beruang dengan pandangan yang sedih. Biasanya, mereka akan masuk kedalam kawasan halaman dan tunggu Patung Beruang letakkan makanan mereka. Tetapi pagi ini, mungkin sebab mereka lihat ada Garfield dan 2 ekor kucing lain, jadi mereka tidak berani untuk masuk ke dalam untuk menunggu makanan. 

Oh ye lupa pula nak beritahu yang Garfield dan kawan-kawannya adalah kucing kacukan. Jenis yang besar, bulu lebat dan ekor cantik. Sedangkan 2 ekor tetamu setia itu pula hanyalah kucing baka biasa dan kurus pula, huhu. Jadi, mungkin mereka rasa gerun melihat Garfield dan kawan-kawannya. 

So, Patung Beruang pun letakkan portion makanan untuk 2 ekor tetamu setia ini di tempat biasa mereka. Wah, seronoknya mereka bila nampak ada makanan. Terus berlari untuk mengisi perut. 

Alhamdulillah, dalam sekelip mata Allah hadirkan Garfield dan rakan-rakannya serta 2 ekor tetamu setia ini sebagai penghibur hati Patung Beruang pada pagi itu. Penghibur hati yang membawa senyuman dan menghilangkan kesedihan. Terima kasih Ya Allah.. 

Namun Patung Beruang sedar yang Garfield dan kawan-kawannya bukan milik Patung Beruang. Patung Beruang hanya mampu berkongsi rezeki dengan mereka dan mengusap bulu mereka yang cantik. Dan apabila selesai mengisi perut, mereka akan pulang semula kepada tuan mereka. Tetapi, walau kehadiran mereka amat singkat, itu sudah cukup bermakna buat Patung Beruang. Terima kasih....


Dan begitulah juga dalam kehidupan kita ini. Ada yang hadir didalam hidup kita, dalam hati kita, tetapi dia bukan milik kita. Sampai masanya, dia akan pergi juga.

Kita tak boleh nak tahan dia. Kita tak mampu nak halang dia... 

Mungkin ye dulu dia ada dalam hati kita. Dulu, dia lah yang memahami kita. Dia lah tempat kita bercerita, berkongsi kisah sedih dan gembira, duka dan kecewa. 

Tetapi, itu dulu... 
Sekarang, dia bukan milik kita. Dan kita juga bukan milik dia. 
Jadi, lepaskanlah dia. 

Dia juga berhak untuk bahagia. Dia juga berhak untuk hidup dengan tenang. Dia juga berhak untuk gembira dan tersenyum tanpa perlu berpura-pura. 

Jangan diungkit cerita lama. Usah dipinta ulangan moment bersama. 
Kerana dulu dan hari ini, keadaan sudah tidak sama. 
Keadaan berbeza, status berbeza. Cuma cerita dan wataknya sahaja yang masih sama. 

Kita tidak tahu betapa sakitnya dia apabila dibuang. Ibarat membuang anak kucing dipasar. 
Dia tertanya-tanya sendiri, apa salahnya? Mengapa tiba-tiba sahaja diam seribu bahasa? Mengapa tiba-tiba sahaja menjadi orang asing yang entah dari mana? 

Kita tidak tahu betapa sukarnya dia untuk bangkit agar dapat berdiri dan berlari semula seperti sekarang. 
Betapa sukarnya dia mengharungi segalanya bersendirian tanpa mampu meluahkan kepada sesiapa pun. 
Betapa sukarnya dia memakai topeng setiap hari bagi menutup jiwanya. 
Betapa sukarnya dia merawat hati yang terluka, yang tidak terlihat dipandangan mata manusia. 
Dan...
Betapa sukarnya dia untuk berdepan semula dengan dengan kita seolah tiada apa.

Cukuplah kisah kita dan dia. 
Jangan dibuka semula kerana itu tidak adil untuk dia dan mungkin juga untuk kita sekali.
Bukankah kita sepatutnya sedang bahagia? 
Dek kerana impian kini menjadi nyata.  

Maka, lepaskan lah dia. Untuk kali ini dan selamanya....  

Saturday, August 12, 2017

Book Review: Patah Tumbuh

Tajuk: Patah Tumbuh

Penulis: Keris Mas

Menariknya Naskah Ini: 

Untuk pengetahuan, naskah Patah Tumbuh ini adalah buah tangan dari Kuala Lumpur International Book Fair di PWTC tahun ini. Alhamdulillah, naskah ini termasuk dalam kategori buku-buku yang beruntung kerana Patung Beruang berjaya selesaikan pembacaannya dalam tahun yang sama ia dibeli, hehe.. (Sedangkan ada banyak lagi buku yang masih berbalut plastic atau masih lagi duduk elok didalam kotak yang dihantar oleh Poslaju, sedang menanti giliran untuk dibaca, huhu..)

Semenjak tahun lepas, Patung Beruang jadi ghairah untuk memiliki dan menelaah karya-karya dari barisan Sasterawan Negara ataupun penulis agung dalam dunia sastera Malaysia dan Indonesia. Tujuan Patung Beruang lebih kepada untuk memahami pemikiran mereka dan meneliti dengan lebih mendalam keadaan dan situasi pada zaman mereka. Seperti yang kita tahu, barisan penulis agung ini gemar mencatatkan keadaan semasa didalam karya mereka. Keadaan semasa dari sudut pemikiran dan tingkah laku masyarakat, ekonomi, politik dan sebagainya. Sebab itulah, karya mereka sesuai dijadikan rujukan terutama untuk kita, pembaca yang tidak berpeluang untuk hidup didalam zaman yang sama dengan mereka. Selain mengenali zaman mereka, kita juga boleh berfikir tentang kehebatan, kelemahan serta rasionalnya tindakan dan keputusan mereka pada masa itu.  

Naskah Patah Tumbuh ini menyajikan 20 buah cerpen karya Keris Mas. Karya-karya ini sebenarnya telah tersiar di surat khabar atau majalah pada tahun-tahun 1940-an dan 1950-an. See, lama kan?? 

Cerpen ke-2, Darah dan Air Mata membawa kita kepada seorang perajurit muda dari pasukan tentera Republik Indonesia yang sedang berperang bagi menuntut kemerdekaan. Sedang berperang, perajurit muda ini mendapat kecederaan dan dibawa ke rumah sakit. Disana, beliau dijaga oleh barisan petugas kesihatan dari Palang Merah. Dan disana juga, beliau rapat dengan Suriati, salah seorang jururawat yang merawatnya. Perhubungan antara jururawat dan pesakit menimbulkan bibit-bibit cinta sehingga lah perajurit muda ini kembali sihat dan bersedia untuk pulang ke medan perang. Kepulangan ke medan perang membawa perasaan yang membara buat si perajurit muda. Membara kerana cintanya pada Suriati serta tekadnya untuk melihat Indonesia merdeka dari penjajah. Namun, takdir menentukan kesudahan cinta mereka. Perajurit muda tewas di medan peperangan dan hanya sepucuk surat dikirim kepada Suriati buat pengganti diri. 


Kehidupan Siti, seorang isteri yang suaminya entah kemana, sangat memilukan. Hidup bersendirian di kampung, tanpa pendapatan yang tetap, benar-benar menyesakkan dirinya. Tambah memilukan apabila melihat si Awang, anak kecil yang tidak tahu apa-apa, baru berumur setahun lebih, yang leka dan seronok melihat anak-anak kampung bersuka ria bermain bunga api bagi menyambut lebaran yang akan hadir lagi beberapa hari. Siti teringin untuk menjahitkan baju raya buat si Awang, namun, hasil jualan kuih bingkanya masih lagi tidak mencukupi untuk Siti membelikan kain untuk dijahit dan dijadikan baju raya. Siti yang muda rupawan menjadi perhatian orang kampung. Ada yang memuji kesetiannya pada suami yang sudah lama tidak nampak batang hidungnya. Namun, ada juga yang mengeji kebodohannya kerana masih bertahan. Siti keliru dan menderita. Derita rindu dan dendam, tanpa insan untuk diluahkan segala bebanan jiwa. Cerpen ke-5, Berhari Raya ke Kubur Nenek



Kalau diikut hati ini, mahu saja Patung Beruang kongsikan lebih banyak cerpen di sini. Namun, tidak adil pula buat penulis agung naskah ini. Maka, cukuplah Patung Beruang kongsikan 2 kisah sahaja ye. 

Kisah didalam naskah ini mengambil pelbagai latar belakang dan lokasi. Ada di Malaysia, ada di Indonesia dan ada juga di Singapura. Ada keluarga bangsawan, ada penduduk kampung, juga penghuni kota yang tersepit dengan arus pembangunan dan jerat kemiskinan, golongan pekerja, keluarga penjajah dan orang tempatan dan macam-macam lagi. Setiap kisah mempunyai keunikannya yang tersendiri. Tatkala membacanya, terasa seperti Patung Beruang turut berada pada zaman atau di lokasi tersebut. 

Sifat dan ragam watak yang dipaparkan pula sangat universal. Golongan penjajah yang bersikap tuan besar, orang tempatan yang sanggup membodek, menggadai maruah diri dan bangsa demi kesenangan sendiri, wanita dan ibu tunggal yang teraniaya tanpa simpati dari masyarakat sekeliling, golongan bangsawan yang sombong dan tidak sudi untuk berpijak di bumi nyata, pemipin yang khianat dan sebagainya. 

Walaupun naskah ini hanyalah kumpulan cerpen tetapi ia masih lagi memberikan kepuasan kepada pembaca terutama yang dahagakan karya-karya yang bermutu tinggi. Jadi, selamat membaca... :)   

Book Review: Bukit Syahdu

Tajuk: Bukit Syahdu

Penulis: Putraery Ussin

Menariknya Naskah Ini:

Naskah Bukit Syahdu ini membawa penonton mengenali seorang lelaki muda, bernama Cik Man yang tinggal di sebuah kampung di Bukit Syahdu. 

Cik Man tinggal berdua dengan anak angkatnya, Fitri. Kehadiran Fitri didalam hidup Cik Man secara tiba-tiba menyebabkan keluarganya mempunyai persepsi buruk tentang status Fitri dan kejujuran Cik Man. Namun, Cik Man bertegas untuk memelihara Fitri yang ketika itu masih lagi bayi. Dan ketegasan itu akhirnya menyebabkan Cik Man dibuang oleh keluarga sendiri. Kini, tinggallah Cik Man seorang diri membesarkan anak yang tidak bersalah itu. 

Fitri membesar menjadi seorang anak yang baik, bijak dan cerdas. Bagi Fitri, Cik Man adalah ibu dan ayahnya. Cik Man adalah dunianya. Dan Cik Man adalah sebahagian dari dirinya. 

Namun, tanpa diduga pada suatu hari Cik Man dan Fitri terlibat didalam kemalangan jalan raya. Dan kemalangan itu meragut nyawa Cik Man. Tanpa pengetahuan Fitri, si kecil ini menyangka yang Cik Man terlalu sibuk sehingga tidak berkesempatan untuk melawati dirinya di hospital. Hanya Cikgu Kamal yang kerap menziarahi dirinya, bertanya khabar dan memantau keadaan kesihatan Fitri. 

Dan kematian Cik Man, memberikan Ery, adik Cik Man suatu tanggungjawab yang besar sebagai penjaga Fitri. Dalam masa yang sama, ketika di tanah perkuburan, seorang wanita menegur Fitri dan mengaku yang beliau adalah ibu kandung Fitri. Satu pengakuan yang benar-benar mengelirukan anak kecil ini. 


Naskah Bukit Syahdu ini membawa pembaca kepada dilema seorang lelaki yang rasa bertanggungjawab untuk menyelamatkan nyawa dan masa depan bayi yang bukan darah dagingnya dan tiba-tiba muncul didalam hidupnya. Bagi Cik Man, bayi itu tidak bersalah walau apa pun asal usulnya. Maka, tidak adil untuk menghukum bayi itu. 

Perit getir membesarkan Fitri seorang diri oleh seorang lelaki bujang bukanlah satu persoalan yang mudah. Cik Man rela mengorbankan masa depan dirinya sendiri, serta cintanya pada kekasih hati demi Fitri. Dalam masa yang sama, pekerjaan sebagai buruh yang tidak menjanjikan pendapatan tetap turut memburukkan lagi keadaan kerana Cik Man sedar beliau bertanggungjawab untuk menyediakan kehidupan yang terbaik dan semampunya untuk Fitri. 

Watak Cikgu Kamal digambarkan sebagai seorang guru yang sangat prihatin di sekolah Fitri. Malah, Cikgu Kamal juga telah diberitahu tentang keadaan Fitri, asal usulnya dan keadaan kesihatan Fitri yang mengidap lelah sehingga anak kecil ini tidak mampu untuk bersukan atau bermain bola sepak seperti rakan sebaya yang lain. Cikgu Kamal dilihat sebagai seorang guru yang sentiasa menenangkan Fitri dan memberinya semangat untuk meneruskan kehidupan ini walau apa jua badai yang datang dan dalam masa yang sama, sentiasa berusaha yang terbaik didalam akademik. 

Satu perkara yang Patung Beruang suka tentang watak-watak didalam novel ini adalah tiada satu pun watak jahat, hehe.. Walau awalnya digambarkan yang Cik Man dan Ery berselisih faham kerana ketegasan Cik Man untuk memelihara Fitri, namun ia hanyalah satu pertentangan pendapat antara seorang abang dan adik. Tiada dendam didalam hati melainkan kasih sayang semata-mata. 

Yang pasti, ending novel ini menarik kerana plot twist yang sangat cantik. Terima kasih buat penulis kerana memberi masa depan yang cerah buat Fitri... 

Monday, August 7, 2017

Book Review: Soya Ais Peneram Madu


Tajuk: Soya Ais Peneram Madu


Penulis: Shahkang

Menariknya Naskah Ini: 

Pertama kali Patung Beruang bersua dengan naskah ini adalah ketika Kuala Lumpur International Book Fair, yang berlangsung di PWTC pada pertengahan tahun hari itu. Masa itu, Patung Beruang di booth ITBM. Patung Beruang sudah berkira-kira untuk membeli naskah ini tetapi bajet terhad pula masa itu. Dan ada naskah lain pula yang lebih menarik perhatian Patung Beruang. Jadi, nak tak nak, terpaksalah Patung Beruang lepaskan naskah ini. 

Kemudian, ketika bulan Ramadhan hari itu, Patung Beruang telah pergi ke Pejabat ITBM untuk membeli buku-buku untuk anak-anak buah Patung Beruang. Kebetulan ITBM sedang mengadakan jualan murah untuk beberapa genre buku terbitan mereka. Sedang ralit membelek buku-buku disana, Patung Beruang ternampak naskah ini dan kebetulan naskah ini juga termasuk didalam jualan murah tersebut. Jadi, tanpa berlengah, Patung Beruang pun cepat-cepatlah masukkan naskah ini ke dalam bakul pembelian, hehe.. 

Soya Ais Peneram Madu adalah himpunan 11 buah cerpen karya Shahkang yang mempunyai pelbagai latar belakang dan penceritaan yang menarik. Penulis membuka pengembaraan naskah ini dengan Dialog Kota yang membawa pembaca kepada dialog dan monolog yang berlaku antara Putarajaya, New York dan London. Putrajaya terasa dirinya kerdil jika dibandingkan dengan kotaraya lain yang lebih gah dan lebih metropolitan. Namun, untuk London dan New York, Putrajaya walaupun umurnya masih muda, namun kehebatannya amat dikagumi. Bermula dari keunikan seni binanya yang kukuh dengan jatidiri ditambah pula keperibadian masyarakat yang mendiaminya, yang masih kaya dengan nilai-nilai kemanusiaan, pegangan agama yang masih kukuh paksinya, sedikit pun tidak pernah merendahkan keintelektualan masyarakat yang mendiami Putrajaya. Itulah Putrajaya dimata New York dan London. 

Kuih peneram madu adalah kuih tradisi masyarakat Melayu yang rasanya sangat manis tetapi rangup. Kerangupannya terutama ketika masih panas baru sahaja diangkat dari kuali, menjadi buruan pengunjung Pasar Malam yang tidak putus-putus singgah di gerai Mak Limah. 

Disebelah gerai Mak Limah, berdiri pula gerai Pak Ismail yang menjual air soya. Air soya manis yang segar dan berais, adalah penyejuk tekak yang paling sedap kepada pengunjung terutamanya tatkala cuaca panas. 

Tanpa diduga, rupa-rupanya hidangan makanan dan minuman ini saling bermusuhan. Mereka merasakan kehadiran pihak disebelah sana sebagai petanda untuk merampas takhta sebagai pemanis tekak yang paling unggul buat pengunjung Pasar Malam. Kemuncak kepada permusuhan ini adalah apabila beberapa biji kuih peneram melompat masuk ke dalam balang air soya, dan mencemarinya dengan minyak yang ada dari kuih peneram. Dan air soya juga tidak ketinggalan apabila sengaja membasahi deretan kuih peneram yang masih panas dan rangup didalam dulang. Akhirnya, kuih peneram basah dan turut rosak. Sama rosaknya seperti air soya didalam balang. Agak menyedihkan tragedi dua hidangan ini kerana kesudahannya, takhta mereka dirampas oleh Marshmallow, hidangan barat yang baru diperkenalkan di Pasar Malam tersebut.  Soya Ais Peneram Madu


Baiklah, cukuplah Patung Beruang kongsikan 2 buah cerpen sahaja disini. Selebihnya kenalah menatap sendiri di dalam naskah ini ye. 

Perkara menarik tentang naskah ini adalah watak-watak yang ditonjolkan didalam cerpen-cerpen ini bukanlah watak manusia. Sebagai contoh, ada watak kotaraya ternama (Dialog Kota), watak kucing berkeliaran di Hagia Sophia demi mencari pewaris al-Fatih (Seekor Penunggu Bernama Tombul), hidangan manisan atau pemanis mulut dan minuman (Soya Ais Peneram Madu), tiang di dalam LRT, tepian lebuhraya dan juga pusat membeli belah (Suara-Suara Tiang). 

Walau watak utamanya bukan manusia, namun cerita yang dipaparkan  masih lagi berkisar kepada manusia. Pemerhatian, kritikan, pandangan dan sindiran mereka terhadap perilaku manusia yang jelek dan tidak sepadan dengan taraf sebagai khalifah dimuka bumi ini. Sebuah naskah yang menarik dan seronok untuk dibaca. Seperti biasa, terbitan ITBM memang tidak pernah mengecewakan Patung Beruang.. 

Book Review: Padanya Ada Bahagia

Tajuk: Padanya Ada Bahagia

Penulis: 
1. Dr. Robiah K. Hamzah
2. Bahruddin Bekri

Menariknya Naskah Ini:

Naskah Padanya Ada Bahagia adalah sebuah naskah yang sesuai untuk pembaca yang ingin mengetahui tentang cara mendidik anak dan keluarga, belajar bersama-sama bagi menjadi ibu bapa yang lebih baik dan membentuk anak-anak yang terbaik. 

Naskah yang menarik ini mengandung 10 Bab yang penuh dengan maklumat serta contoh-contoh menarik iaitu:

1. Bahagianya Berkasih Sayang
2. Bahagianya Memahami
3. Bahagianya Akhlak Mulia
4. Bahagianya Berbaik Sangka
5. Bahagianya Kejujuran
6. Bahagianya Bersyukur
7. Bahagianya Berusaha
8. Bahagianya Menghormati
9. Bahagianya Beradap Sopan
10. Bahagianya Berlemah Lembut

Bab 1: Bahagianya Berkasih Sayang membawa pembaca kepada kisah Zahid, seorang anak yatim, elok budi pekerti dan akhlaknya namun dilahirkan didalam keluarga yang kurang berkemampuan. Kemiskinan keluarga membuatkan Zahid tidak banyak meminta-minta dari ibunya apatah lagi tatkala melihat kesusahan ibu membesarkannya dan 2 orang adiknya yang masih kecil. 

Pada suatu hari, Zahid dibuli oleh Mohsen dan rakan-rakannya, pelajar yang terkenal dengan kenakalan dan masalah disiplin. Oleh kerana tidak tahan dibuli, Zahid gagal mengawal kemarahannya dan akhirnya tercetuslah pergaduhan diantara mereka. Pergaduhan yang membawa mereka semua ke bilik Guru Besar. 

Sifat anak-anak yang beremosi, dahagakan perhatian dan kasih sayang, seringkali menyebabkan mereka mudah atau gemar berkelahi. Bagi mereka, ia adalah penyelesaian yang terbaik untuk sebarang perbezaan atau permasalahan yang dihadapi. Oleh itu, adalah penting untuk ibu bapa mengajar anak-anak untuk menerima perbezaan yang wujud dikalangan manusia dan memberi peluang kepada mereka untuk menyatakan pendapat. Pamerkan sikap menghormati pemikiran dan perasaan mereka. Dan yang paling penting, sentiasa mengingatkan mereka bahawa pergaduhan itu tidak akan mampu menyelesaikan masalah yang ada. Malah, ia merumitkan pula masalah yang sedia ada. 


Secebis Kain Perca membawa pembaca kepada sambungan kisah kenakalan Mohsen dan bagaimana Zahid menghadapinya dengan perilaku yang lebih rasional berbanding bergaduh mengikut emosi. Kejadian bermula apabila Mohsen mengejek Zahid tatkala terlihat Zahid memakai pakaian sukan yang mempunyai kesan jahitan perca di bahagian perut. Mohsen berterusan mengejek dan memprovokasi Zahid sedangkan Zahid hanya berdiam diri sambil menahan tangis. 

Akhirnya kelakuan kurang sopan Mohsen itu ditangkap oleh Cikgu Ben, Guru Besar sekolah dan lantas dipanggil masuk ke bilik Guru Besar. 

Begitulah ragam anak-anak. Memang biasa, anak-anak mengejek perkara-perkara atau perilaku yang berbeza dengan mereka. Malah, lebih merumitkan apabila mereka membuli rakan sebaya dengan cara ini juga. 

Buat anak-anak yang mengjadi mangsa ejekan, pasti hati sakit dan darah membuak-buak marah sehingga boleh mencetuskan pergaduhan atau tindakan kasar jika tidak dibendung. Oleh itu, penting untuk kita orang dewasa sentiasa menasihati anak-anak agar jangan membalas setiap ejekan yang diterima. Usah peduli mereka yang mengejeknya itu. Malah, jalan terbaik adalah beredar sahaja dari situasi atau individu tersebut. Mungkin terlihat seperti anak tersebut berada dipihak yang lemah. Tetapi hakikatnya, mereka berani. Berani untuk mengambil tindakan yang rasional tanpa menyakiti diri sendiri atau pihak lain. 
Bab 3: Bahagiannya Akhlak Mulia


Secara umumnya, naskah ini membawa pembaca untuk mengenali watak Zahid, Mohsen dan rakan-rakan mereka. Setiap bab akan membawa kita dengan ragam dan perilaku mereka dimana ada pengajarannya yang tersendiri. Dari situ penulis akan menerangkan mengapa tindakan itu adalah yang terbaik atau tidak dari kanak-kanak tersebut. Dan penulis juga tidak lokek untuk berkongsi tips dan panduan berguna kepada pembaca bagi diaplikasikan andai keluarga sendiri yang berdepan dengan situasi demikian. 

Perkara menarik tentang naskah ini yang menarik perhatian Patung Beruang adalah susunan ceritanya adalah pendek-pendek belaka, dan selepas itu akan disusuli dengan penerangan dari penulis, tips dan panduan berguna. Jadi kelajuan pembacaan boleh dikatakan agak laju kerana sekejap sahaja sudah bertukar ke Bab yang baru. Selain itu, size font yang besar dan spacing yang lebar membuatkan pembaca selesa untuk menelaah naskah ini, terutama mereka yang bermata empat macam Patung Beruang ini, hehe... 

Jadi, walaupun Patung Beruang belum berkahwin dan juga tidak mempunyai anak, tidak salah untuk Patung Beruang menatap naskah yang bercorak parenting knowledge ini. Seronok je mencari ilmu baru. Manalah tahu kan, ada rezeki nanti bolehlah diaplikasikan didalam kehidupan sebenar. Aamiin.. 

Book Review: Meski Jauh Dibatasi Bumi

Tajuk: Meski Jauh Dibatasi Bumi

Penulis: Sutung Umar RS

Menariknya Naskah Ini:

Naskah Meski Jauh Dibatasi Bumi ini bolehlah diibaratkan seperti cerita kehidupan penulis, luahan hati dan perasaan beliau kepada Bonda tercinta yang sudah sekian lama menerima jemputan dari Yang Maha Pencipta. 

Bab pertama, penulis memulakan naskah dengan kisah pemergian Bonda dan pengalaman beliau menjejakkan kaki pertama kali di Kuala Lumpur yang berlaku pada tahun 1969.

Penulis adalah anak sulung yang lahir dan tinggal di Kampung Tunjung, yang berhampiran dengan Sungai Kelantan. Pada usia yang masih muda, beliau telah diamanahkan oleh Arwah Bonda untuk menjaga adik-adiknya yang masih kecil. Amanat yang dituturkan oleh Bonda ketika sedang nazak dipangkuan beliau. 

Penulis juga menceritakan latar belakang diri beliau dan betapa beliau berpendapat beliau lah yang paling banyak menghabiskan wang Ayah dan Bonda dalam urusan persekolahan dan pelajaran berbanding adik-adiknya. Ini adalah kerana selepas tamat Sijil Pelajaran Malaysia, beliau tidak dapat menyambung pelajaran ke Tingkatan Enam dalam sekolah kerajaan. Oleh itu, beliau terpaksa menyambung pelajaran di sekolah swasta iaitu, Institut Pendidikan Kota Bharu demi menduduki peperiksaan Sijil Tinggi Persekolahan Malaysia. 

Tanggungjawab sebagai anak sulung dan anak lelaki sangat berat apatah lagi segala beban kewangan keluarga terletak di bahu beliau. Dengan adik-adik yang masih kecil dan bersekolah, tidak sanggup rasanya penulis untuk melihat kesedihan mereka ketika pagi Raya Aidilfitri, yang tidak serupa kanak-kanak lain. Maka, dengan berat hati, beliau nekad untuk pulang semula ke Kuala Lumpur pada petang Raya. Meninggalkan adik-adik di kampung bersama-sama pesan agar mereka menziarahi pusara Bonda di pagi raya esoknya. 

Penulis juga menceritakan kisah adik-adiknya dan ahli keluarga terdekat mereka didalam naskah ini. 

Kisah ayah yang akhirnya berkahwin dengan wanita lain setelah kematian Bonda. Ibu tiri baru seorang yang baik namun sangat naif. Bersama dengan isteri baru ini, penulis memperolehi beberapa orang adik tiri. Namun, perhubungan kedua keluarga ini tidak lah terlalu rapat walaupun berasal dari seorang ayah yang sama. 

Tentang adik-adik pula, Alhamdulillah,bolehlah dikatakan yang adik-adik penulis kesemuanya berjaya menjadi insan yang berguna, tidak membebankan dan menyusahkan keluarga dan masyarakat, dan yang lebih penting, tidak terlibat langsung dengan isu dadah yang sinonim dengan anak muda kampung pada masa itu. Malah ada adik-adik penulis yang sangat berjaya, hidup mewah dan kaya-raya berkat kerja keras mereka. Dan kejayaan generasi pertama ini diwarisi pula oleh generasi kedua dan seterusnya didalam keluarga penulis. 


Kesimpulannya, naskah ini lebih kepada diary atau catatan kehidupan penulis. Cuma ia dibuat dalam bentuk penceritaan. Apa yang dipaparkan didalam naskah ini mencerminkan realiti kehidupan penulis dan juga kita pembaca. Dimana, didalam kehidupan ini tidak selamanya ada cerita indah dan gembira. Malah banyak saja cerita sedih dan duka lara. Keperitan hidup yang ada kalanya tidak sanggup untuk dikongsi walau dengan sesiapa pun kecuali dengan Allah swt sahaja. Penerimaan masyarakat terhadap keluarga miskin, tidak sempurna dan anak-anak yatim pula. Malah bukan kata masyarakat, adakalanya, saudara sendiri juga turut membuang mereka. Pengajaran yang sangat berguna didalam kehidupan ini. Malah turut diceritakan suka duka hidup di perantauan, yang zahirnya, hanya angan-angan indah yang dipertontonkan. Dan dek kerana angan-angan indah inilah, ramai anak muda yang berlumba-lumba menyerahkan diri mereka kepada kehidupan materialistik dan individualistik kotaraya besar. Tegar meninggalkan kampung halaman yang permai dan masih kaya nilai kehidupannya. 

Sekadar untuk pengetahuan, Sutung Umar RS atau nama sebenarnya Wan Omar bin Wan Ahmad adalah seorang penulis dan penyair. Memperoleh Ijazah Sarjana Muda Sastera dari Universiti Malaya, beliau pernah bertugas di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) dan Kumpulan Berita Harian. Malah, beliau pernah bertugas sebagai Editor kumpulan majalah terbitan DBP. Satu jawatan yang sangat disegani oleh khalayak yang meminati dunia sastera dan penerbitan.

Oleh kerana latar belakang dan bakat sastera yang ada, naskah Meski Jauh Dibatasi Bumi ini mempunyai gaya penulisan yang sangat cantik dan membawa pembaca jauh tenggelam didalam dunia penulis, seolah-olah seperti kita sedang menonton dokumentari tentang kehidupannya sedari muda sehinggalah sekarang.

Monday, July 24, 2017

Kasut Kita Dan Dia Berbeza..

Setiap orang ada jalan kehidupan sendiri. Ada yang perjalanannya tampak seperti lancar dan sangat mengujakan. Namun ada juga yang perjalanannya nampak berliku, mendaki dari jurang yang curam, berdepan dengan gaung yang dalam dan mungkin terserempak dengan haiwan liar dan buas. 

Namun, apa pun perjalanan hidup kita dan orang lain, setiap darinya ada pahit manis masam masin kelat tawar yang tersendiri. 

Lumrah manusia, sering merasakan yang jalan orang lain lebih menyeronokkan.
Lumrah manusia, sering merasakan diri lebih hebat. 
Lumrah manusia, sering merasakan diri lebih layak untuk menegur dan membahan tanpa terlebih dahulu bertanya.
Lumrah manusia, sering merasakan orang lain memakai kasut yang sama size, warna dan specifikasi sepertinya. 

Tetapi kita juga sering terlupa...
Perjalanan orang lain yang terlihat menyeronokkan itu sebenarnya luaran sahaja. Dalamannya tidak dikongsikan. 

Kita kagum melihat seseorang yang berpendapatan tinggi walau umurnya masih muda. Kita melihatnya seperti itulah erti kesempurnaan. Namun, kita tidak mengerti beban tanggungjawab yang dipikulnya. Kita tidak mengerti betapa kerja kerasnya tanpa mengira waktu amat diperlukan demi memenuhi nafsu pihak atasan dan pemegang saham. Kita tidak mengerti betapa buah fikiran dan perancangan strategi dan taktikalnya amat ditagih demi kelangsungan syarikat,  demi memastikan pekerja bawahan mempunyai wang ringgit untuk dibawa pulang pada setiap hujung bulan. 

Kita terpandang kereta yang dipandu. Besarnya. Tentu mahal harganya.
Pakaian yang tersarung sehari-harian kelihatannya anggun walau masih lagi patuh syariah. Kasut dan tas tangan menjadi aksesori sepadan. Tanpa dilupa, beg berisi laptop tetap kekal disandang di belakang.

Tetapi kita mungkin terlupa..
Kehidupan yang terlihat sempurna itu hanya perhiasan untuk pandangan mata sahaja.

Tatkala kita bebas untuk meninggalkan pejabat apabila sampai waktunya, dia masih lagi bertungkus-lumus di meja, menyiapkan tugasan yang tidak berkesudahan.
Tatkala kita sedang duduk dimeja makan, mengadap hidangan bersama keluarga, dia baru sahaja melangkah untuk pulang setelah seharian dan hampir semalaman.
Tatkala kepulangan kita disambut oleh pasangan dan anak-anak, kepulangannya hanya disambut oleh kesunyian dan kesepian sebuah kediaman. Berseorangan tanpa teman.
Tatkala kita mengeluh melihat rumah yang bersepah, dia pula mengeluh melihat betapa kemas dan teraturnya kediaman…     

Kita mempertikai mengapa dia gemar menghabiskan usia di pejabat. Kita mempertikai seolahnya dia tiada kehidupan. Seolahnya kehidupannya amat membosankan. Seolah pekerjaan adalah keperluan utama dalam kehidupannya. Seolah keluarga itu tiada nilai disisinya.
Namun..
Kita terlupa sejenak.
Betapa bidang tugas kita dan dia adalah berbeza. Skop kerja berbeza. Tenaga kerja berbeza. Expectation juga berbeza. Dan akhirnya, kita terlupa yang disaat kita hanya mementingkan kelangsungan team kita yang hanya beberapa orang, dia sedang mementingkan kelangsungan syarikat yang menaungi ribuan orang. 

Kasut kita dan dia berbeza…

Kita merasakan diri kita hebat. Berpelajaran tinggi, punya kerjaya tetap, gaji besar dan keluarga yang sempurna. Lantas kita mencemuh dia yang hanya biasa-biasa sahaja. Belajar semampunya, pendapatan seadanya dan keluarga yang biasa sahaja kehidupannya. Label malas dan tidak berwawasan meniti dari bibir kita sesuka rasa.

Tetapi kita mungkin terlupa..
Disaat kita sedang leka menuntut ilmu, dia pula leka menjaga orang tua yang uzur dan rapuh kesihatannya. Disaat kita berbangga dengan duit biasiswa, dia mengikat perut demi kelangsungan hidup adik-adiknya.

Maka kini apabila kita dipuncak dunia, kita bebas menilai manusia dari kaca mata kita. Mengukur manusia mengikut ukuran kita. Membayangkan manusia mengikut acuan kita.

Walau hakikatnya kasut kita dan dia amatlah berbeza...

Kita merasakan diri kita sering teraniaya, dibuli dengan persekitaran. Kita merasa lelah dan membenci mereka dengan alasan mereka mementingkan diri. Hipokrit dan mementingkan kroni.

Tetapi kita mungkin terlupa..
Jika kita berada di tempat mereka, kita juga mungkin berperangai sama. Atau mungkin lebih hebat.
Bertuhankan nafsu semata dan bertopengkan agama.

Usah berbangga dengan mengatakan yang kita tidak akan berubah. Melaungkan yang kita teguh memegang prinsip. Sangat kelakar kerana kita masih menyarungkan kasut yang sama di kaki ini.

Tunggulah apabila kita menyarungkan kasut yang sama dengan mereka. Kala itu pasti kita akan terpesona dengan keindahan kasut baru. Kita bangga menyarungkannya walau dimana sahaja. Kalau boleh, tidak mahu tanggal. Hendak menyarungnya sepajang masa dan ketika. Sikap, pemikiran, tindakan dan percakapan kita juga mula berubah. Dan tanpa disedari kita mengulangi sejarah mereka yang terdahulu. Mengulangi kesilapan dan kecacatan mereka. Meniru perilaku dan tindakan mereka.  

Kerana pada masa itu, kita menyarungkan kasut yang sama dengan mereka…

Dalam kehidupan ini ada banyak kasut. Macam-macam...

Dan logiknya, tiada sepasang kasut pun yang sempurna. Kasut kita dan dia mungkin sama dan mungkin berbeza. Jika sama, tidak lah sehingga sepenuhnya. Namun ia boleh berbeza sepenuhnya.

Salahkah memakai kasut yang berbeza? 
Tidak salah pun..


Cuma jangan terlalu ghairah untuk meminta orang mencuba kasut kita kerana belum tentu ia padan. 
Dan jika terlihat kasut orang yang berbeza dengan milik kita, usahlah cepat membahan. 
Kita tidak tahu keperitannya menyarung kasut tersebut. 

Mungkin jika diberi peluang untuk kita menyarungnya, sehari pun kita tidak mampu bertahan…

Book Review: Bencana Akhir Zaman

Tajuk : Bencana Akhir Zaman

Penulis : Fahrur Muis

Menariknya Naskah Ini: 

Naskah ini sebenarnya telah selesai dibaca oleh Patung Beruang beberapa minggu lepas. Tetapi disebabkan kesibukan yang amat, tugasan untuk menulis Book Review disini tergendala dari hari ke hari. 

Maafkan Patung Beruang ye.. 

Naskah Bencana Akhir Zaman ini merungkai persoalan mengenai hari kiamat, hari dimana pembalasan berlaku untuk semua makhluk Allah swt. Naskah ini ditulis dengan menggunakan kaedah dan disiplin ilmu Islam yang tinggi agar selamat daripada pendapat-pendapat dan cerita rekaan yang tidak sahih. 

Secara amnya naskah ini dibahagikan kepada 5 Bab iaitu:

Bab 1: Mengenali Kiamat
Bab 2: Bencana Yang Akan Terjadi Pada Akhir Zaman
Bab 3: Tanda-Tanda Kecil
Bab 4: Tanda-Tanda Besar
Bab 5: Berlakunya Kiamat 

Bab 1: Mengenali Kiamat membawa pembaca kepada keterangan daripada Al-Quran dan hadis yang menjelaskan keadaan hari akhirat seperti: 
  • Semua yang ada di bumi akan binasa
  • Manusia akan mati dan kembali kepada Allah swt
  • Manusia akan dihidupkan semua sesudah mati
  • Dunia akan hancur apabila kiamat tiba 
  • Allah menjelaskan tanda-tanda kiamat
  • Allah menceritakan dahsyatnya hari kiamat
  • Allah menjelaskan kejadian sesudah kiamat
  • Hadis berkenaan tanda-tanda kiamat
  • Hadis berkenaan peristiwa sesudah terjadinya kiamat 
  • Hadis berkenaan manusia akan diminta bertanggungjawab di akhirat
Yang bagusnya, setiap keadaan ini diperincikan oleh penulis dimana penulis menyatakan secara jelas ayat dan surah yang dipetik dari Al-Quran, serta sumber rekod hadis. 

Kita sering tertanya,
 "Mengapa Allah menyembunyikan waktu terjadinya kiamat?"

Sebenarnya, hikmah disebalik mengapa waktu atau tarikh kiamat itu begitu rahsia adalah agar mendorong kita, makhluk Allah yang banyak berdosa ini untuk sentiasa bertaubat, taat kepada perintah Allah dan mencegah diri dari larangan-Nya. Maka, kita akan berusaha agar sentiasa bersedia pada bila-bila masa seandainya berlaku hari kiamat serta berusaha agar tidak tergolong didalam kelompok orang-orang yang lalai. 

Antara hikmah lain adalah ia membantu kita yang mengaku umat Islam ini untuk lebih menyakini perkara-perkara ghaib yang diluar batas pemikiran dan ilmu manusia. Bukankah beriman kepada perkara ghaib adalah salah satu Rukun Iman?

Didalam Bab 3: Tanda-Tanda Kecil, penulis memperincikan 46 tanda-tanda kecil yang dibahagikan kepada beberapa bahagian seperti berikut:

A: Tanda - Tanda Yang Sudah Berlaku (10 tanda), antaranya; 
  • Diutus Nabi Muhammad saw., dan kematian Rasulullah saw.
  • Terbelahnya bulan
  • Munculnya orang-orang yang mengaku nabi 
  • Terjadinya peperangan dengan Turki

B: Tanda-Tanda Yang Sudah Terjadi dan Mungkin Berulang (5 tanda), antaranya;
  • Berlakunya pelbagai macam fitnah
  • Mengucapkan salam hanya kepada orang yang dikenali 
  • Putusnya silaturrahim

C: Tanda-Tanda Yang Sudah Dialami dan Akan Terjadi Pada Zaman Ini (16 tanda), antaranya;
  • Amanat dipersia-siakan
  • Riba bermaharajalela
  • Meluasnya perbuatan seks luar nikah 
  • Berlumba-lumba meninggikan bangunan
  • Manusia bermegah-megah membangunkan masjid
  • Orang tua menyerupai orang muda
  • Banyak berlaku kematian mendadak

D: Tanda-Tanda Yang Terjadi Pada Masa Akan Datang (15 tanda), antaranya;
  • Semenanjung Arab dipenuhi kebun dan sungai
  • Manusia saling menolak menjadi imam sembahyang
  • Menggunakan ilmu bagi mencari harta
  • Munculnya pemimpin-pemimpin bodoh
  • Seksaan yang berat daripada pemerintah yang zalim

Setiap tanda-tanda yang dikongsikan disini disertakan dengan ayat Al-Quran dan hadis yang berkenaan. Malah, turut diulas dengan bahasa yang mudah difahami oleh pembaca. 



Secara umumnya naskah ini kelihatannya berat tetapi sebenarnya apabila Patung Beruang mula membaca naskah ini, ia tidaklah terlalu berat dan yang penting, ia tidak membosankan. 

Patung Beruang suka dengan gaya penulisan yang dipaparkan kerana walau ia ditulis secara santai tetapi masih lengkap faktanya dan jelas maksudnya. Dan oleh kerana itu, momentum pembacaan naskah ini sangat laju menyebabkan Patung Beruang seronok mengikuti pengembaraan naskah sehingga ke penghujung. 

Yang pasti, banyak ilmu baru yang Patung Beruang perolehi dari naskah ini dan yang paling penting, ia sangat sedap. Insya Allah, Patung Beruang akan beli lagi naskah ini untuk dijadikan hadiah sama ada kepada ahli keluarga, sahabat atau dibawa ke Free Market. 

Ikutkan hati banyak je lagi point-point yang hendak Patung Beruang kongsikan disini. Namun, tidak adil pula untuk penulis kan? Jadi, jika ada yang berminat untuk meneliti naskah ini dengan lebih mendalam, cepat-cepatlah beli ye, di kedai buku atau beli secara online di Bookcafe PTS.

Terima kasih kepada penulis kerana berjaya menghasilkan naskah yang bagus dan sangat sesuai untuk dikongsi dengan pembaca diluar sana...Alhamdulillah.. :)

Wednesday, July 19, 2017

Kepenatan .. Sila Jangan Sentap, huhu.

Assalamualaikum wbt... Dan selamat malam.

Nampaknya malam ini Patung Beruang balik lewat lagi.  Semalam Patung Beruang keluar dari ofis pukul 9.15 malam.  Malam ini pula,  tup-tup pukul 9.45 malam baru gerak.  Apakan daya? Khusyuk sangat buat kerja,  mengadap notebook sampai tak perasan yang masa berlalu sangat pantas.

Minggu ini Patung Beruang sibuk siapkan papers untuk present di Audit Committee Meeting,  yang bakal berlangsung minggu depan. Selain papers yang nak present, kenalah juga review appendix nya sekali. Yelah,  everything must be tip top. Kalau tidak,  percuma je kena sembur masa meeting nanti,  huhu.

Basically,  dari zaman Patung Beruang di Pos Malaysia lagi Patung Beruang dah biasa mengadap AC Meeting. Dah faham dan masak sangat segala kekalutan dan kekecohan sebelum meeting terutama waktu-waktu genting untuk hantar papers pada CoSec. Boleh rasa macam nak makan orang je, hehe...

Kali ini pun sama juga, still kalut. 

Untuk AC meeting kali ini,  ada papers yang dari Internal Audit dan ada juga papers dari Finance.  Untuk papers dari Internal Audit,  Patung Beruang kena uruskan seorang diri.  Yelah,  baby boss kan dah takde.  Even baby boss ada tolong buatkan papers sebelum dia berhenti hari tu,  but bila Patung Beruang tengok,  hm...  Not up to expectations. So Patung Beruang decide untuk buat semula.  Takpelah,  anggap je lah itu bahagian Patung Beruang. Tak mau lah bising-bising.  Orangnya pun dah takde kat sini. 

Oleh kerana Patung Beruang ralit dengan AC meeting ini,  Patung Beruang lebih banyak menyendiri didalam bilik,  siapkan semua kerja satu persatu.  Bila malam, balik rumah,  rasa letih sangat.  Jadi, semalam bila ada orang tegur yang Patung Beruang macam tak nak layan dia berborak,  Patung Beruang ye kan saja.  Malas nak argue lebih-lebih. 

Bila difikir semula, orang lain tidak tahu apa yang kita hadapi di pejabat. Apa beban kerja kita. Apa yang kita rasa. Oleh itu,  bila ada orang yang ala-ala sentap hanya kerana kita tak mampu nak ikut kehendak dia,  Patung Beruang abaikan saja.  

Lagipun,  bukannya Ibu Ayah atau keluarga yang Patung Beruang nak kena jaga hati sangat-sangat.  If you can't accept myself,  my way,  just go away. Don't ever waste your time or most importantly, my time.

Jujurnya,  bila keluar je dari pejabat,  terutama kalau Patung Beruang keluar selepas pukul 8.30 malam,  Patung Beruang sudah tidak berminat untuk berjumpa dengan siapa-siapa,  bercakap atau berfikir tentang apa-apa. Patung Beruang hanya nak cepat sampai rumah supaya boleh duduk rehat sambil baca buku ataupun baring atas katil sambil peluk Bibi. Itu je.

Macam tadi, Patung Beruang keluar dari ofis pukul 9.45 malam. Singgah sebentar di Petronas Puchong Gateway untuk keluar duit dan beli roti. Ketika bayar, cashier tu beriya tanya macam-macam. Patung Beruang hanya mampu membalas setiap soalan dia dengan senyuman,  anggukan dan gelengan kepala saja.  Hehe..  Kesian kan??  Bukan apa,  Patung Beruang tak larat dan tak rasa nak bercakap. Kesudahannya,  tiada sepatah pun yang keluar dari mulut Patung Beruang tadi kecuali terima kasih.

Esok hari Khamis.  Alhamdulillah,  tadi sebelum balik,  Patung Beruang berjaya hantar semua papers dan appendix pada CoSec. Now Internal Audit punya part dah selesai. Hopefully tak de lah banyak amendment ye sebab semua papers kena sampai pada AC members pada hari Isnin. Adoi..rasa berdebar-debar pula. Patung Beruang ada 5 reports nak kena present masa meeting nanti.  Semoga Allah permudahkan segala urusan dan perjalanan AC meeting tersebut.  Aamiin..

Oklah,  Patung Beruang tak larat nak tulis panjang-panjang malam ini. Ini pun Patung Beruang hanya taip melalui handphone. Tak rajin nak on notebook semata-mata nak menulis,  hehe.  Nampaknya Bibi kat sebelah ni pun dah memanggil-manggil untuk ajak tidur,  mata Patung Beruang pun macam ada gam gajah,  makin lama makin nak tertutup je.  Jadi lebih baiklah Patung Beruang mengundur diri untuk beradu ye. Insya Allah,  ada rezeki Patung Beruang akan menulis lagi.
Assalamualaikum...  

Wednesday, July 12, 2017

Cerita Di Bulan Syawal 2017

Assalamualaikum wbt..

Selamat Hari Raya..

Eh, ada raya lagi ke? Hm.. Syawal kan sebulan. Jadi walaupun hari ini dah masuk minggu ke-3 Syawal, masih lagi belum terlambat untuk Patung Beruang ucapkan Selamat Hari Raya.

Apa cerita pada Syawal tahun ini?

Ok.. 1st, untuk raya tahun ini, kami tidak menyambutnya di perantauan seperti tahun lepas. Tahun lepas memang tiada suasana raya langsung sebab pagi raya, kami dah mula mendaki Banjaran Crocker dan menikmati keindahan alam semula jadi. Orang sibuk makan ketupat dan lemang, kami pula sibuk masuk hutan, melihat tumbuh-tumbuhan dan hidupan liar. What an interesting experience.

Untuk tahun ini, kami menyambut raya di kediaman baru. Alhamdulillah.
Inilah pertama kali seluruh keluarga dapat berkumpul di rumah baru yang sempurna.
Yelah, masa awal tahun dulu, bila Kak Chik dan Iman tiba-tiba pulang, rumah tersebut masih kosong. Renovate pun belum lagi.

Raya kali ini, kami semua dapat berkumpul seperti tahun lepas. Kak Chik dapat cuti seminggu. Iman pula memang sedang semester break. 

Iman sampai di Malaysia pada Jumaat malam, Jumaat terakhir kita berpuasa. Suasana di KLIA sesak sangat dengan manusia walaupun jam menunjukkan pukul 11.30 malam. Bukan sahaja rakyat Malaysia malah pelancong luar pun ramai. Akhirnya kami sampai ke rumah Seri Kembangan pukul 1 pagi. 

Kenapa lambat? 
Hm.. masuk-masuk je dalam kereta, Iman dah cakap yang dia mengidam nak makan  McD. Maklumlah McD disanakan tidak halal. Jadi, hanya mampu tengok je lah. So dari KLIA, awalnya kami decide nak berhenti di McD tepi highway KLIA tu. Tapi manusia punyalah ramai baik didalam restaurant ataupun drive-thru. Akhirnya, kami pergi sahaja McD di Puchong Gateway. Dekat sangat dengan ruman Patung Beruang, hehe.. 

Sampai rumah pukul 1 pagi. Duduk kejap dan makan-makan dengan Iman dan Abang, tepat pukul 1.30 pagi, Patung Beruang masuk tido. Masa tu, mata dah macam tak boleh nak buka. McD makan pun tak habis. 

Pukul 5 pagi, dengar suara Iman ketuk pintu bilik Patung Beruang, untuk kejut bangun. Pusing kiri dan kanan, akhirnya Patung Beruang pun bangun. Nampaknya Iman macam tak tidur langsung sejak sampai di rumah Patung Beruang. Jet lag katanya. Kesian dia.. huhu..

Kami pun mandi, bersiap untuk solat Subuh dan tepat pukul 6.15 pagi, Patung Beruang dan Iman pun mulakan perjalanan untuk pulang ke Melaka. Balik kampung oooo balik kampung... 

Abang kena stay dulu sebab flight Kak Chik akan sampai di KLIA pukul 10.30 pagi. So Abang ditugaskan untuk ambil Kak Chik dan selepas itu barulah boleh pulang sama-sama ke Melaka. 

To cut short, finally, Ramadhan terakhir pada tahun ini, kami dapat berbuka puasa satu keluarga. Complete team.. Satu hari pun jadilah.. Alhamdulillah... 


2nd, kediaman baru menerima tetamu baru dan lama. Alhamdulillah, kami mula menerima tetamu dari raya pertama sehinggalah raya ke-5. Selepas itu, Patung Beruang pun tak pasti ada tetamu yang berkunjung lagi atau tidak sebab Patung Beruang dah pulang ke Seri Kembangan pada malam raya ke-5.

Ada tetamu yang baru pertama kali sampai ke kediaman kami dan ada juga yang sudah pernah sampai ketika bulan Ramadhan hari itu. Kami menerima kehadiran mereka dengan tangan terbuka. Banyak kata-kata pujian yang terbit dari mereka tatkala melihat keadaan dan persekitaran kediaman kami. Alhamdulillah, inilah yang termampu Patung Beruang sediakan. 

Seperti yang Patung Beruang pernah ungkapkan dahulu, selepas ini, andai kata umur Patung Beruang tak panjang, Patung Beruang redha dan akan pergi dengan hati yang lapang kerana Patung Beruang yakin Patung Beruang dah sediakan yang terbaik untuk keluarga yang ditinggalkan. Jika apa-apa berlaku pada Patung Beruang, mereka boleh teruskan hidup seperti biasa tanpa perlu runsing tentang apa pun.


3rd, hadiah istimewa buat ayah dari Abg Long dan keluarga. Apa hadiahnya, biarlah rahsia. Yang pasti Patung Beruang melihat air muka yang sangat gembira terpancar diwajah ayah. Walau kehadiran Abg Long dan keluarganya agak singkat, namun detik yang singkat itu dimanfaatkan sepenuhnya. Berbual bertanya khabar, menikmati juadah yang disediakan dan saling bertukar hadiah dan buah tangan. Terima kasih kerana sudi berkunjung ke kediaman kami. Terima kasih juga kerana sudi memberikan tanda ingatan kepada ayah. Mungkin bagi orang lain, ia adalah hadiah biasa dari seorang anak kepada ayahnya. Namun, buat ayah, hadiah tersebut adalah yang paling mahal nilainya kerana pemberinya adalah seorang anak yang mempunyai tempat yang sangat istimewa didalam hati ayah. Percayalah.. Kami ucapkan berbanyak terima kasih atas segala ingatan, buah tangan dan masa yang sudi diperuntukkan untuk bersama kami. 


4th, moments bersama keluarga sambil bertukar-tukar cerita. Syawal kali ini Patung Beruang berpeluang untuk berjumpa dengan sepupu-sepupu lain. Yelah, diwaktu lain sukar untuk bersua. Mana tidaknya, ada yang kerjanya di offshore, yang pulang ke darat sesekali sahaja. Jadi, bila berjumpa banyaklah topik yang dapat disembangkan. Patung Beruang seronok berbual dengan seorang gadis cilik ini. Fizikalnya comel sahaja macam budak sekolah rendah. Tapi siapa sangka, gadis cilik ini bertugas sebagai engineer di tengah lautan. 2 minggu didarat, 2 minggu dilaut. Banyak ilmu baru yang Patung Beruang kutip dari beliau berkenaan dengan bidang kerjanya dan juga scenario dunia oil and gas sekarang ini. Pendapatan memang lumayan tapi beban kerja dan risikonya pun boleh tahan juga. Tu lah, sempat juga Patung Beruang bercerita yang Patung Beruang tidak jadi untuk berhijrah pada bulan April hari itu. Kalau tidak, pasti sekarang Patung Beruang pun dah jadi salah seorang manusia yang terlibat didalam oil and gas industry, huhu. Takpelah.. Allah lebih tahu dimanakah rezeki yang terbaik untuk Patung Beruang.  Ada juga sepupu yang bertugas didalam bidang aviation. Seronok mendengar beliau bercerita tentang struktur teknikal aircraft yang ada didunia ini. Selama ini Patung Beruang hanya jadi penumpang aircraft sahaja. Kali ini, boleh menimba ilmu berkenaan engine, maintenance and structure aircraft tersebut. Setiap aircraft tu ada ciri-ciri keistimewaannya tersendiri.

Satu perkara yang seronok tentang family besar kami adalah kami mempunyai latar belakang bidang pendidikan dan kerjaya didalam industry yang berbeza-beza. Ada yang berkerja di bank dan terlibat dengan portfolio kewangan dan ilmu ekonomi yang sangat menarik, ada yang terlibat dalam dunia korporat dan sudi berkongsi asam garam pahit manis cabaran dunia perniagaan masa kini, ada yang expert dalam bidang fisioterapi dan banyak berurusan dengan atlit-atlit hebat, ada yang dalam medical dan banyak berdepan dengan kerenah masyarakat dan macam-macam penyakitnya, ada yang dalam bidang kejuruteraaan dan macam-macam lagi. Malah, bidang kejuruteraan itu sendiri pun terlalu besar sehingga setiap dari mereka berada didalam lapangan kejuruteraan yang berbeza-beza. Jadi sesekali berjumpa, dapatlah bertukar-tukar pandangan dan ilmu.


5th, bye-bye Baby Bos. 30 June hari tu, Jumaat, Patung Beruang masuk ofis sebab itu adalah hari terakhir Baby Bos. Hm… sekarang ini, Patung Beruang bersendirian didalam bilik. No more partner, no more chatter box. Takpelah. People come and people go. Adatlah tu.

Urusan kerja Patung Beruang bila masuk bulan Syawal ini sangat mencabar. Assignment demi assignment diperolehi. Menarik sebenarnya sebab banyak perkara yang boleh dipelajari dan banyak yang Patung Beruang boleh sumbang pada syarikat. Mood bersemangat masih lagi di puncak dan harap-harap ia berkekalanlah untuk selamanya, hehe.. Aamiin..



Oklah, itulah serba sedikit cerita Syawal Patung Beruang pada tahun ini. Kemeriahan raya tu lebih kepada meriahnya bila tetamu berkunjung ke kediaman kami, bercerita dan berbual sesama ahli keluarga. 

Persiapan raya untuk diri sendiri takde lah excited sangat pun. Patung Beruang hanya sempat beli sepasang baju raya je. Itu pun jubah dan dibeli ketika hari terakhir Ramadhan. Jujurnya Patung Beruang tak teruja pun nak beli baju raya tapi masa jalan-jalan dengan Ibu, beliau berkenan dengan sepasang jubah berwarna hijau. So alang-alang Patung Beruang belikan untuk Ibu, Patung Beruang beli lah juga untuk diri sendiri.

Pembelian yang lain adalah benda-benda yang wajib seperti kuih raya dan kerepek, serta buku-buku dan komik untuk anak-anak buah Patung Beruang yang 5 orang itu. Itu je lah... 

Baiklah.. rasanya dah banyak pula Patung Beruang menulis ini. Lepas ini, Patung Beruang nak sambung tulis book review. Ada beberapa book review yang masih pending. Hopefully dapatlah habiskan cepat-cepat... Bye... 

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...